Apr 29, 2015

Ritual Kematian Paling Ngeri Diserata Dunia

Sudah menjadi lumrah manusia untuk merasa sedih diatas kehilangan orang tersayang. Namun, ada yang meluahkan kesedihan tersebut melalui cara yang mengerikan. Malah, ada yang menjadikan upacara memperingati kematian melalui ritual yang mengerikan.

Suku Kaum Dani
Papua New Guinea

Suku Kaum Dani

Bagi suku kaum Dani di Papua New Guinea, mereka memperingati kematian dengan memotong salah satu jari tangan. Ketika salah seorang kerabat terdekat mereka meninggal dunia, kaum wanita didalam keluarga tersebut akan memotong jari mereka sebagai hadiah kepada si mati.

Cara mereka memotong jari juga sangat unik. Jari yang akan dipotong, diikat sehingga kebas dan aliran darah terhenti. Kemudian barulah jari dipotong dengan pisau batu kecil.

Walaupun amalan tersebut sudah mula ditinggalkan ketika ini, namun anda masih boleh menemui wanita Dani yang telah kehilangan jari mereka.

Suku Kaum Merina
Madagascar

Suku Kaum Merina

Masyarakat tradisional Merina didataran tinggi Madagascar mempunyai tradisi yang unik. Setiap tujuh tahun sekali, mereka akan mengadakan upacara Famadihana disekitar tanah perkuburan.

Famadihana merupakan tradisi menggali semula mayat yang telah dikuburkan untuk menukar pakaian mayat tersebut. Mayat yang telah ditukarkan pakaian mereka kemudian diarak dan dibawa menari. Pakaian lama mayat tersebut diambil dan dijadikan azimat.

Kemuncak ritual ini adalah dengan salah seorang warga tua menari disekitar perkuburan si mati. Upacara ini adalah acara yang riang gembira serta jauh dari kesedihan.

Walau bagaimanapun, melihat mayat diarak dan dibawa menari tetap mengerikan, bukan?

Suku Kaum Ifugao
Filipina

Suku Kaum Ifugao

Biasanya ketika seseorang meninggal dunia, kaum keluarganya akan segera mengurus mayat tersebut sebelum dikebumikan atau dibakar, bergantung kepada kepercayaan yang dianuti.

Namun, berbeza dengan apa yang dilakukan oleh masyarakat Ifugao di Benguet, Filipina. Apabila berlaku kematian didalam masyarakat mereka, mayat tersebut akan didudukkan diatas kerusi dihadapan rumah. Lengan dan kaki mereka akan diikat untuk mengekalkan posisi, matanya ditutup agar tidak lagi perlu melihat penderitaan orang-orang yang masih hidup.

Seterusnya, selama lapan hari, orang-orang kampung akan berkabung dan melakukan ritual peralihan sebagai kepercayaan ianya untuk membantu roh si mati mencapai tempat terakhirnya.

Yang uniknya, masyarakat sama sekali tidak terganggu dengan bau bususk yang disebarkan mayat, malah menjadikan mayat tersebut sebagai bahan gurauan.

Suku Kaum Yanomami
Venezuela

Suku Kaum Yanomami

Yanomami merupakan suku kaum asli yang tinggal di hutan Venezuela. Mereka juga melakukan ritual mengerikan untuk memperingati kematian dikalangan mereka. Ketika seorang penduduk meninggal dunia, mayatnya akan dibawa jauh dari kampung kemudian dibakar hingga tinggal abu dan tulang.

Seterusnya, abu dan tulang tersebut dibawa semula ke kampung. Tulang-tulang yang belum hancur akan ditumbuk hingga lumat kemudian dicampur dengan abu lalu dimasukkan ke dalam sup pisang.

Sup pisang kemudiannya dibahagikan kepada semua penduduk kampung untuk diminum. Tujuannya adalah agar segala kenangan tentang simati akan terus kekal abadi bersama mereka.

BACA INI JUGA: Ngeri! Ritual Bunuh Diri Seppuku Masyarakat Jepun Yang Mengerikan

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

2 comments

ish kalau minum sup pisang tu,tak rela rasanya..huhu

Huhu macam2 ritual la pulak ..ntah dari mana laa diaorg belajar benda2 camni ..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon