Jul 23, 2016

Cerpen: Cinta Siti Zulaika

Patera kemboja gugur ketika ku tiba. Melayang-layang disongsang semilir. Sunyi taman itu sesunyi hatiku. Tiada burung yang menyanyi riang. Sore itu ku rasa terlalu hiba. Sehiba hatiku.

Cinta Siti Zulaika

Apabila aku ditanya Zulaika, saat dan waktu mana yang paling indah dalam hidupku, tentu aku akan memilih saat dan waktu kami diijabkabulkan.

Ramai tetamu memuji kecantikannya, membuat hatiku dialun rasa iri.

"Cemburumu itu tidak pernah habis Yusof. Semasa kita bermadu kasih sehingga Ika erat digenggamanmu. Sampai bila habisnya, Ika tidak pasti."

"Tidak akan ada habisnya Zulaika, kerana sayang abang pada Zulaika selamanya. Bila ada cemburu di hati abang, tandanya ada sayang."

"Tapi cemburu abang membuat Ika terseksa. Ika mahu abang tahu, di hati Ika hanya ada abang. Kalau abang cemburu, makna abang saksi."

Siti Zulaika, benarkah semua mimpi kita telah menjadi nyata? Ku anugerahkan dirimu dengan nama Siti Zulaika binti Abdullah, untuk mengotakan mimpi Zulaika yang dendam berahi akan Yusof sehingga sanggup berlaku fitnah.

Raja Mesir telah melepaskan isterinya, Zulaika agar gelora di hati Zulaika menjadi tenang dan Yusof yang tidak berdosa memilih penjara daripada hidup dalam lautan murka Tuhannya bebas dari derita.

Siti Zulaika, akulah Yusof yang merampasmu dari taman larangan kerana cinta dan tidak mampu ku sihir perasaan yang terpatri dihati ini menjadi perasaan yang lain.

Bondamu melarang. Ayahmu tidak merestui hubungan kita lantaran adat dan agama yang berbeza.

Kau sanggup digelar anak derhaka demi aku. Kau rela meminggirkan kedua orang tua kerana kasih kita. Aku yang terpilih walaupun kasih orang tua tidak mungkin dapat ditukar ganti.

"Tanggungjawabmu besar Yusof. Kau memegang amanah Tuhan, mengislamkan Siti Zulaika seperti penganut asal.

"Kalau kau cuai dan dia tersasar, kau akan berdosa," kata ibu, memahat sebuah beban seberat konkrit di pundakku.

"Saya akan membimbing Zulaika menjadi muslimat sejati, ibu.

"Seperti cinta saya padanya, saya tidak akan mengabaikan dia walau apa pun yang terjadi," tukasku meyakinkan ibu yang sentiasa bimbang dengan secangkir iman yang aku ada.

Tidak mungkin akan dapat membasahi hati Zulaika dengan keimanan yang kukuh, aku tidak rela membiarkan Zulaika hangus dibakar neraka kerana aku sangat sayang padanya.

Bulan madu, kami lewati dalam seribu bahagia. Manisnya tidak serupa ketika di alam percintaan.

Sesaatnya Zulaika tidak pernah lari dari sisiku kerana aku tidak mahu dia hilang, dalam jaga dan mimpi, Zulaika sentiasa ada menemani wangi percintaan ini.

"Ahh.. hidup ini bukan mimpi," aku mendengar Zulaika melepaskan keluhan yang berat. Layaknya seperti orang yang sudah putus harapan.

"Abang mahu terus bermimpi kalau dalam mimpi ini Ika ada di sini abang," ucapku sambil membelai mesra helai rambutnya.

Wajahnya yang kelam sedikit terhibur. Aku tahu Zulaika tidak akan menyembunyikan keresahannya di luar tahuku.

"Ibu ada bertanya. Mungkin abang juga disoal soalan yang serupa," suaranya lirih. Teka yang bermain dipetak mindaku terlerai.

Sesungguhnya aku dapat membaca bahasa resah yang mengganggu hatinya.

"Kita masih sabar menanti sayang. Abang akan pujuk ibu supaya bersabar kerana Allah bersama orang-orang yang sabar."

"Lima tahun sudah cukup lama, abang!" Zulaika mengeluh lagi.

"Bagi abang tidak lama. Terasa seperti baru semalam kita mengecapi indah malam pertama."

"Abang janji akan memujuk ibu?"

Aku mengangguk.

"Apa ibu mahu menentang kuasa Tuhan?" tanyaku kepada ibu, lembut.

"Bukan begitu Yusof. Ibu mahu cepat menimang cucu. Ibu takut ibu kempunan. Bila-bila masa saja ibu akan menghadap Ilahi.

"Kalau itu terjadi, mata ibu tidak akan tertutup rapat Yusof.."

"Resah kami seperti resah ibu juga, segala ikhtiar telah kami usahakan tapi masih belum berhasil.

"Zulaika masih gagal menyemai benih Yusof di rahimnya."

"Kau mesti usaha cara lain Yusof."

"Maksud ibu?"

"Berkahwin lagi!"

"Yusof tidak sampai hati ibu!"

"Yusof sampai hati melihat ibu kempunan? Kau satu-satunya zuriat yang ibu ada."

Ibu membuat aku menjadi serba salah. Hatiku bak terbelah dua.

"Yusof, cinta yang kau ada tidak akan menjadikan kau seorang lelaki yang sempurna.

"Tidak selama-lamanya kau mahu mengepah manis percintaan.

"Cintamu perlu bercambah untuk kau mengongsi rasa bahagia yang lebih hakiki.

"Kau akan tua Yusof dan ketika itu cintamu akah hilang saktinya," itu suara iblis yang mengganggu.

Aku akhirnya terpujuk jua.

"Zulaika akan bahagia kalau abang bahagia."

"Abang mahu memenuhi hasrat ibu."

"Zulaika tahu dan restui hasrat abang yang suci itu.

"Zulaika bahagia dan bangga kerana cinta Zulaika tidak pernah memesong hati abang untuk terus berbakti kepada orang tua abang."

"Terima kasih Zulaika."

Pada malam ijabkabul itu, aku melihat air mata Zulaika tumpah dipipinya. Aku sebak.

Malam itu kami sama-sama menangis. Inikah hakikat sebuah kehidupan?

Khadijah, wanita yang dipilih oleh ibu untukku. Aku harap dia dapat memenuhi segala hajat ibu.

Khadijah kunikahi tanpa seulas pun perasaan cinta. Berdosakah mendustainya dengan layar kasih yang berwarna pelangi?

Layar kasihku bukan berwarna putih. Tiada kesucian kasihku untuknya. Semoga dia akan mengerti segala perasaanku suatu hari nanti.

Khadijah anak yatim piatu. Dia menyandar seluruh hidup ditanganku. Aku tidak tergamak menyiakannya.

Sungguh cuma rasa kasihan yang ada di hatiku terhadapnya. Segala kasihku telah dimiliki oleh Zulaika.

Khadijah membalas segala kasih sayang yang kuberi tanpa ikhlas ini dengan ketaatan. Dia seorang isteri yang baik.

Siti Zulaika masih wanita tabah walaupun pada zahir, hatinya luluh terluka.

"Abang mesti mencintainya kerana dia juga berhak. Berdosa kalau abang mengabaikan dia," ujar Zulaika.

Zulaika isteri yang terlalu baik walaupun semua kebaikkannya telah ku tuba dengan menghadiahkannya sebuah istana yang perlu dikongsi dengan wanita lain.

Aku tahu itulah ketakutan bagi seorang isteri. Ketakutan yang serupa dengan wanita lain, tidak rela kasih dibahagi dua.

Penantian ibu sampai ke penghujung. Gembira orang tua itu bukan kepalang.

Ibu memilih Muhammad Farhan, yang bererti kegembiraan untuk zuriatku bersama Khadijah. Impian ibu terpenuhi.

Pastinya ibu puas dengan hidupnya. Dia pergi menghadap Ilahi dalam keadaan tenang ketika usia Farhan menginjak setahun.

Ketika itu aku jadi muak dengan Khadijah. Mungkin selama ini aku terpaksa setia pada ikatan kami, hanya kerana ibu.

Hanya kerana ibu, aku korbankan cintaku terhadap Zulaika untuk dicalarkan.

Kalau bukan kerana ibu, tidak akan ku sanggup membiarkan Zulaika berenang di dalam lautan madu umpama hempedu ini.

"Abang hanya mahukan Farhan daripada Khadijah.

"Selebihnya abang menerima Khadijah hanya kerana ibu. Abang tidak mahu menipu lagi, terutama Zulaika yang abang kahwini kerana cinta," ucapku lirih, aku lihat air matanya mengalir.

Aku harap dia mengerti dan aku tidak mahu berterusan melukai kerana baktinya kepadaku bukan sedikit.

Selembar nyawa hampir terputus daripada badannya kerana melahirkan zuriatku. Aku akan kenang segala pengorbanan itu.

"Khadijah tahu cinta abang tidak pernah ada untuk Khadijah, tapi tidak bolehkah abang terus melindungi Khadijah dengan tidak memutuskan ikatan perkahwinan ini?

"Khadijah tidak rela hidup dalam fitnah manusia kerana seorang wanita tanpa suami di sisi terlalu hina pada pandangan masyarakat."

"Khadijah, abang hadiahkan rumah ini dan nafkah yang mencukupi sebagai hadiah pengorbanan Khadijah terhadap abang."

Aku ceraikan Khadijah dengan talak satu.

Aku membuat keputusan tanpa pujukan sesiapa walaupun Zulaika mengatakan tindakan aku itu sangat kejam. Aku sebenarnya lebih kejam kerana curang padanya selama ini.

Farhan aku rampas daripada Khadijah melalui kuasa mahkamah. Zulaika turut menangis bila melihat Farhan memangis kerana rindukan ibunya.

"Abang, jangan rebut Farhan. Hanya dia yang tinggal pada Khadijah," aku tidak hiraukan rayuan Khadijah. Farhan terus ku bawa pergi.

Senja Nan Merah

"Abang, senja semakin merah. Sebentar lagi matahari akan tenggelam dan malam akan menyambung amanah Tuhan," sapa Khadijah membuat aku tersentak.

"Mana Farhan?"

"Di dalam kereta. Dia tertidur kerana lama menanti abang."

Aku tinggalkan pusara Zulaika pada petang yang bening itu. Aku berjanji akan datang lagi untuk kuhadiahi doa untuknya.

Zulaika pergi buat selama-lamanya sebulan lepas kerana barah payudara, dan dia sempat meminang Khadijah untukku semula.

Katanya, walaupun bukan untuk Khadijah, sekurang-kurangnya untuk Farhan. Jangan carikkan kasih sayang yang ada kerana aku yang bersalah kalau terjadi apa-apa kepada Farhan.

Aku belajar menyayangi Khadijah, sekalipun sakit kehilangan Zulaika tidak akan mampu dirawat sampai ke akhir hayat.

~Tamat

BACA INI JUGA: Cerpen: Dalam Air Ada Puaka

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon