Nov 4, 2016

4 Prinsip Untuk Menjadi Kaya Dengan Bekerja ‘9-to-5’

Sejak akhir-akhir ini, ramai yang membenci kerja, dan bos mereka sendiri. Ramai yang bekerja keras untuk mendapatkan ijazah, dan akhirnya, mahu berhenti kerja.

Siapa Mark Chua

Setelah terinspirasi dengan pelabur, guru dan mentor, ramai berpendapat hartanah adalah jalan menuju ke ‘promised land’.

Setelah membeli 2 hingga 3 buah hartanah, akhirnya ramai yang tersangkut dan tidak dapat bergerak lagi, kerana masih stuck di tangga gaji yang sama.

Kali ini kami ingin membuat satu perkongsian yang ditulis oleh seorang warga korporat dan pelabur hartanah, Mark Chua, yang menjawab soalan tentang benarkah mitos mengatakan kita tidak boleh menjadi kaya dengan bekerja ‘9-to-5’? Tajuk yang menarik.

Siapa Mark Chua?

Mark Chua, adalah seorang personaliti hartanah dan Naib Presiden Kanan (Senior Vice President, SVP) sebuah institusi kewangan dan telah membina portfolio hartanah yang luas.

Beliau adalah contoh atau ‘living proof’ bahawa seseorang boleh berjaya dalam kedua-dua kerjaya dan pelaburan hartanah dengan sikap beliau yang genuine dan ikhlas berkongsi.

Selain itu, Mark juga merupakan seorang kolumnis untuk beberapa majalah terkemuka dan baru sahaja selesai menulis sebuah buku bertajuk “Who Says You Can’t be Rich Working a 9 to 5 Job?”

Menurut Mark, sebagai seorang pekerja, amatlah penting untuk kita cemerlang di dalam kerjaya dan pelaburan pada masa yang sama.

Dan untuk melakukannya, kita harus menguasai 4 prinsip mental ini.

Mari kita mulakan perkongsian beliau.

4 Prinsip Mental Untuk Menjadi Kaya Dengan Bekerja ‘9-to-5’

1. Jadi bagus dalam banyak perkara

Kita harus sedar, tidak semestinya kita hanya boleh menguasai hanya satu perkara.

Kapasiti itu hanyalah ‘state-of-mind’ (dan ianya boleh ditukar).

Jika mahu lebih, kita sentiasa boleh berusaha lebih.

Mark memilih untuk cemerlang di dalam kedua-dua bidang, kerjaya dan pelaburannya.

2. Kenali diri sendiri

Realitinya, tidak semua orang boleh jadi usahawan.

Tidak semua orang mempunyai kebolehan, kepandaian dan keberanian untuk berbisnes.

Amatlah penting untuk kita kenali diri sendiri untuk mengetahui apa yang boleh dan mahu kita lakukan.

3. Lebih banyak dapat (gaji), lebih banyak boleh leverage dan labur

Ianya adalah satu perkara yang sangat logikal.

Bandingkan mereka yang menerima gaji RM30,000 sebulan dan RM3,000 sebulan.

Sudah tentu mereka yang menerima gaji RM30,000 sebulan dapat membina porfolio pelaburan dengan lebih banyak.

4. Laburkan masa untuk menguasai kerjaya dan pelaburan

Dalam hal pelaburan, ramai yang menghadiri kelas, membaca buku, menghadiri acara-acara networking dan lain-lain.

Dalam hal kerjaya, ianya adalah perkara mambo-jambo yang ramai tidak begitu kisah.

Amatlah kritikal untuk mengetahui bagaimana untuk menjadi cemerlang dalam kerjaya yang kita ceburi.

Sebagai contoh, kita boleh menghadiri kelas, baca buku, cari mentor di tempat kerja, mengkaji lebih banyak data teknikal, dan lain-lain.

Penutup

Sebagai penutup, Mark berkongsi 2 perkara ini.

1. Mentor beliau pernah berpesan, titik permulaan menjadi seorang pemimpin korporat, pemilik bisnes atau usahawan, adalah kita harus ikhlas menambah nilai kepada orang lain.

Keikhlasan adalah perkara paling utama. Kepuasan dan ganjaran akan menyusul secara semula jadi kemudian.

2. Cabar diri untuk mempelbagai, mendalami dan meluaskan apa yang anda boleh tawarkan. Belajar benda baru setiap hari, tidak kira besar atau kecil.

4 prinsip mental di atas boleh digunakan untuk mereka yang memilih untuk menjadi kaya walaupun masih bekerja ‘9-to-5’. Secara peribadi, saya berasa yang ianya juga dapat diguna pakai oleh seorang usahawan.

Dan 4 prinsip ini masih digunakan oleh Mark sehingga ke hari ini.

Selamat berusaha.

BACA INI JUGA: 5 Cara Menjadi Kaya Walaupun Makan Gaji

Sumber: Thevocket

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon