Jun 4, 2016

Cerpen: Lama Dulu Dia Memang Wujud!

"Beb! Kau nampak tak budak lelaki tu! Kiutnya!" Tiba-tiba Elly menepuk bahu Shiha yang sedang memilih buah-buahan disebuah gerai tepi jalan.

Lelaki+Tampan
Gambar hiasan.

Tepukan tanpa henti itu membuatkan Shiha mahu tidak mahu terpaksa menoleh. 'Mana? Kau ni pantang betul nampak budak kiut. Cepat aje kau!"

"Itu, kat gerai hujung tu.." Elly menudingkan jari. Shiha melihat ikut arah yang ditunjukkan.

Sebenarnya bukan budak tapi seorang remaja lelaki dalam lingkungan usia 16 tahun, sedang berlegar-legar dihadapan gerai paling hujung.

Tiba-tiba dia menoleh pandang ke arah Elly dan Shiha, menyedari dirinya diperhatikan remaja itu tertunduk, tersipu malu.

"Alahai.. memang kiut la weh.." secara spontan Shiha memuji.

Jarang sekali dia mahu memuji orang tapi remaja lelaki itu memang kiut, mukanya putih bersih dan rambut hitam ikal, walaupun badannya kurus.

"Ha.. kan aku dah cakap. Aku nak berkenalan dengan dia, mana tau dapat buat dia jadi adik angkat aku.." Elly tanpa segan silu menyuarakan hasratnya.

"Ish.. kau ni, jangan nak menggatal! Budak lagi tu! Shiha membantah hasrat Elly.

"Ala.. bukan nak buat pakwe pun, setakat adik angkat je. Aku pun bukannya ada adik. Eh, jom, budak tu dah nak pergi!"

Elly pantas menarik tangan Shiha bagi mengekori remaja lelaki tersebut.

Terkocoh-kocoh Shiha mengikuti langkah Elly. Sayangnya, kelibat remaja lelaki itu sudah hilang dari pandangan mereka.

"Ala.. dia hilang.." Elly mengeluh kecewa sambil mata masih meliar mencari kelibat remaja tersebut.

"Ish.. kau ni.. macam orang hilang anak pula. Jom la kita gerak sekarang, nanti malam susah. Mata aku rabun ayam." Shiha segera menarik lengan Elly dan berjalan menuju kereta.

Sebenarnya mereka dalam perjalanan menuju ke utara dan mahu bermalam di Kuala Perlis sebelum bertolak ke Langkawi untuk bercuti.

Baru beberapa minit memulakan perjalanan, Elly tiba-tiba menjerit teruja.

"Shiha! Itu! Itu! Budak lelaki tadi! Berhenti! Berhenti!"

Kelam-kabut Elly memperlahankan keretanya ke bahu jalan. Tidak jauh dihadapan mereka, kelihatan sebuah gerai makan dan sebuah pondok bas. Remaja tadi duduk termenung di pondok bas.

Sebaik sahaja Shiha memberhentikan keretanya, Elly segera keluar lalu menghampiri remaja lelaki itu dengan penuh rasa teruja.

Entah mengapa, sejak pertama kali melihat wajah remaja lelaki itu tadi, Elly tidak dapat menahan rasa hati mahu mengenalinya.

"Adik.. adik buat apa kat sini? Tunggu siapa?" tegur Elly tanpa menghiraukan pandangan dari orang-orang yang duduk digerai berhampiran pondok bas itu.

Remaja lelaki itu tersentak. Dia mendongak memandang Elly dengan mata terkelip-kelip.

Tiba-tiba datang Shiha menyampuk, "Maaf ya adik.. kawan akak ni dari tadi asyik tengok adik. Suka betul dia kat adik. Beria-ia nak buat adik jadi adik angkat.."

Berasa malu, Elly segera memekup mulut Shiha sambil tersengih memandang remaja lelaki yang kebingungan itu.

"Kakak.. suka saya? tanya remaja lelaki itu.

Cepat-cepat Elly mengangguk sambil matanya tidak lepas memandang wajah remaja lelaki tersebut.

"Siapa nama adik?" tanya Elly lalu segera duduk disebelah budah lelaki itu.

Shiha sekadar mampu menggaru kepala melihat gelagat Elly. Memang muka tebal sungguh Elly, sedangkan remaja lelaki itu hanya tersipu-sipu malu.

"Nama saya Budi, saya tunggu mak saya tapi mak tak balik-balik lagi.."

Mendengar jawapan itu, serta-merta hati Elly dan Shiha tersentuh. Shiha tergerak hati mahu memberikan wang tetapi baru menyedari beg tangannya tiada.

"Alamak Elly! Aku tertinggal beg tangan kat kedai buah tadi!" Shiha menepuk dahi sambil terjerit, cemas.

"Eh, kau tunggu di sini ya.. aku nak pergi ambil beg aku semula!" Shiha kelam-kabut dan panik.

"Ya..pergilah cepat. Kang kena kebas pulak beg tangan kau tu. Aku tunggu sini dengan Budi.." Elly berkata dan kemudian memandang Budi yang hanya tersenyum manis.

Shiha bergegas ke kereta dan berpatah balik ke gerai buah tadi.

Sementara menunggu Shiha kembali, Elly berbual-bual dengan Budi. Suka betul Elly melihat muka Budi yang manis, sehingga Elly tidak sedar hari semakin merangkak senja.

"Kak..dah lama kawan kakak pergi, kenapa dia masih tak balik-balik lagi?" tiba-tiba Budi mengingatkan Elly.

Baru Elly tersedar. Tetapi apabila dia mahu menelefon Shiha, baru teringat begnya tertinggal di dalam kereta Shiha.

"Alamak.. telefon akak tertinggal dalam beg.. kat kereta Kak Shiha.."

"Habis tu, macam mana? Dah nak malam ni. Takkan Kak Shiha tinggalkan akak kat sini?"

"Kenapa? Budi dah nak balik ke?" tanya Elly sambil menelan air liur. Gerai disebelah pondok bas itu sudah kelihatan mahu ditutup. Budi mengangguk.

"Aa..ah.. rumah saya jauh ke dalam sana. Tapi takkan saya nak tinggalkan kakak seorang diri kat sini?

"Sekejap lagi gerai sebelah ni tutup, memang sunyi dan gelap kat sini. Bahaya kak. Apa lagi untuk orang perempuan cantik macam kakak ni.."

"Err.." Elly tidak terkata. Dia hanya mampu menggaru kepala. Perkataan bahaya yang disebut Budi itu agak menakutkannya.

"Tak apalah.. saya temankan akak kat sini sampai Kak Shila tu datang.." Budi menawarkan diri membuatkan Elly segera tersenyum.

Dalam remang cahaya lampu gasolin gerai sebelah yang sudah pun ditutup, mereka terus berbual-bual.

Benar seperti kata Budi. Jalan disitu sangat sunyi dan gelap. Hampir tidak ada kereta yang lalu lalang.

Elly tidak sedar bila masanya dia tertidur. Tahu-tahu sahaja dia merasakan usapan dikepalanya. Apabila Elly membuka mata, dia melihat Budi tersenyum sambil memandangnya.

"Kak.. saya rasa kawan kakak tu tak datang semula ke sini."

"Hah?" Elly terperanjat lalu melihat jam ditangannya. Sudah pukul 12 malam.

"Ish.. ke mana pulak si Shila ni pergi?"

"Kita balik ke rumah saya? Tapi rumah saya kecil. Mungkin tak selesa kalau kakak nak tumpang tidur. Kakak mahu?" tanya Budi begitu merendah diri.

Elly diam sejenak. Memikir-mikir. Daripada tinggal di pondok bas seorang diri, lebih baik dia menerima sahaja pelawaan Budi. Dapatlah dia mengenali Budi dengan lebih dekat.

"Baiklah.. kakak ikut Budi balik." Elly bangun.

Budi segera memegang tangannya dan mereka pun berjalan beriringan meredah kegelapan menuju ke rumah Budi.

Apabila sampai di rumah, Elly terkejut apabila Budi memaklumkan yang dia hanya tinggal sendirian setelah ibunya pergi tidak pulang-pulang.

Sedih rasa hati Elly lalu tanpa sedar dia memeluk Budi, lalu Budi menangis di dalam pelukannya.

"Terima kaih kak.. sebab sayang saya.. saya sayang kakak.."

Elly mengangguk-angguk dan terasa pelukan Budi semakin erat.

Hilang

Shiha menangis sambil memandu kereta. Setelah berjaya mendapatkan kembali begnya yang disimpan oleh tuan gerai yang baik hati, Shiha segera berpatah balik untuk mengambil Elly.

Tapi peliknya, dia tidak melihat sebarang gerai makan mahupun pondok bas. Rasanya sudah berpuluh kali dia berpatah balik dan melalui jalan yang sama.

Lebih malang lagi, apabila dia baru menyedari beg tangan Elly tertinggal di dalam kereta apabila terdengar bunyi deringan telefon ketika dia cuba menghubungi Elly.

"Ya Tuhan.. Elly.. mana pulak kau pergi? Takkan aku yang sesat?" Shiha sudah hilang arah. Tidak tahu mahu berbuat apa lagi.

Shiha kembali ke gerai buah tadi. Disitu dia menangis-nangis meminta bantuan pemilik gerai buah tadi.

"Gerai makan dan pondok bas?" tuan gerai itu kehairanan.

"Eh.. setahu saya, tak ada gerai makan dan pondok bas di depan sana tu. Sebab kat situ kira jalan masuk ke hutan tu.."

Shiha terpelangah mendengarnya. Dia bersumpah berkali-kali mengatakan yang dia meninggalkan Elly dipondok bas itu bersama seorang remaja lelaki.

Berasa ada yang tidak kena, pemilik gerai itu meminta Shila mengikutnya pulang bagi mendapatkan bantuan daripada penduduk kampung.

Mereka beramai-ramai keluar untuk membantu mencari Elly, sehinggalah mereka tiba di kawasan yang dikatakan oleh Shiha, ada gerai makan dan pondok bas.

Tiba-tiba salah seorang daripada mereka yang arif tentang ilmu ghaib berkata sesuatu yang mengejutkan.

"Jauh dah kawan kamu ni pergi. Payah dah dia nak patah balik. Budak tu dah bawa kawan kamu pergi ke dalam. Budak tu dah tak nak pulangkan balik kawan kamu.."

Shiha terperanjat mendengarnya.

"Maknanya, budak lelaki itu memang wujud?"

"Lama dulu. Berpuluh tahun dahulu, dia memang wujud. Tapi dia dah mati. Memang ni tempat dia.

"Tapi tak sangka kamu dan kawan kamu tu boleh ternampak dia, jadi, dia tak nak pulangkan kawan kamu!"

Jawapan itu sudah cukup membuatkan Shiha pitam. Itulah padahnya buat Elly, tersangkut pada remaja yang sudah mati.

Dan kini, Elly tidak boleh pulang lagi kerana Budi benar-benar telah menguasainya..

~Tamat

BACA INI JUGA: Cerpen: Cucu Tak Dapat Lari

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon