Jul 29, 2016

Makruh Kencing Berdiri Dan Sains Membuktikan Kebenarannya!

Sudah menjadi amalan biasa bagi lelaki membuang air kecil sambil berdiri dan kini kesan perbuatan itu telah menjadi topik perbincangan dalam komuniti saintifik.

Kencing Berdiri
Gambar hiasan.

Seorang pengamal perubatan di Ayurveda Medical, menjelaskan bahawa kencing berdiri tidak baik untuk kesihatan lelaki kerana boleh menyebabkan sakit belakang, hilang tenaga dan mudah letih.

Rasa kurang selesa itu terjadi disebabkan orang yang membuang air kecil sambil berdiri, air kencingnya tidak akan habis keluar.

Maksudnya, 5 hingga 10 peratus air kencing akan kekal di dalam pundi kencing dan baki yang tertinggal ini lama kelamaan akan terenap.

Endapan ini akhirnya akan mengeras menjadi batu karang dan menimbulkan beberapa masalah lain seperti lemah syahwat dan mati pucuk.

Berbeza pula kesannya apabila seseorang kencing sambil duduk atau mencangkung, satu kajian yang dijalankan sekumpulan penyelidik di Leiden University Medical Center, Belanda, mendapati lelaki yang kencing mencangkung akan dapat mengosongkan sepenuhnya pundi kencing mereka.

Hasilnya, kencing mencangkung mampu mengurangkan risiko prostat dan dapat mengekalkan gaya hidup lebih sihat secara keseluruhannya.

Kajian yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE mendedahkan, kencing dalam postur duduk bukan sahaja membolehkan otot pelvis dan pinggul berada dalam keadaan tenang bahkan dapat mengurangkan tekanan pada uretra iaitu tiub air kencing yang membawa cecair itu keluar dari badan.

Jadi, lelaki terutamanya penghidap saluran kencing lebih rendah (LUTS) yang membuang air mencangkung akan membuang air kecil dengan lebih baik, cepat dan mudah berbanding jika kencing berdiri.

Dilaporkan sebanyak 30 peratus lelaki Jepun menjadikan postur duduk sebagai amalan semasa membuang air kecil.

Negara Sweden dan Taiwan juga nampaknya mengikut jejak dengan menggalakkan lelaki di negara itu untuk kencing secara mencangkung.

Dalam Islam pula, kencing mencangkung bukanlah sesuatu yang baru, malah telah pun disampaikan sejak lebih 1,400 tahun dahulu.

Dalam sebuah hadis Aisyah r.a. berkata, "Sesiapa yang menceritakan kepada kamu bahawa Nabi pernah kencing berdiri, maka janganlah kamu mempercayainya, tidaklah baginda kencing melainkan dengan duduk." HR At-Tirmizi

Dari segi hukum, perbuatan kencing berdiri tidaklah haram. Hukum kencing berdiri adalah makruh apabila dilakukan tanpa keuzuran dan perlu difahami sebab perbuatan itu makruh dari sudut syarak.

Perbuatan membuang air kecil dengan tidak berhati-hati boleh menyebabkan percikan air kencing terkena pakaian dan kesannya amat besar iaitu solat menjadi tidak sah jika tidak dibasuh.

Namun, janganlah pula kita mencemuh orang yang kencing berdiri di tanda-tandas awam kerana mereka mungkin mempunyai sebab tertentu yang memaksa mereka memilih cara sedemikian.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA: Kenapa Minum Sambil Berdiri Bahaya Untuk Kesihatan?

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon