Jul 12, 2015

Misteri 41 Monyet Yang Terkena Sumpahan

Jika melitasi jalan Jatibarang menuju Karangampel, anda akan menemui sebuah makam dipinggir jalan bertuliskan Tapak (situs) Buyut Banjar.

Buyut Banjar

Tapak ini terletak di Desa Bulak Kidul Kecamatan Jatibarang Kabupaten Indramayu, Jawa Barat.

Ditempat ini masyarakat tempatan sudah mengetahui tentang lagenda monyet Banjar berjumlah 41 ekor, tidak pernah kurang juga tidak pernah lebih.

Makam ini dikeramatkan oleh masyarakat tempatan dan biasanya dikunjungi ramai pada waktu-waktu tertentu seperti malam Jumaat Keliwon dan Hari Raya.

Penduduk disekitar makam percaya, 41 ekor monyet penghuni Banjar tersebut adalah pahlawan yang telah terkena sumpahan.

Menurut cerita, pada masa pemerintahan Sunan Gunung Jati, ada seorang patih bernama Pangeran Surya Negara. Suatu hari dia mendapat perintah dari Sultan Cakra Buana untuk melihat dan sekaligus mengatasi musibah banjir di kawasan Kali Longga Trisna.

Ditemani oleh sekumpulan pahlawan dari kerajaan Gunung Jati, Pangeran Surya Negara pun berangkat.

Setibanya di Kali Longga Trisna, Pangeran Surya Negara melihat betapa seriusnya kemusnahan akibat bencana banjir yang melanda kawasan tersebut.

Melihat hal tersebut, Pangeran Surya Negara membuat keputusan untuk membina sebuah empangan. Namun, jumlah pengikut yang dibawa tidak sepadan dengan tugas membina empangan besar itu.

Pangeran Surya Negara mengambil keputusan untuk meminta bantuan dari kerajaan Karang Kendal yang masih termasuk dalam wilayah kekuasaan Sunan Gunung Jati.

Pihak Karang Kendal bersetuju untuk mengirim pasukan ke lokasi pembinaan empangan ditepi kali Logangga Trisna.

Sambil menanti kedatangan bantuan, Pangeran Surya Negara bersama pasukannya memulakan pembinaan tersebut terlebih dahulu.

Sementara bantuan yang ditunggu tidak kunjung tiba seperti yang diharapkan, Pangeran Surya Negara tetap meneruskan kerja membina empangan. Hanya selepas kerja-kerja pembinaan empangan selesai, barulah pasukan bantuan Karang Kendal tiba.

Keadaan itu menyebabkan Pangeran Surya Negara sangat kesal, namun dia masih mampu menahan emosi amarahnya kerana menghormati kerajaan Karang Kendal.
Kumpulan itu tetap diterimanya dengan baik tetapi ketika itu kebetulan waktu asar sudah tiba, maka Pangeran Surya Negara pun mengirimkan sebuah bungkusan untuk ketua pahlawan Karang Kendal dan berpesan tiada seorang pun yang dibenarkan membuka bungkusan tersebut.

Malangnya, ketua pahlawan Karang Kendal dan pengikut-pengikutnya tidak mengikut pesanan Pangeran Surya Negara. Ketua tersebut membuka bungkusan yang dikirimkan kepadanya.

Ternyata isi bungkusan itu adalah sebiji kurma yang masih segar. Tanpa berfikir panjang, buah kurma tersebut dimakan beramai-ramai.

Ketika mereka asyik memakan buah kurma tersebut, Pangeran Surya Negara datang dan melihat bungkusannya telah dibuka dan dimakan isinya, dia menjadi murka kerana mengetahui perintahnya telah dilanggar.

Kesemua pahlawan tersebut disumpah oleh Pangeran Surya Negara menjadi kera, kerana tingkah laku mereka mirip seekor kera yang suka mencuri dan tidak peduli hak orang lain.

Saat itu jugalah semua pahlawan dari kerajaan Karang Kendal secara tiba-tiba berubah menjadi monyet yang berjumlah 41 ekor dan kemudian diberi nama Ki Buyut Banjar oleh Pangeran Surya Negara.

Itulah kisah 41 ekor monyet yang kini dikeramatkan dan menghuni kawasan perkuburan atau yang sekarang dikenali sebagai Taman Pelancongan Banjar.

Bagi penduduk tempatan dan mereka yang mempercayai bahawa monyet-monyet ini bukanlah monyet sembarangan.

Monyet-monyet ini berjumlah 41 ekor dan tetap berjumlah sebanyak itu sejak tahun 1601. Jumlahnya tetap 41 ekor dan tidak pernah menggangu atau mencuri makanan penduduk.

Malah, ramai orang yang pulang dari pasar atau kebun ketika melintasi makam, menyimpan makanan untuk monyet-monyet ini.

Monyet-monyet itu terdiri dari monyet muda, ada yang masih kecil sehinggalah monyet yang paling tua.

Monyet-monyet ini tidak buas atau galak, bukan seperti monyet yang kebiasaannya agak rakus apabila dihulurkan makanan. Malah, apa yang lebih menarik, monyet-monyet itu begitu tenang dengan tatapan mata yang aneh.

"Masyarakat tempatan pun merasa aneh kerana jumlah monyet dimakam tersebut tetap 41 ekor.

"Dulu pernah ada yang mati kerana dilanggar kereta. Bangkainya tetap ada, tapi hilang sebaik sahaja dikubur.

"Tengah malam saya sering melihat mereka menggendong monyet yang sudah tua tapi tidak tahu pergi kemana," kata salah seorang penduduk disitu.

Pernah juga ada individu yang cuba mencuri monyet tersebut, dimasukkan ke dalam sangkar sebelum dibawa ke Jakarta, tapi monyet itu dikembalikan semula ke tempat asalnya.

Pencuri mengaku mengalami banyak gangguan ketika dalam perjalanan sehingga akhirnya membuat keputusan untuk mengembalikan monyet tersebut.

BACA INI JUGA: Misteri Kampung Anjikuni, Mereka Hilang Tanpa Sebarang Jejak!

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

1 comments so far

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon