Oct 29, 2016

Cerpen: Antara Cinta Dan Niat

“Waalaikumusalam,” jawab Datin Zahara yang sedang menyiram pokok bunga dihalaman menyahut salam daripada Syahira..

Antara Cinta Dan Niat

“Eh? Naik teksi? Mana kawan kamu?” soalnya setelah melihat teksi yang berlalu dihadapan banglo mewah itu.

“Kereta Sarah rosak aunty. Tu yang Ira naik teksi,” ujar Syahira Imani sambil tersenyum.

“Laaa.. kenapa tak call aunty. Aunty boleh suruh Pak Mail jemput Ira.”

“Ishh aunty ni, tak payah susah-susahlah. Kesian Pak Mail. Dia pun nak rehat jugak. Ira dah besar.”

“Jangan kira besar tak besar sekarang ni. Aunty risau. Ya lah, pemandu teksi sekarang ni bukan boleh percaya sangat,” bebelnya berprasangka buruk terhadap pemandu teksi.

“Aunty, tak baik cakap macam tu. Bukan semua pemandu teksi dalam Malaysia ni macam yang aunty anggap tu.

"Ira naik teksi je pun. Bukan jalan kaki ke berlari ke melompat ke apa.”

“Dia ni..” sambil menampar manja dibahu Syahira.

“Ada je jawabnya. Dah.. pergi naik. Tukar baju. Pastu kita makan sama-sama.”

“Alright, Aunty,” balasnya sambil jari telunjuk dan jari hantu diangkat sebagai tanda ‘peace’.

***

Pintu bilik mandi ditutup rapat. Hanya kain tuala yang menutup pusat dan lututnya. Dia berjalan menuju ke katil.

Walaupun berasa sedikit tenang setelah mandi, namun jiwanya masih runsing.

Iphone berwarna putih dicapai lalu menghubungi seseorang. Berkali-kali, namun gagal.

Panggilan tidak dijawab. Dia runsing apa yang harus dibuat untuk mengantikan tempat Aida.

Dia sudah berjanji dengan rakannya, Razif untuk hadir ke majlis ulang tahun kelahirannya keesokan malam.

Malam itu juga semua rakan di zaman sekolahnya dulu turut hadir.

Dan, yang pasti, semua rakannya itu tahu yang Aizat Idham sudah punya kekasih hati, Aida.

Helaan nafas geram dilepaskan. Iphone yang elok berada dalam genggamannya dilemparkan ke dinding sekuat-kuat hati tanda geram dan marah.

Berkecailah objek yang bernama iphone itu dilantai. Dia memandang keadaan iphone yang berkecai itu tanpa rasa bersalah.

Dalam tersemput-semput dia menarik nafas mencari bekalan oksigen tambahan, sekilas dia terlihat kelibat seseorang melalui dihadapan pintu biliknya yang tidak bertutup dari tadi.

Dia bingkas bangun mendapatkan insan itu. Dengan hanya berpakaian tuala, pergelangan tangan wanita itu dicengkam.

“Ira! Ikut aku kejap,” katanya sambil menarik Syahira menuju ke biliknya.

“Woihh! Apa ni? Sakitlah!” Syahira cuba menyentap cengkaman itu, namun apalah daya, kudrat wanita.

Dengan nekad, Syahira cuba sedaya upaya untuk melepaskan cengkaman yang kuat itu.

Dia cuba mengerak-gerak dan mengoyang-goyangkan tangan supaya cengkaman itu terlepas. Dan akhirnya berhasil.

Aizat memberhentikan langkah, namun tangannya masih mencengkam pergelangan tangan Syahira.

“Kau diam boleh tak? Kau ikut je lah aku.”

“Tengkorak kau aku nak ikut kau. Kau tarik aku masuk bilik kau tu masalahnya sekarang ni. Kalau kau ajak aku ikut kau gi masjid tak apalah jugak.”

“Asal? Kau takut? Masuk jelah,” ditariknya tangan Syahira masuk ke bilik. Pintu bilik ditutup.

“Apa masalah kau ni, Aizat?” soal Syahira. Soalan itu tidak dijawab. Aizat menolak tubuh Syahira ke atas katil empuknya.

“Kau nak buat apa ni? Apa masalah kau ni?! Kau nak rogol aku ke apa?”

“A’ah! Dah lama aku tunggu. So?” dia mendekati Syahira.

“Ha?!! Auntyyyyyy!!!!!!!!!!!!” jerit Syahira. Aizat menekup mulut Syahira.

Tidak akan dibiarkan gadis itu menjerit menggagalkan rancangannya.

“Diam boleh tak. Takkanlah aku nak rogol kau. Memang taklah!” Tangan yang menekup mulut Syahira dilepaskan.

“Dah tu?!”

“Aku nak minta tolong dengan kau.”

“Tolong apa?”

“Tolong diam.”

“Ishh dia ni! Aku tumbuk jugak karang. Kau pergi pakai baju boleh tak. Seram aku tengok kau.”

“Asal? Sebab aku sadooo?”

“Ahh! Main-mainlah. Tak nak cakap, aku bla lah..”

“Okay-okay. Hmm.. aku nak minta tolong kau jadi girlfriend aku.”

Syahira menanyangkan muka pelik. Dia turun dari katil lalu berdiri menghadap Aizat yang sedang duduk dikatil.

“Kau demam ke apa? Apehal pulak aku kena jadi girlfriend kau?

"Dah tu girlfriend kau nak letak mana? Campak keluar? Bungkus masuk guni? Lipat masuk dalam sampul surat? Ke ada cara lain?”

“Kita orang dah putus...”

“Putus?? Apa jenislah kau ni. Perempuan punya vogue gitu kau boleh putus?

"Aku tak faham betullah dengan kau ni. Couple, putus. Couple putus. Habis tu sekarang kau nak suruh aku ganti tempat dialah?

"Kau nak aku berkepit dengan kau macam mana kau berkepit dengan dia? Cenggitu?”

“Ishh... kau diam kejap boleh tak. Dengar aku nak cakap. Boleh tak?”

“Tak boleh! Muktamad! Walau apa pun aku tak nak jadi girlfriend kau,” Syahira melangkah menuju ke pintu, namun Aizat dapat menghalang langkah Syahira.

Tangan Syahira ditarik kuat oleh Aizat menyebabkan badan syahira berpusing 180 darjah ke arah dada bidang Aizat. Aizat berdiri tiga inci menghadap Syahira.

Tiba-tiba jantungnya berdegup kencang.

“Malam esok je..”

Belum sempat mata Aizat menjelajah wajah Syahira, pintu bilik terkuak. Terpacul wajah Datin Zahara di balik pintu.

Melihat keadaan mereka begitu, terkejut Datin Zahara bukan kepalang.

Dengan keadaan Aizat yang hanya berpakaian tuala sambil tangan memegang tangan Syahira dan jarak mereka hanya 3 inci membuatkan Datin Zahara berfikiran bukan-bukan.

“Mama.. Mama jangan salah faham, Ma..” suara Aizat terketar-ketar.

“Apa yang kamu berdua buat ni?” soal Datin Zahara.

“Aunty.. Ir...”

“Dah! Stop! Mama tak nak dengar apa-apa. Sepuluh minit dari sekarang, Mama tunggu kamu berdua kat bawah.”

Syahira menolak Aizat, “Kaulah punya pasal! Aku nak kau yang bertanggungjawab.”

“Asal pulak? Kau yang masuk bilik aku.”

“Eh eh.. kau yang tarik aku masuk sini, gila! Eerrr!” pintu bilik ditutup kuat.

Gedegangg!!

***

Suasana hambar diruang tamu. Syahira hanya menundukkan kepala memandang permaidani berona ungu gelap.

Manakala Aizat diam membatu. Entah apa yang bermain di dalam kotak fikirannya. Datin Zahara memandang keduanya silih berganti. Dengan wajah yang tegang dia memulakan bicara.

“Okay, one of you, explain to me from A to Z.”

“Sebenarnya..” bersuara Syahira dan Aizat serentak.

“Biar aku explain!” kata Aizat.

“Tak payah. Nanti kau putar belit. Biar aku yang explain.

"Aunty, yang sebenarnya...” belum sempat Syahira menghabiskan ayat, Aizat sudah memotong.

“Ehh.. kau lagi putar belit.”

“Apa hal pulak?”

“Enough!” Datin Zahara bersuara. Syahira dan Aizat terdiam.

“Apa masalah ni? Mama suruh explain pun payah ke? Ha Ira? Susah? Sampai nak bertikam lidah semua?” Syahira dan Aizat menjeling sesama sendiri.

“Aizat, tell me what happened? Kamu berdua dah……..”

“Tak! Tak aunty.” Pintas Syahira.

“Kami tak buat macam yang aunty bayangkan tu. Kami tak terlanjur pun. Kita orang tak buat aksi atas katil tu.”

“Eh, bukan ke tadi kita..” celah Aizat.

“Tadi apa?” soal Datin Zahara.

Entah kenapa dengan Aizat ini, lagi mahu mengeruhkan keadaan.

“Beritahu Mama! Aizat Idham! Beritahu Mama apa yang kamu dah buat.” Nada Datin Zahara tegas.

Suasana sunyi seketika.

“Tadi Ira nak pulang buku Aizat,” bicara Aizat.

“Wei! Kau yang tarik aku masuk bilik kau!” bersuara Syahira pantas.

“What?! Aizat tarik Ira masuk bilik?” Datin Zahara terkejut.

Syahira dan Aizat masing-masing menundukkan kepala tanpa sebarang kata.

Datin Zahara mengeluh.

“Ira.. Aunty tahu, Ira tak akan berbohong dengan aunty. Cerita kat aunty apa yang Aizat dah buat.”

“Sebenarnya.. Aizat yang tarik Ira masuk bilik dia. Dia tarik kuat sampai Ira jatuh atas katil. Lepas tu Aizat paksa Ira..”

Datin Zahara masih menanti sambungannya. Dia membayangkan apa yang akan terjadi. Mungkin Aizat memaksa Ira.. Astaghfirullah halazim..

“Aizat paksa Ira jadi girlfriend Aizat…” suara Aizat hambar.

“Jadi girldfriend?” dahi Zatin Zahara berkerut.

“Kamu dah kenapa Aizat? Tak cukup ke girlfriend yang kamu dah ada? Sekarang kamu nak rosakkan Ira pula?”

“Mana ada Aizat nak rosakkan Ira. Untuk malam esok je Mama. Aizat sebenarnya dah putus dengan Aida.

"Aizat dah janji dengan Razif nak datang birthday party dia bawa girlfriend Aizat.

"Tapi, Aida tiba-tiba putuskan hubungan. Aizat buntu, Ma.

"Tu yang Aizat bertindak luar jangkaan tarik Ira masuk bilik Aizat, paksa dia ganti tempat Aida. Aizat tahu, salah Aizat,” jelas Aizat satu persatu.

“Tapi, Mama jangan risau. Anak angkat kesayangan Mama ni masih suci. Aizat tak sempat buat apa-apa pun lagi,” sambungnya lagi cuba berseloroh.

“Baik. Mama terima penjelasan ni. Tapi, Mama tak nak Ira jadi girlfriend Aizat.”

Mendengarkan kata Datin Zahara, senyum Syahira panjang sampai telinga. Akhirnya dia bebas dari menjadi girlfriend Aizat, Si Playboy.

“Alaa Mama.. esok je,” rengek Aizat.

“Mama tak mahu Ira jadi girlfriend Aizat, tapi Mama nak Ira jadi isteri Aizat.”

“What?” bersuara Aizat dan Syahira serentak.

“Tak payah nak ‘what’ sangat. Ini keputusan Mama. Sebagai hukuman kamu berdua.

"Nak tak nak, kamu berdua kena kahwin juga. Muktamad!” Datin Zahara berlalu pergi meninggalkan keduanya tepinga-pinga.

***

“Nah! Kad kahwin aku,” Razif menghulurkan kad jemputan kahwinnya kepada Aizat.

“Kau nak kahwin dah? Dengan Intan ke?” soal Aizat.

“Yalah. Dengan Intanlah. Dengan siapa lagi? Kekasih awal dan akhir aku tu.”

“Tahniah, Bro. In shaa Allah aku datang,” ujar Aizat.

Setelah beberapa saat perbualan mereka terhenti, Razif menyambung kata.

“Korang ni bila nak kahwin? Rasanya dah lama bercinta.”

Aizat dan Syahira berpandangan tanpa kata. Lidah kelu tak tahu nak jawab apa.

“Aaaa.. In Shaa Allah Zif, hujung bulan ni kita orang kahwin,” kata Aizat sambil memandang acah-acah mesra dengan Syahira. Syahira acah-acah senyum. Padahal dalam hati rasa nak muntah.

“What the surprise?!! Ternyata kau kahwin dulu dari aku?” Razif terkejut.

“Tu lah. Tadi aku nak bawa kad kahwin aku, tiba-tiba tertinggal pulak kat rumah. Sorry, Zif..” ujar Aizat.

Padahal kad kahwin pun belum design lagi.

“It’s okay, Bro! Tak ada hal. Ada kad ke tak ada kad ke, aku tetap datang wedding best friend aku ni. Eh! Jom masuk. Bapak aku dah panggil tu,” mereka melangkah masuk.

“Kau jangan lupa hutang kau,” bisik Razif.

“Maksud kau?”

“Kau tak habis cerita lagi.”

“Cerita apa?”

Razif memuncungkan bibirnya menunjuk ke arah syahira. Aizat mengerti akan isyarat Razif.

***

Enjin kereta dihidupkan. Sudah 10 minit berlalu, namun Toyota Hilux itu masih tidak menunjukkan tanda-tanda mahu bergerak.

“Sampai bila kita nak menjeruk dalam kereta ni?” bersuara Syahira memecah sunyi.

“Sampai kau pakai seat belt.”

“Seat belt?” soalnya pura-pura tak tahu.

“Selagi kau tak pakai seat belt tu, selagi tu aku tak akan jalan.”

Amboi..keselamatan sungguhlah. Bagus!

Syahira mengeluh. Mata memandang ke luar tingkap yang tertutup rapat.

“Dah la kena kahwin paksa. Lepas tu, pakai seat belt pun kena paksa. Parahlah!

"Masalahnya seat belt kau ni tak boleh nak tarik dari tadi.”

“Ha? Ye ke? Meh sini aku try tarik,” tangan Aizat pantas menarik seat belt di sisi kiri Syahira.

“Tak payah lah..” Syahira menoleh cuba menghalang tindakan Aizat.

Tatkala menoleh, hidungnya berlaga dengan hidung Aizat. Mereka berpandangan. Dapat dirasa nafas hangat lelaki itu.

Lama Aizat memandang wajah gadis itu. ‘Cantik jugak dia ni. Kenapa aku tak perasan dari tadi eh?

Kau ni Ira, buat tulang rusuk aku bergetar je ahh malam-malam gini! Bicara Aizat dengan dirinya sendiri.

'Handsome jugak dia ni. Kenapa aku tak perasan kehandsomeman dia ek? Padahal duduk satu rumah.’

Mata Aizat jatuh ke arah bibir Syahira. Apabila bibir Aizat menghampiri bibir Syahira, kedengaran cermin tingkap diketuk oleh orang.

Aizat cuba membetulkan posisinya dan cermin tingkap dibuka. Oh! Razif rupanya.

“Kenapa tak balik lagi? Kereta problem ke?” Soal Razif.

“Kereta aku okay. Aku cari handphone aku jatuh tadi. Tu yang tak gerak lagi tu,” jelas Aizat mengubah fakta.

“Ohh.. aku ingat apa tadi. Ya lah.. korangkan tak kahwin lagi. Kau tahu je lah Bro, bila berdua macam ni, mesti ada yang ketiga, Ye dak??

"Nak-nak pulak cermin tingkap kau ni gelap. Gelap sangat, Bro. Bahaya!” sakat Razif sambil menjeling ke arah Aizat.

“So, dah jumpa?” sambungnya.

“Dah, dah. Okay, Zif. Aku balik dululah. Assalamualaikum.”

“Waalaikummussalam..” Cermin tingkap ditutup. Syahira hanya diam memandang ke luar tingkap.

Kejadian tadi sungguh bahaya. Kalau tak kerana Razif datang, mungkin Aizat akan meneruskan niatnya.

‘Cantik sangat ke aku malam ni?’

***

“So, abang ada plan lain?” soal Datin Zahara setelah menceritakan kejadian yang berlaku antara anaknya dan Syahira di bilik Aizat kelmarin.

“Benda ni tak boleh dibiarkan. Syahira tu budak baik.” tutur Datuk Mazlan.

“Abang tahulah perangai Aizat tu macam mana. Za tak nak peristiwa lama berulang lagi.”

“Tak apalah. Abang pun fikir elok jugak dia orang bernikah hujung bulan ni.

Lagipun, abang dah lama berkenan nak buat syahira tu jadi menantu sejak Ibu dia meninggal.”

Kedengaran enjin kereta masuk kepekarangan rumah.

“Ha, tu abang dia orang dah balik,” kata Datin Zahara, mengintai dijendela.

Pintu utama dibuka.

“Baru balik bakal pengantin? Cantiknya kamu Ira,” puji Datin Zahara.

Aizat mengakui kata-kata Mamanya di dalam hati. Syahira tersenyum tawar.

“Aaa, Ira naik dululah aunty, uncle. Assalamualaikum. Selamat malam.”

“Ye lah. Waalaikummusalam.”

Kaki laju menaiki anak tangga. Sudah 12 tengah malam. Dia perlu tidur. Esok kuliah.

“Aizat pun nak naik juga ni. Esok ada presentation. Nite ma, pa.”

Langkah laju meninggalkan Datin Zahara dan Datuk Mazlan tanpa sempat mereka berkata apa-apa.

“Wei Ira, aku mintak maaf pasal tadi. Aku tak sengaja,” kata Aizat setelah berjaya mendapatkan Syahira.

“Issh. Dah lah,” tutur Syahira malas.

“Wei, kejap lah. Aku minta maaf sangat. Aku tahu kau terkejut gila. Kau kena faham keadaan aku masa tu. Dan aku rasa kau pun sama juga tadi.

"Tiba-tiba diam, asal? terpegun tengok aku kacak sangat?

“Eeeii, perasan!”

“Mestilah perasan. Kan? Kau dah suka kat aku kan? Kau cakap je lah yang kau dah jatuh cinta kat aku.”

“Eeii, apehal pulak? Dah lah. Malas aku layan kau. Aku penat. Nak tidur.”

‘Sebenarnya, aku tak faham dengan perasaan aku sekarang ni. Aku dah jatuh hati kat dia ke?

'Kau dah kenapa Aizat? Dia tak akan terima kau. Kau dah lupa ke apa yang kau dah buat kat dia dulu?’

Sejarah lama menyinggah kembali setelah lama terkubur dalam ingatan.

‘Aku masih tak boleh lupa apa yang kau buat kat aku 5 tahun lepas. Susah untuk aku terima kau dalam hidup aku. Maruah aku mahal. Tapi, sekiranya ini takdir aku, aku redha.'

***

Dia mendapatkan Syahira yang sedang berjalan menuju ke dewan kuliah.

“Ehem.. habis kuliah karang aku tunggu kau kat parking kereta. Balik dengan aku.”

“Apasal pulak? Aku balik dengan Sarah.”

“Tak payah nak Sarah Sarah sangatlah. Balik dengan aku.”

“Ewah, ewah, ewah.. mentang-mentanglah aku dah jadi tunang kau, aku kena ikut cakap kau? Sorry to say lah.” lawan Syahira.

“Kau jangan dengillah. Balik dengan aku.”

"Kalau aku tak nak?”

“Aku report kat Mama.”

“Errghh! Sikit-sikit mama. Ye lah! Tapi kalau aku dah sampai, kau tak ada lagi, aku blah.”

***

Ternyata Aizat sudah lama menanti Syahira di tempat parking itu.

“Ha jom balik. Aku banyak assignment nak kena buat.”

“Amboi kau.. Bagilah salam dulu ke apa..”

“Ak…..”

“Chopp! Aku tahu dah apa kau nak membebel. Sebelum kau pok pek pok pek, meh sini buku kau aku letak kat belakang, dan kau dipersilakan masuk ke dalam hilux aku yang gah lagi mewah ni. Oh ye, pintu buka sendiri ye. Jangan nak bajet tuan puteri sangat.”

“Kau ingat aku hadap sangat ke nak naik kereta kau?!” geram dengan kata-kata Aizat itu, dia masuk ke dalam Hilux dan menutup sekuat-kuatnya pintu kereta.

***

Pagi subuh yang dingin itu, dia menatap gambar seseorang yang sangat disayanginya. Kini, dia keseorangan tanpa ibu di sisi.

“Ibu, kenapa semua ni jadi kat Ira? Kenapa Ira kena terima semua ni? Ibu, kenapa ibu pergi saat Ira sangat perlukan ibu. Ira rindu ibu,” dia bermonolog dengan titisan air mata mengimbau kembali suka dan duka hidupnya bersama arwah ibu.

Tinggal seminggu sahaja lagi dia dan Aizat bakal bernikah. Dia langsung tidak berminat untuk menjayakan majlis itu.

Datin Zahara, Datuk Mazlan masing-masing sibuk dengan tempahan catering, pelamin, baju, goodies dan sebagainya. Teruja mereka nak bermenantu jelas kelihatan.

Aizat tidak kurang hebatnya. Dia seolah-olah suka akan semua ini. Teringat semasa di butik pengantin. Aizat sahaja yang beriya-iya memilih dan me’macthing’kan baju pengantin.

Kejap-kejap yang ni tak sesuai. Kejap-kejap yang ni gelap sangat. Syahira hanya menunjukkan reaksi malas. Layannya hanya ala kadar.

Dia hanya mengikut sahaja apa yang dirancang oleh keluarga Aizat. Kalau ikutkan, mahu sahaja dia lari dari situasi itu. Tapi kemana dia mahu pergi?

Dia tidak punya siapa-siapa. Sebatang kara. Nak tak nak, terpaksalah dia turuti segala hal.

Jam tepat sepuluh pagi. Dimeja itu dia menghirup milo panas yang baru dibancuhnya.

“Minum sorang je? Untuk aku?” bersuara Aizat tiba-tiba memeranjatkan Syahira, hampir tersedak dia. Satu jelingan tajam diberikan.

Syahira hanya diam membisu menghabiskan baki air milo.

“Aku bercakap dengan meja ke apa ni? Ke aku bercakap dengan bayang-bayang aku sendiri?” soal Aizat menjengkelkan.

Dia masih diam.

“Okay, fine. Aku tahu, kau tak suka semua ni, kan? Kau rasa terpaksa kahwin dengan aku, kan?”

Diam. Masih tiada jawapan.

“Meh nak sikit air kau,” tanganya laju mencapai air milo itu lalu dihirupnya.

Syahira cuba mengambil kembali air milo itu, namun gagal. Pantas Aizat mengalihkan tangannya sebelum berjaya dirampas Syahira.

Dia bangun. Belum sempat dia membuka langkah. Aizat menghalang. Pergelangan tangannya dipegang Aizat.

“Kejap. Kau ni kenapa. Emotional?” soal Aizat.

Syahira menyentap pegangan Aizat.

“Kenapa kau tak halang semua ni? Kenapa kau biarkan semua plan mama dan papa kau terus berjalan? Ha? Kenapa?

"Aku tak nak jadi isteri kau. Kau takkan tak faham keadaan aku,” langkah diatur semula. Namun gagal.

Aizat berjaya mendapatkan Syahira semula dan menariknya sehingga badan Syahira mati didinding sebelah almari yang menempatkan pinggan mangkuk.

Dia cuba meloloskan diri dari keadaan yang seakan didakap oleh Aizat.

“Apa yang aku tak faham keadaan kau? Kenapa kau tak boleh jadi isteri aku?” soal Aizat.

“Ishh.. perlu ke kau cakap dekat-dekat macam ni? Tolonglah Aizat. Jangan buat aku macam ni.”

“Kau cakap dengan aku kenapa. Sebab peristiwa 5 tahun lepas?”

Syahira diam. Memandang tepat wajah Aizat.

“Aku tahu silap aku masa tu. Aku tak patut buat benda tu kat kau.”

“Aku tak suci, Aizat!”

“Aku yang buat kau tak suci!”

Syahira tertunduk.

“Aku terima perkahwinan ni tanpa membantah sebab aku nak tebus dosa aku kat kau. Salah ke?”

Syahira diam. Masih menundukkan kepala. Perlahan-lahan tangan Aizat mengangkat dagu Syahira agar dia memandangnya. Aizat merenung tajam ke dalam mata Syahira.

“Aku faham kau susah nak terima semua ni?”

“Aizat!” tegur Datin Zahara dari arah belakang.

Syahira yang berjaya meloloskan diri, melulu masuk ke bilik meninggalkan Datin Zahara dan Aizat.

“Ira..” panggil Datin Zahara. Namun tiada balasan.

“Kamu buat apa lagi ni?” sambungnya setelah pandangan kembali kepada Aizat.
 
Aizat hanya diam menundukkan kepala. Tiada jawapan.

Kalaulah Datin Zahara tahu keadaan sebenarnya, pasti dia tidak akan berfikiran bukan-bukan terhadap perbuatan Aizat.

***

“Ira rasa terpaksa ke kahwin dengan Aizat?” soal Datin Zahara yang datang menjenguk Syahira. Syahira memandang Datin Zahara dengan pandangan kosong.

“Aunty minta maaf. Tapi apa yang aunty buat ni untuk kebaikan kamu berdua juga.”

“Maksud aunty?” ujar Syahira.

“Aunty rasa, Ira masih ingat apa yang Aizat dah buat kat Ira 5 tahun lepas.

"Walaupun masa tu aunty sempat selamatkan keadaan, aunty masih risau kalau-kalau Aizat buat lagi.

"Bila aunty tahu yang Aizat tarik Ira masuk bilik dia tempoh hari, aunty teringat kejadian 5 tahun lepas tu,” bicaranya satu persatu, lembut dan berhalus.

Ternyata Datin Zahara masih lagi salah faham tentang kejadian dibilik Aizat tempoh hari.

“Sebelum benda buruk jadi, sebelum Aizat meragut kehormatan Ira..”

Kalaulah Aunty tahu yang Aizat dah pun meragut kehormatan Ira keesokan hari selepas aunty selamatkan keadaan, sudah tentu Aunty akan naik hantu.

Atau mungkin masa tu kita orang akan dikahwinkan. Atau juga, mungkin Aizat akan dipenjara.

“Ada baiknya kalau kamu berdua bernikah. Lagipun, aunty dah lama berkenan dengan Ira sejak hari pertama ibu Ira bawa Ira datang sini.

"Seingat aunty, masa tu Ira umur 17 tahun. Entahlah kenapa Aunty suka sangat tengok Ira.

"Aunty selalu berdoa supaya pilihan Aunty ni tepat.

"Lagipun Aizat tu satu-satunya anak Aunty. Aunty ada nyatakan hasrat ni pada arwah ibu Ira.

"Ibu Ira senyum je. Kata setuju pun tidak. Tak setuju pun tidak,” luah Datin Zahara.

“Tapi Ira ni anak orang gaji je Aunty. Tak layak untuk semua ni, apatah lagi tinggal dalam rumah ni,” katanya merendah diri.

“Aunty tak pernah berkira pun tentang hal tu. Bila Aizat cuba nak rogol Ira, Aunty tak senang duduk.

"Tapi, satu je Aunty nak tanya, kenapa Ira tak cerita hal tu pada arwah ibu?”

“Ir, Ira takut..”

“Ira tahu kenapa ibu meninggal?” tanya Datin zahara lagi.

“Sebab ibu jatuh.”

“Ira tahu yang ibu ada sakit jantung?”

Syahira mengangguk.

“Aunty minta maaf. Aunty cerita kejadian tu pada ibu Ira. Ibu Ira terkejut.

"Tiba-tiba nafas ibu Ira sesak. Arwah jatuh ke lantai, Aunty sempat sambut. Lepas tu..”

“Lepas tu Ibu meninggal?” pintas Syahira.

Datin Zahara mengangguk.

“Kenapa Aunty tak cerita hal sebenar ni kat Ira? Kenapa hari ni?”

“Aunty minta maaf,” katanya sayu.

“Tapi, sebelum arwah pergi, semasa arwah nazak, Ibu Ira tinggalkan amanat untuk Aunty.”

“Tolong jagakan Ira untuk akak. Kalau Datin masih berhasrat nak jodohkan Ira dengan Aizat, akak restu kalau itu yang terbaik..”

Datin Zahara mengimbas kembali bait-bait kata Kak Sarimah ketika arwah sedang nazak.

Air mata sudah mula membasahi pipi Syahira. Datin Zahara memeluk Syahira dengan erat.

Aizat yang sedari tadi berada di luar bilik syahira mendengar semua perbualan mereka.

Mendengarkan apa yang diceritakan oleh mamanya, rasa bersalahnya semakin menebal terhadap Syahira.

***

Tibalah saat yang dinanti-nantikan.

Hari ini Syahira Imani dan Aizat Idham akan diijab kabulkan.

Sepasang kurung moden berona putih suci terpakai molek ditubuh Syahira. Aizat memandang bakal isterinya yang berada tidak jauh darinya.

Dia mengakui kecantikan Syahira. Cantiknya luar biasa. Satu senyuman manis terukir indah dibibir Aizat kepada Syahira.

Setelah Aizat berjabat tangan dan selesai melafazkan ‘Aku terima nikahnya’ maka, sahlah mereka bergelar suami dan isteri.

“Boleh tak aku nak tanya sikit?” soal Aizat semasa melangkah menuruni anak tangga masjid.

“Apa dia?” ujar Syahira.

“Kenapa kau cantik sangat ni?” bisik Aizat ditelinga Syahira. Langkah mereka terhenti.

Syahira tersenyum memandang anak tangga.

“Takkan baru tahu..” jawabnya dan berlalu meninggalkan Aizat.

***

Perlahan-lahan dia mengambil bantal di sisi Syahira lalu dibentangnya di atas lantai bilik yang mewah itu. Saat matanya mula terlelap, satu suara membantutkan lenanya.

“Kenapa tidur kat bawah?” Soal Syahira setelah melihat suaminya tidur dilantai.

Aizat berpaling.

“Tak apalah. Kau tidurlah kat atas tu. Aku okay je kat sini.”

“Mana boleh macam tu. Ni bilik kau. Aku yang patut tidur kat bawah tu,” ujar Syahira pula.

“Tak payah nak mengada-adalah. Kau tidur je lah kat atas tu.”

“Tak boleh. Kau kena tidur sama-sama dengan aku. Kau suami aku. Takkan aku nak biarkan suami aku tidur kat lantai pulak,” ujarnya prihatin.

“Betul ni? Kau tak takut kalau aku apa-apa kan kau?” soalnya nakal.

“Apa-apa apa?”

“Ya lah. Mana tahu aku terpeluk kau ke, tercium kau ke. Karang kau kata kau nak… ehem ehem. Aku okay je,” katanya serius tapi nakal.

“Aku sepak jugak kau karang. Kau jangan nak buat hal! Tidur je lah atas ni! Ergghh!” kata Syahira bernada marah.

“Ye lah..” Aizat mengalah.

Selang sepuluh minit kemudian. Aizat masih tak boleh melelapkan mata. Dia memandang kipas yang berpusing.

“Ira..” Aizat memanggil Ira yang baring membelakanginya.

“Hmm..” Jawabnya malas.

“Kau dah tidur ke?”

“Aku tengah menoreh ni. Tak nampak ke?”

“Aku nak cakap sikit.”

“Esok je lah.”

“Mana boleh.”

“Kenapa pulak?”

“Ni antara hidup dan mati kita.”

“Kau nak mati dah ke?!” pantas Syahira memalingkan badannya menghadap Aizat.

Aizat merenung tajam mata Syahira.

“Okay sorry. Cakaplah nak cakap,” Syahira mengalah. Takut akan renungan Aizat.

Dia tahu Aizat sedang serius tika itu. Matanya juga memandang kipas yang berpusing ligat.

Beberapa saat kemudian, Aizat bersuara.

“Aku nak minta maaf pasal kejadian 5..”

“Dah lah! Kau tak payahlah ungkit kisah lama,” Syahira memotong.

“Kau ingat senang ke aku nak lupa? Dan aku tahu, kau sampai sekarang tak dapat lupakan kejadian tu.”

Syahira mengeluh lembut. Dia diam. Tak tahu mahu berkata apa.

“Kau kena tahu kenapa aku buat semua tu..”

“Apa maksud kau?”

“Aku dah lama sukakan kau, Ira. Kau je tak nak layan aku. Kau tahu tak kenapa aku selalu sakat kau? Sebab aku nak perhatian dari kau. Tapi kau still tak layan aku.”

“Kau..”

“Aku takut kau terkejut dengar pengakuan aku ni. Let me explain.” Aizat menarik nafas panjang.

“Masa Mama selamatkan kau dari tindakan bodoh aku 5 tahun lepas tu, sebenarnya aku tak ada niat pun nak buat semua tu.

"Aku kena cabar dengan kawan-kawan aku. Termasuk Razif. Dia orang tahu yang aku sukakan kau. Aku tanya dia orang macam cara nak dapatkan kau, nak buat kau jadi milik aku.”

“Sampai hati kau kan!” Syahira mula marah.

“Sabar. Aku tahu kau marah. Biar aku terus terang. Dia orang bagi cadangan tu pada aku.

"Dia orang suruh acah-acah nak perkosa kau, tapi jangan sampai perkosa betul-betul.

"Dengan cara tu, kau akan takut dengan aku dan ikut cakap aku. Aku boleh ugut kau. Tapi..”

“Tapi kau tak sempat. Mama datang selamatkan aku. Dan plan kau gagal! Lepas tu, esoknya kau..” Syahira mencelah. Mukanya merah menahan marah.

“Aku tak puas hati sebab tu aku dapatkan kau keesokkan hari tu! Aku dah rosakkan maruah kau dengan harapan bila kau mengandung kau akan kahwin dengan aku.

"Tapi sayang, Kau tak mengandung. Beberapa hari lepas tu, ibu kau meninggal.

"Apa yang aku nampak, kau kuat! Kau jalani hidup kau tanpa mempedulikan apa yang dah jadi.

"Aku sangat kecewa sebab kau masih tak nak layan aku. Asal kita berjumpa je nak bertekak.

"Dan fungsi Aida pula adalah supaya kau cemburu bila aku dengan dia. Aku tak cinta pun kat dia. Tapi masih gagal.

"Sampailah suatu ketika Aida tiba-tiba putuskan hubungan dan aku terdesak cari teman untuk ke party hari jadi Razif.

"Bila kau yang aku nampak, aku jadikan kau peluang aku. Aku tak sangka pula sampai ke peringkat ni aku dapatkan kau.”

“Kau ni memang binatang tahu tak! Kau memang jantan tak guna!” Syahira menarik selimut, turun dari katil, berjalan pantas menuju ke pintu bilik untuk keluar.

Aizat berjaya mengejar dan mendapatkan Syahira dalam pelukan.

Syahira meronta-ronta minta dilepaskan. Namun kudratnya tidak mampu menolak dakapan tubuh Aizat yang besar. Dia pasrah dalam dakapan itu.

“Aku minta maaf sekali lagi. Aku tahu tindakan aku tu tindakan paling bodoh di dunia.

"Dan aku patut terima caci dari kau. Aku tahu kau tak ada hati kat aku. Tapi aku akan usahakan untuk kau jatuh cinta kat aku.

"Aku cintakan kau Syahira Imani Binti Abdul Manaf,” bicara Aizat lembut ditelinga Syahira.

“Aku takkan jatuh cinta kat kau!”

***

3 TAHUN KEMUDIAN

“Aiman.. tolong panggilkan Abah turun breakfirst,” kata Syahira pada Aiman sambil membancuh teh untuk hidangan sarapan pagi.

“Malaslah ibu,” jawab Aiman.

“Tolonglah. Ibu tak larat nak naik atas,” ujarnya.

Tiba-tiba dia terasa dirinya dipeluk oleh seseorang dari arah belakang pinggangnya.

“Abang nak sayang yang panggilkan abang..” bisik Aizat lembut sambil mengusap-usap perut Syahira yang berusia 7 bulan itu.

“Ishh abang ni. Terkejut Ira.” Aizat tersenyum.

“Hmm.. wanginya.”

“Teh Cameron Highland memang wangi,” ujar Syahira.

“Bau teh dengan sayang tak jauh beza kan?”

“Abang nak samakan saya dengan teh eh..” Syahira berpaling lalu mengetuk manja bahu Aizat dengan sudu.

Aizat ketawa kecil. Seronok menyakat isterinya.

“Betullah. Tak percaya tanya Aiman. Kan aiman kan? Bau Ibu sama macam teh kan?”

Aiman mengangguk.

“Tapi bau Ibu lagi wangi dari teh. Hehehe.

"Ayah.. bila kita nak pergi Cameron highland lagi?” soalnya yang berusia 3 tahun.

“Lepas Ibu lahirkan adik Aiman dari perut Ibu ni kita pergi ye. Sekarang ni tak boleh. Nanti tiba-tiba Ibu terberanak dalam ladang teh tu, susah pula ayah nanti.”

Satu cubitan hinggap dipinggang Aizat.

“Eeee, mengadalah Abang ni. Apa susah, abang kendong je lah saya naik bukit ladang tu. Bukannya berat sangat pun.”

“Tak naklah Abang. Tak pasal-pasal patah pulak tulang belakang abang. Abang pulak yang masuk hospital.”

Cubitan kedua hinggap sekali lagi dipinggang Aizat.

Bila niat itu baik, maka baiklah seluruh hidupnya.

Jika halal suatu hubungan itu, maka bahagialah hidup dunia dan akhirat.

Cinta tak boleh diukur dengan batang pembaris, tak boleh ditimbang dengan alat penimbang.

Cinta itu fitrah.

Cinta indah jika kita tahu menghargainya.

Kejarlah cinta yang halal dengan meletakkan Allah nombor satu.

~Tamat

BACA INI JUGA: Cerpen: Awaklah Hero Saya

Sumber: Penulisan2u

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon