Wednesday, March 15, 2017

Raja Bomoh Letak Nyawa Rakyat Malaysia Dalam Bahaya?

Tindakan Raja Bomoh, Datuk Ibrahim Mat Zin memperolok-olokkan kekuatan tentera Korea Utara dengan upacara mistik melibatkan buah kelapa dan meriam buluh, boleh meletakkan keselamatan rakyat Malaysia dalam bahaya.

Raja Bomoh

Ibrahim Mat Zin berkata, beliau kononnya melakukan 'scan' untuk 'memagar Malaysia di udara, bumi dan air'.

Dalam upacara itu, Mat Zin juga dilihat mengocak dan menepuk permukaan air laut dengan menyebut kalimah Allahuakbar berulang kali.

Sementara itu, sebuah blog melaporkan Ibrahim sebagai berkata bahawa ritual itu bertujuan memastikan keselamatan rakyat Malaysia yang berada di Korea Utara, selain bertujuan melindungi negara ini.

Upacara itu juga bertujuan untuk melembutkan hati pemimpin tertinggi Korea Utara agar segera membebaskan 11 rakyat Malaysia yang ditahan sekaligus memulihkan isu yang semakin berlarutan.

Malangnya, mana mungkin berpuluh-puluh kapal selam, beribu-ribu jet pejuang, kereta kebal, artileri, pelancar roket dan peluru berpandu milik tentera Korea Utara, jika perang meletus, dapat dihalang dengan buah kelapa dan meriam buluh sahaja?

Sudah tentu upacara ini tidak lain dan tidak bukan untuk merendah-rendahkan kemampuan Korea Utara, malah boleh ditafsirkan sebagai mencabar negara komunis itu untuk menyerang negara kita.

Berdasarkan analisis pakar-pakar pertahanan, jika perang meletus antara Korea Utara dan negara ini, kita akan tumpas dengan mudah kerana kekuatan tentera kita langsung tidak setanding dengan Korea Utara.

Dari segala segi, kekuatan ketenteraan kita adalah jauh serba kekurangan jika dibandingkan dengan Korea Utara.

Tidak ada kuasa di muka bumi ini yang boleh membantu negara kita untuk selamat dari serangan Korea Utara.

Kalau dengan kekuatan tentera pun tidak terlawan, “dengan apa cara kuasa Raja Bomoh boleh menandingi kekuatan tentera Korea Utara setakat menggunakan jampi, buluh dan buah kelapa? -dialograkyat

Raja Bomoh Buat Ritual Di HKL Pula!

Raja Bomoh

Ibrahim Mat Zin yang baharu sahaja selesai ‘pasang pagar’ di pantai sekali lagi membuat ‘onar’ apabila beliau melakukan upacara ritual di luar pekarangan Institut Perubatan Forensik Negara di Hospital Kuala Lumpur (HKL) berkaitan kematian Kim Jong-nam.

Dalam kejadian terbaru ini, Ibrahim melakukan upacara ritual dengan menggunakan sepasang kayu sebagai teropong ketika membaca jampi sebelum beredar lima minit kemudian.

Menerusi rakaman, beliau bergerak ke kiri dan ke kanan bersama teropong azimat yang kemudian diselang selikan dengan bacaan doa secara duduk mencangkung.

Perbuatannya membuatkan para pengamal media yang berada di lokasi turut ‘ikut’ sama dengan gerakan Raja Bomoh itu. -mynewshub

BACA INI JUGA: Isteri Curang 'Melekat' Selepas Dibomoh Suami!

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.

#senarai bloglist hilang secara misteri. rakan blogger yang ada memasukkan blog ini dalam senarai bloglist, sila 'remove' blog ni ye. maaf diatas segala kesulitan.
EmoticonEmoticon