Ahad, Februari 02, 2014

Kamlari, Sistem Jual Anak Untuk Dijadikan Hamba!


Loading...

Manjita Chaudhary tidak menyangka bapanya sendiri tergamak menjualnya ketika usianya baru mencecah sembilan tahun. Lebih menyedihkan hatinya, pada usia semuda itu dia dijual kepada polis Nepal dengan harga RM80!

Jujri Tharu
Jujri Tharu (tengah) menceritakan kisahnya selepas diselamatkan.

Dia meninggalkan keluarganya di Barat Nepal dan berhijrah sejauh 200 kilometer untuk tinggal di rumah majikannya yang terletak berhampiran sempadan India.

Sebaik tiba di rumah majikannya, maka bermula episod hidup yang amat sukar bagi Manjita. Mana tidaknya, ketika kanak-kanak lain masih lena berselimut, jam 4 pagi dia sudah bangun untuk memulakan tugasnya sebagai pembantu rumah.

Dia dikehendaki menyapu, mencuci pinggan mangkuk dan memasak. Lebih memeritkan dia diarahkan melakukan tugas sama di rumah saudara-mara majikannya dan selepas jam 12 tengah malam baru Manjita dapat berehat.

“Apabila kerja saya tidak seperti yang diharapkan, isteri majikan akan memukul saya dengan periuk dan kuali, sambil mengancam hendak menjual saya pada lelaki lain,” cerita Manjita yang kini berusia 22 tahun.

“Ketika itu saya rasa amat takut, tetapi saya tidak boleh menangis di depan mereka. Saya hanya boleh menangis dalam bilik air, itupun perlahan-lahan supaya keluarga majikan tidak dengar,” katanya.

Apabila dia bertemu semula dengan ayahnya setahun kemudian, dia merayu supaya dibawa pulang. Namun ayahnya yang bekerja sebagai buruh kontrak berkata, keluarga tidak mampu untuk menyara Manjita dan adiknya.

Itu sebabnya mereka berdua dijual kepada orang kaya untuk dijadikan hamba domestik yang melakukan kerja pembantu rumah.

Hamba domestik atau gadis kamlari dalam bahasa Nepal adalah golongan yang paling lemah. Pada usia muda, ada yang semuda enam tahun mereka sudah dijual untuk dijadikan hamba domestik. Mereka juga sering menjadi mangsa keganasan fizikal dan seksual, malah ada yang dikurung oleh majikan masing-masing.

Pada Januari setiap tahun, ketika masyarakat Tharu di Nepal menyambut perayaan Maghi yang menandakan berakhirnya musim sejuk, keluarga yang miskin akan menandatangani kontrak bernilai serendah 2,500 rupee (RM80) setahun, untuk meminjamkan anak perempuan mereka menjadi pembantu rumah.

Tradisi tahunan ini sememangnya satu budaya atau amalan pelik walaupun di Nepal sendiri di mana kes perhambaan haram secara kontrak dan buruh kanak-kanak semakin meningkat. Malah, pemandangan kanak-kanak bekerja di restoran dan tapak pembinaan adalah satu perkara biasa.

Seabad lalu, keturunan Tharu yang dikatakan keturunan Buddha memiliki tanah ladang sendiri dan hidup agak terasing di dataran Terai. Walaupun ketika itu malaria melanda dataran Terai, tetapi kaum Tharu seolah-olah kebal terhadap penyakit itu yang menyerang kasta lebih tinggi dan dapat menikmati kehidupan yang baik.

Kamlari
Sebahagian daripada gadis kamlari yang diselamatkan 
dan dibebaskan daripada dunia perhambaan.

Tetapi apabila malaria dapat dihapuskan dari kawasan subur itu pada 1960, kaum Tharu yang menjadi mangsa apabila petani daripada kasta tinggi menyisihkan mereka. Akhirnya mereka hidup susah dan menjadi hamba di tanah sendiri.

Ramai ibu bapa miskin termasuk ibu bapa Manjita yang terpaksa menjual anak perempuan mereka untuk menjadi hamba domestik.

Kemiskinan ini yang akhirnya memantapkan budaya kamlari. Walaupun undang-undang sudah mengharamkan budaya ini pada 2006 tetapi ia masih berleluasa di seluruh Nepal.

Manjita sendiri menjadi gadis kamlari selama tiga tahun. Selama itu dia menahan penderitaan keganasan dan gangguan seksual, sebelum aktivis sosial dari Yayasan Belia Nepal berjumpa ayahnya dan menawarkan bantuan sokongan serta pendidikan untuk adik-beradik perempuan Manjita jika dia bersetuju menamatkan kontrak perhambaan mereka.

Hanya pada usia 12 tahun Manjita mula belajar menulis dan membaca. Kini mahasiswa perniagaan ini menjadi lebih yakin, ada keterampilan dan boleh bertutur dalam tiga bahasa.

Namun parut psikologi yang dialaminya ketika kecil terus melekat dalam dirinya. Ini membuatkan Manjita tekad untuk menjadi sukarelawan bagi membantu dan memperjuangkan hak gadis kamlari.

“Zaman kanak-kanak saya dirobek dan diragut. Itu saat yang paling buruk dalam hidup saya dan saya akan lakukan apa saja untuk menamatkan amalan yang tidak berguna ini. Saya mahu bebaskan gadis-gadis lain yang menerima nasib serupa,” katanya.

Sebenarnya budaya kamlari berasal dari barat daya Nepal dan ia masih bertahan kerana adanya permintaan daripada keluarga kaya.

Pegawai perundangan di Hak Asasi Manusia dan Perkhidmatan Sosial Kanak-kanak-Wanita Nepal (CWISH), Kamal Guragain menganggarkan ada sekurang-kurangnya 1,000 gadis kamlari di Nepal dan hampir separuh bekerja di Kathmandu.

Manjita
Manjita tekad mahu menghapuskan budaya kamlari di Nepal.

Sehingga kini tiada majikan yang dihukum kerana mengupah atau menganiaya gadis kamlari, walaupun Guragain menerima banyak gesaan untuk mendakwa majikan dan tuntutan supaya mangsa diberikan pampasan atau bayaran ganti rugi.

“Sampai sekarang kamlari masih wujud kerana majikan tidak didakwa atau dipenjarakan walaupun secara terang-terangan mereka melanggar undang-undang,” kata Guragain.

Insiden seorang gadis kamlari berusia 12 tahun meninggal dunia akibat terbakar ketika berada di rumah majikannya Mac tahun lalu, mencetuskan kemarahan banyak pihak yang menggesa kerajaan menghentikan amalan itu. Namun selepas hampir setahun berlalu, tidak banyak perubahan yang berlaku.

Ram Prasad Bhattarai, jurucakap Kementerian Wanita, Kanak-kanak dan Kebajikan Sosial sebaliknya berkata, aktivis kini terlalu provokatif dan mendesak menuntut hak.

“Kami sekarang memberi fokus kepada usaha memperkasakan gadis kamlari dengan menawarkan pendidikan dan peluang latihan sebagai jurusolek dan tukang jahit selepas kontrak mereka tamat. Tetapi kami tidak bercadang membuat serbuan dari rumah ke rumah di Kathmandu,” katanya.

Dalam satu serbuan yang dilakukan di Kathmandu, aktivis menyelamatkan seorang remaja, Jayarani Tharu, yang tidak ingat bila dia meninggalkan rumah keluarganya kerana sudah terlalu lama menjadi hamba domestik.

Majikannya yang menjalankan perniagaan perabot dan restoran membayar 6,000 rupee (RM192) setahun kepada bapanya. Ketika aktivis membantu Jayarani mengemas barang-barangnya, isteri majikannya, Ramba Uprety menangis teresak-esak.

“Saya melayannya seperti anak sendiri. Sebab itu saya tidak rasa bersalah,” kata Uprety.

Jayarani sendiri mengakui majikannya adalah orang baik, tidak pernah berkasar atau melakukan keganasan terhadapnya. Bagaimanapun, hatinya tetap terkilan setiap kali melihat guru datang ke rumah untuk mengajar dua anak majikannya, sedangkan dia terpaksa bertungkus-lumus menyelesaikan tugasan di rumah berkenaan.

“Mulanya saya sedih juga tidak dapat ke sekolah, tapi lama-kelamaan sudah jadi biasa. Saya selalu fikir, mereka bayar untuk saya buat kerja, bukan belajar. Kini saya tidak tahu apa saya boleh lakukan perubahan dalam hidup ini. Saya sudah hilang banyak masa,” katanya sedih. -AFP

BACA INI JUGA: Kanak-kanak Paling Berani Dalam Sejarah

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon