Jun 28, 2016

Cerpen: Dalam Air Ada Puaka

Kedamaian rumah peranginan dipinggir tasik itu bagaikan terganggu dengan kehadiran sekumpulan remaja. Rumah peranginan itu memang terpencil. Untuk sampai, mereka terpaksa mengambil masa selama lima jam.

Rumah peranginan seram.jpg

Kalau tidak kerana sebuah laman web yang menyiarkan tentang kewujudan rumah peranginan itu, sudah pasti sampai bila-bila pun kumpulan remaja itu tidak akan tahu tentang lokasi itu.

Kehadiran mereka disambut oleh seorang wanita tua berambut putih yang disanggul tinggi. Wanita itu tidak banyak cakap. Sekadar memperkenalkan dirinya sebagai Puan Anne.

Setelah menyerahkan kunci bilik dan menerangkan jadual waktu makan, Puan Anne terus berlalu ke tingkat bawah. Tidak tahu ke mana perginya.

Remaja-remaja itu pula berebut-rebut keluar dari rumah berkenaan setelah menyimpan beg di dalam bilik. Mereka berlari berkejaran menuju ke kolam renang yang ada di situ.

"Waa..cantiknya! Tapi kenapa air dia hitam je?" tanya Sofea setelah mendapati keadaan dasar kolam itu gelap, sehingga dia tidak pasti sedalam mana kolam itu.

"Dasar aje gelap. Air dia jernihlah!" balas Azue sambil merenjis-renjiskan air kolam itu ke muka Sofea.

Terjadilah adegan simbah menyimbah antara enam anak muda itu. Masing-masing mula terjun ke dalam kolam tersebut. Seronok betul mereka bergurau senda.

Puaka Air [3].jpg

Kedudukannya disebelah tasik, membuatkan mereka dapat mandi manda sambil menikmati keindahan pemandangan tasik.

"Wah!" Firdi timbul dipermukaan air sambil tercungap-cungap.

"Dalamnya kolam ni!"

"Dalam?" yang lain-lain bertanya srentak.

"Ha ah.. dalam betul. Aku agak mungkin dekat 20 kaki dalamnya. Tak nampak apa. Gelap!" Firdi menerangkan.

Tadi dia cuba menyelam untuk menduga kedalaman kolam tersebut kerana dia sendiri hairan kolam itu gelap, tidak biru jernih seperti kebanyakan kolam renang yang pernah ditemuinya.

"Tak payahlah kau nak ukur dalam kolam ni. Yang penting kita datang sini nak bercuti, menikmati tempat yang cantik ini!" Manan mengingatkan.

Mereka benar-benar seronok hingga terlupa hari sudah semakin gelap sehinggalah Puan Anne tiba-tiba muncul memanggil mereka supaya bersiap untuk makan malam.

Hidangan makan malam yang dimasak sendiri oleh Puan Anne memang lazat. Mereka tersandar kekenyangan sambil berbual-bual sebelum masuk ke bilik masing-masing dan terus terlena.

Tapi berlainan dengan Winne. Dia gelisah tidak dapat tidur. Winnie bangun dan berjalan menuju ke tingkap.

Sejak dari tadi dia bagaikan terdengar air berkocak kuat dan dia sendiri tidak dapat memastikan sama ada air kolam atau tasik yang berkocak.

Ketika berdiri ditepi tingkap, Winnie melihat Puan Anne sedang berdiri dibawah cahaya bulan yang terang, menghadap tasik.

Entah macam mana, Puan Anne tiba-tiba berpaling mendongak ke arah Winnie. Berderau darah Winnie jadinya.

Dia cepat-cepat mengejutkan Sofea tetapi gadis itu tidur mati. Tanpa berfikir panjang Winnie berjalan terjengket-jengket keluar dari bilik.

Winnie keluar dan berdiri di tepi kolam, namun dia tergamam bila melihat air tasik bergelombang secara tiba-tiba. Namun Winnie tidak berdaya untuk bergerak.

Bila gelombang di tasik itu tenang, suasana disekeliling turut tenang. Baru saja Winnie mahu berpaling, tiba-tiba dia terasa ada seseorang menolaknya dari belakang.

Winnie terjatuh ke dalam tasik. Dia cuba berenang untuk kembali naik ke atas permukaan air.

Berbayang-bayang dari dalam air, dia melihat Puan Anne berdiri ditepi kolam sambil tersengih memandangnya.

Winnie tergapai-gapai cuba meminta pertolongan tetapi terasa ada satu pusaran air yang sangat kuat sedang menariknya jauh ke dasar kolam.

Malah, Winnie merasakan ada cengkaman tajam dibahagian pinggangnya. Winnie menjerit kesakitan.

Nafasnya tidak mampu dikawal lagi menyebabkan dia tertelan air dan menyekat pernafasan Winnie. Tubuhnya menjadi lemah dan dia semakin jauh ditarik ke dasar kolam.

Kehilangan Winnie menggemparkan rakan-rakannya yang lain. Puan Anne cuma mengangkat bahu bila mereka menanyakan tentang Winnie. Terpaksalah mereka berusaha sendiri mencari Winnie.

Untuk melaporkan kehilangan Winnie kepada polis adalah mustahil memandangkan rumah peranginan itu begitu terpencil.

Lagipun van yang menghantar mereka hanya akan datang mengambil mereka semula dalam masa enam hari lagi.

Puaka Air [2].jpg

Mereka terus mencari disekitar rumah peranginan tersebut, tetapi usaha itu gagal. Mereka bergerak lebih jauh, menyusuri pinggiran tasik.

Tiba-tiba Sofea menjerit nyaring. Mereka bergegas mendekati Sofea yang sedang menggigil ketakutan sambil menuding ke satu arah ditepi tasik.

Demi terpandang ke arah yang ditunjukkan Sofe, mereka juga turut menjerit ketakutan.

Mayat Winnie kelihatan terapung-apung dipermukaan tasik dengan mata terjojol hampir terkeluar.

Lebih mengerikan bila mayatnya tinggal separuh badan. Segala isi perutnya juga melimpah keluar!

Sofea menangis sekuat hati. Dia benar-benar takut melihat keadaan itu.

Firdi, Azue, Marvin dan Daniel buntu memikirkan bagaimana Winnie boleh jadi begitu.

Akhirnya mereka berempat berpakat untuk berenang ke dalam tasik untuk menarik keluar mayat Winnie.

Baru sahaja tangan mereka hendak mencapai rambut Winnie, tiba-tiba sahaja mayat Winnie tenggelam dengan pantas. Mereka berempat tergamam.

"Tengok tu!!!" Sofea menjerit dari atas tebing. Air tasik kelihatan bergelombang kuat. Menggelupar Firdi, Azue, Marvin dan Daniel cuba berenang ke tepi.

Daniel yang ketinggalan dibelakang tiba-tiba menjerit dengan tangan terkapai-kapai meminta pertolongan.

Air disekelilingnya kelihatan berubah menjadi merah. Firdi bertindak berani, menunjukkan keberanian dengan cuba menarik Daniel.

Namun, dia sendiri tiba-tiba terasa ada sesuatu sedang menusuk perutnya. Tubuhnya direntap kuat dan terus hilang dari permukaan air, diikuti dengan tubuh Daniel.

Azue dan Marvin cemas. Mereka berlumba-lumba untuk sampai ke tepi.

Sofea yang berada ditepi tiba-tiba menjerit dan tergamam bila air bergerak kuat, menunjukkan ada sesuatu sedang berenang dari dalam air dengan laju menuju ke arah Azue dan Marvin.

"Cepat Azue! Cepat Marvin! Cepat!!!" Sofea menjerit sambil cuba menghulurkan tangan ke arah Azue dan Marvin.

Tinggal lagi sedepa, Azue dan Marvin tiba-tiba ditarik serentak lalu hilang dari permukaan air.

Sofea terduduk dengan wajah pucat. Segalanya berlaku dengan pantas. Empat sahabat lelakinya hilang dalam sekelip mata.

Tiba-tiba keempat-empat kepala sahabatnya itu muncul dipermukaan, tetapi hanya kepala!!

Sofea menjerit sungguh-sungguh. Sekelip mata kemudian, kepala itu hilang!

Tanpa berlengah, Sofea berlari menuju ke rumah peranginan. Dia perlu keluar dari situ dengan apa cara sekalipun.

Kejadian ngeri yang menimpa rakan-rakannya benar-benar menakutkan.

Puan Anne tiba-tiba muncul dari belakang Sofea yang sedang menggelatar cuba membuka pintu bilik.

Belum sempat Sofea mahu mengadukan kejadian ngeri itu kepada Puan Anne, dia tergamam dengan mulut ternganga apabila melihat senyuman terukir di bibir Puan Anne. Senyuman yang sangat menakutkan.

Sofea tidak jadi membuka pintu bilik, sebaliknya dia bergegas turun ke tingkat bawah. Larian Sofea tidak teratur.

Ketika berlari ditepi kolam, Sofea dikejutkan dengan kemunculan secara tiba-tiba lima kepala sahabatnya dipermukaan kolam.

Sofea begitu terkejut. Debaran begitu menggila di dadanya. Nafasnya tercungap-cungap.

Sofea cuba mengimbangi badannya tetapi dia tercebur di dalam kolam. Dalam keadaan terkapai-kapai, Sofea melihat Puan Anne muncul ditepi kolam bersama pemandu van.

Tiba-tiba dia terasa ada pusaran kuat sedang menariknya ke dasar kolam. Sofea tenggelam namun masih berusaha untuk naik ke atas permukaan.

Ketika itu dia melihat ada satu lubang hitam pada dinding kolam sedang terbuka luas. Lubang itu betul-betul menghala ke tasik.

Puaka Air.JPG

Kelihatan dua cahaya merah berkelip-kelip sedang mendekatinya dari arah lubang tersebut.

Suasana dasar kolam yang gelap menyukarkan Sofea untuk melihat apakah makhluk itu.

Sofea nampak satu makhluk panjang sedang melingkari tubuhnya. Bukan satu tetapi dua, tiga dan banyak lagi! Kesemuanya bergigi tajam, menusuk seluruh tubuh Sofea.

Akhirnya, Sofea tidak dapat bertahan lagi. Nyawanya putus bila badannya terputus dua direntap sesuatu yang tidak jelas pada pandangan matanya.

Untuk satu jangka masa yang panjang, makhluk di dalam air itu akan tenang.

Puan Anne dan pemandu van berdiri ditepi kolam, tersenyum puas..

BACA INI JUGA: Cerpen: Cinta Sate

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon