Thursday, January 12, 2017

Apa Sebenarnya Kempen Hari Tanpa Beg Plastik?

Loading...

Kempen Hari Tanpa Beg Plastik bertujuan menyemai semangat sayangkan bumi ini mampu dijadikan sebagai tabiat harian untuk menjaga kebersihan akibat kesukaran melupuskan plastik.

Beg Plastik

Kempen Hari Tanpa Beg Plastik mampu memberi impak kepada alam sekitar bukan sahaja untuk masa sekarang, malah untuk masa depan buat anak cucu kita.

Hari Tanpa Beg Plastik setakat ini hanya disertai dan disokong oleh organisasi-organisasi dan pasaraya-pasaraya besar seperti Giant, Tesco, SpeedMart, 7-Eleven dan sebagainya.
Lebih kurang 500 billion ke 1 trilion beg plastik digunakan serata dunia. Ini bermaksud lebih dari sejuta penggunaan beg plastik dalam masa seminit dan berbilion-billion beg ini akan menjadi sampah.

Apa yang membimbangkan tentang plastik?

Plastik merupakan bahan yang diperbuat dan sebuah sumber yang amat berharga - minyak. Lebih banyak plastik kita gunakan hari ini, berkuranglah bekalan minyak kita pada masa hadapan.

Sewaktu beg plastik dihasilkan, satu bahan karsinogen, benzen, dihasilkan. Beg plastik tidak dapat lupus dari muka bumi.

Kalau pun kita mengurangkan penggunaan beg-beg plastik sekarang, masih terdapat banyak lagi beg plastik yang sudah sedia terkumpul.

Beg plastik sukar dihapuskan

Sekiranya dibakar, plastik akan membebaskan karsinogen, satu bahan penyebab kanser dan sekiranya ditanam, bahan toksin di dalamnya boleh memasuki sumber air minum kita.

Binatang yang menyangka beg plastik sebagai makanan boleh mati apabila makan beg plastik tersebut.

Selain itu, beg plastik juga menyebabkan berlakunya peresapan air yang menyebabkan banjir dan merosakkan kesuburan tanah.

Beg plastik tergolong sebagai “barang sekali pakai” sehingga memperbanyak sampah.

Kalau kita berbelanja secara bulanan di pusat membeli-belah, sekali belanja kita akan memakai paling tidak 4 beg plastik dalam pelbagai ukuran.

Jakarta misalnya, menghasilkan sekitar 6,000 tan sampah setiap hari, yang lebih dari separuhnya adalah sampah non-organik terutamanya plastik dan kertas.

Dari segi ekonomi, mengitar semula beg plastik tidak mendatangkan untung, kos mengitar semula satu tan beg plastik adalah $4000 dan hasilnya hanya $32 dalam pasaran komoditi.

Untuk menghasilkan beg plastik, setiap tahun diperlukan 12 juta barrel minyak, ditambah lagi dengan krisis minyak yang mengakibatkan melambungnya harga minyak mentah.

Pengurangan beg plastik akan mengurangkan pergantungan terhadap minyak dari negara asing

Jika kita menggunakan beg yang boleh digunakan semula, sebaknya 6 beg plastik dapat dijimatkan.

Jika hanya 1 daripada 5 orang di Malaysia mengamalkan tabiat ini, kita dapat mengurangkan sebanyak 110,822,400,000 beg plastik sepanjang hayat.

Beberapa buah negara telah mengharamkan penggunaan beg plastik, contohnya negara China telah mengharamkan pemberian beg plastik percuma. Ekoran daripada itu, negara China akan menjimatkan 37 juta tong minyak. -penerangan

Kempen Hari Tanpa Beg Plastik Dengan Cara Menakut-nakutkan Pengguna?

Penyu

Kempen Hari Tanpa Plastik yang dipraktikkan di beberapa pasar raya besar kini bukanlah satu langkah baik mendidik masyarakat mencintai alam sekitar.

Maklumat terperinci mengenai keburukan penggunaan beg plastik perlu diterangkan dengan jelas dan bukannya menakut-nakutkan pengguna.

Apa yang dapat dilihat adalah, pengguna Malaysia telah dimomokkan dan ditakutkan dengan fakta tidak jelas dan tidak disokong dengan penjelasan dari sudut sains.

Maklumat yang diperoleh kini hanyalah guna beg plastik bahaya, cemar alam sekitar, tetapi dalam masa yang sama pengguna masih memerlukan beg plastik ketika membeli-belah.

Walaupun, dikenakan caj 20 sen, pengguna masih bayar kerana beg plastik memang mustahak.

Kempen Hari Tanpa Beg Plastik sebenarnya masih tidak berjaya sebaliknya menguntungkan pihak pasar raya yang terlibat menyahut program ini.

Jikalau pada hari biasa pasar raya besar perlu mengeluarkan beg plastik sebanyak 1,000 tetapi pada Sabtu jumlah tersebut dikurangkan.

Malah, bertambah untung apabila menjual pula sekeping beg plastik pada harga 20 sen pada pengguna yang terlupa bawa beg sendiri dan amat memerlukannya untuk mengangkat barang. Pada Sabtu, mereka boleh mengaut untung dengan cara sebegini.

Maksud tersirat di sebalik Hari Tanpa Beg Plastik adalah, ramai pengguna tidak tahu ke mana perginya 20 sen tersebut.

Apa yang berlaku adalah pihak pasar raya menggunakan wang tersebut untuk melakukan program tanggungjawab sosial korporat (CSR) mereka.

Jika sebelum ini mereka memperuntukkan wang pengurusan RM20,000 atau RM30,000 untuk CSR tetapi kini menerusi kempen Hari Tanpa Beg Plastik, keuntungan tambahan berjaya dibuat.

Pihak pengurusan pasar raya dan Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan (KPDNKK) sepatutnya mengesyorkan atau mengalu-alukan orang ramai membawa beg plastik sendiri dan memberikan insentif seperti mata ganjaran di mana pengguna dapat menukar mata ganjaran tersebut dengan barang belian atau diskaun 20 sen.

Insentif sebegini akan memotivasikan pengguna mengamalkan konsep 'kurangkan, guna semula dan kitar semula.'

Dengan membawa beg plastik sendiri, pengguna mengamalkan sikap pengurangan serta penggunaan semula beg plastik yang diperoleh daripada pasar raya tersebut.

Pihak pengurusan pasar raya juga harus mendidik pekerja di kaunter cara menyusun barang belian pelanggan dengan lebih cermat yang mana untuk setiap beg plastik tahan lasak mampu mengisi banyak barang sekaligus mengelak penggunaan lebih banyak beg plastik.

Selain itu, apa yang perlu dididik dan didedahkan kepada rakyat adalah menanamkan sikap mencintai alam sekitar dengan cara membuang sampah dengan cara yang betul, bukannya meneruskan amalan membuang sampah merata-rata seperti sekarang.

Jika semua masyarakat Malaysia bertanggungjawab dan membuang sampah pada tempat yang betul, tidak akan berlaku beg plastik masuk ke dalam longkang atau laut.

Selain itu, banyakkan program kesedaran kitar semula. -SH

BACA INI JUGA: Benarkah Beg Kertas Lebih Baik Dari Bakul Plastik?

-SENTIASAPANAS.COM

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon