Dec 19, 2015

Sains Dan Al-Qur'an Membuktikan Burung Gagak Haiwan Paling Bijak!

Sejak sekian lama, ramai ahli falsafah berpegang pada prinsip bahawa manusia adalah satu-satunya makhluk yang dapat memahami perasaan orang lain.

Burung Gagak [2]

Namun, hasil kajian selama bertahun-tahun terhadap spesis burung gagak sangat mengejutkan, terutama dalam melihat keupayaan serupa pada kehidupan haiwan ini.

Hasil kajian saintis barat, Brend Heinrich dan Thomas Bugnyar, dari Vermont University, Kanada dan St Andrews University, Scotland, menunjukkan bahawa burung gagak tidak seperti burung-burung lain.

Ia memiliki kecerdasan yang sangat tinggi dan dalam banyak perkara, burung ini mampu menggunakan logik untuk memecahkan masalah, mengatasi kecerdasan monyet.

Dengan kata lain, burung gagak seolah-olah mengetahui apa yang yang perlu dilakukan.

Dalam Proceeding of the Royal Society, sebuah jurnal penyelidikan sains fizikal, pengkaji telah menjalankan satu siri eksperimen ke atas lima ekor burung gagak.

Dalam kajian itu, beberapa kepingan daging digantung pada tali bertujuan untuk melihat bagaimana burung gagak menyelesaikan masalah untuk mendapatkan makanan.

Hasilnya, kelima-lima burung itu mampu menggunakan logik dengan menarik tali untuk mendapatkan daging. Kebolehan ini disifatkan sebagai sangat jarang berlaku dalam kalangan haiwan.

Sebelum penemuan sains, kecerdikan burung gagak sebenarnya telah pun dijelaskan menerusi kisah dua putera Nabi Adam a.s. (Qabil dan Habil) dalam Al-Qur'an.

Firman Allah SWT yang bermaksud, "Maka hawa nafsu abang (Qabil) menjadikannya menganggap mudah membunuh saudaranya, sebab itu dibunuhnya, maka jadilah ia seorang diantara orang-orang yang rugi." Surah Al-Maaidah ayat 30

Dalam surah yang sama ayat 31:

"Kemudian Allah menyuruh seekor burung gagak menggali-gali bumi untuk memperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana seharusnya menguburkan mayat saudaranya. Berkata si abang, "Aduhai celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini?" Kerana itu jadilah ia seorang diantara orang-orang yang menyesal."

Qabil dan Habil

Nama Qabil dan Habil sebenarnya hanya disebut dalam riwayat Israiliyat, yakni riwayat-riwayat dalam kitab tafsir yang diambil daripada rujukan melibatkan kaum Israel dan kisah-kisah umat terdahulu.

Namun, nama itu tidak ada sandaran kuat dalam mana-mana hadis sahih, bahkan tidak pernah disebut dalam Al-Qur'an. Adapun yang disebut hanyalah kisah 'dua orang anak Nabi Adam'.

Dalam Al-Qur'an, Allah menceritakan bahawa Qabil telah membunuh adiknya, Habil, atas dorongan hawa nafsu dan bisikan syaitan yang menyesatkan.

Cara bagaimana pembunuhan itu berlaku, dalam kitab tafsir menerangkan abang telah menghentak batu dikepala adiknya sehingga mati.

Apabila sudah meninggal dunia, Qabil kebingungan dan tidak tahu apa yang harus dilakukan. Akhirnya, dia memikul dan membawa jenazah tersebut ke sana sini selama 100 tahun.

Sehinggalah, Allah menghantar burung gagak sebanyak dua ekor. Keduanya bergaduh dihadapan Qabil sehingga salah seekor daripadanya mati.

Kemudian, burung gagak itu menggali tanah dengan kaki dan paruhnya, lalu menyodok gagak yang mati ke dalam lubang dan menutupnya kembali dengan tanah.

Guru pertama umat manusia

Burung Gagak

Kenapa Allah memilih burung gagak sebagai guru pertama umat manusia dan bukannya makhluk lain?

Penemuan sains telah membuktikan burung gagak sebenarnya berbeza daripada burung-burung lain.

Walaupun Allah menjadikannya hitam, haiwan berkepak ini telah terbukti adalah antara haiwan yang paling cerdik di dunia.

Otaknya lebih besar berbanding burung-burung lain, bahkan ia juga hidup dalam koloni yang sangat hebat dan sistematik.

Sebagai contoh, jika seekor burung gagak mencuri makanan burung gagak lain, maka kawanan burung gagak akan menghukum burung pencuri tadi.

Hukumannya adalah dengan mencabut semua bulu burung tersebut sehingga ia tidak lagi boleh terbang.

Begitu juga apabila ada burung gagak yang merosakkan sarang burung gagak lain, maka kawanan burung gagak akan memaksa burung itu untuk membina semula sarang tersebut.

Saintis juga mendapati, apabila seekor burung gagak membunuh gagak lain tanpa sebarang sebab, burung itu akan dihukum bunuh.

Caranya, sekumpulan burung gagak akan mematuk pembunuh tadi sehingga mati. Menariknya, burung gagak tidak akan meninggalkan burung yang dihukum mati itu begitu sahaja.

Tetapi, kawanan burung gagak sepakat menggali lubang dan menguburkan burung tersebut sebagai penghormatan kepadanya.

Berdasarkan penemuan saintifik ini, jelas menunjukkan burung gagak memiliki kehebatan yang tiada tandingan dengan mana-mana burung lain.

Kerana itulah, Allah memilih burung gagak menjadi perantara sebagai pengajar kepada umat manusia.

Allah menghantar burung gagak untuk menunjukkan bahawa ada ketikanya manusia perlu belajar dan mengambil iktibar daripada haiwan.

Sungguhpun burung gagak nampak hina dan rendah kelasnya lantaran berbulu hitam, ada aspek mulia yang kita boleh belajar daripadanya.

Yang pasti, sebaik mana pun kita sebagai manusia, tetapi apabila melakukan kesilapan, manusia akan menjadi lebih hina daripada binatang.

Bahkan, binatang adakalanya jauh lebih mulia..

BACA INI JUGA: Kejadian Luarbiasa Gagak Tunggang Helang Di Udara!

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

4 comments

Jesus pernah berkata:
sesuatu dasar yg menceritakan tentang dunia adalah milik dunia.manakala,ssuatu (dasar) yg memberitakan tentang syurga adalah milik syurga.

binatang diciptakan pasti ada keistemewaannya sendiri. Terbaik entri SP

binatang diciptakan pasti ada keistemewaannya sendiri. Terbaik entri SP

Sesungguhnya apa yg termaktub dalam A-Quran itu adalah benar!

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon