Monday, September 13, 2021

SBDJ Siri 179: Kain Hitam Pembalut Tubuh


Selesai saja kata-kata itu diucapkan, bahu kanan saya ditumbuk dengan kuat sekali dan saya seperti tersentak. Bahagian bahu yang ditumbuk segera saya raba dan picit untuk menghilangkan rasa sengal-sengal.

"Tamar."

"Iya Andi."

"Kau tak dikuasai oleh apa-apa sekarang. Cuba lihat keadaan sekeliling kamu."

Toyol jadi-jadian

Permintaan Andi Kamarool tidak saya hampakan. Dengan sepasang mata, keadaan sekitar segera saya sorot dengan tenang.

Saya dapati suasana sekitar cukup sepi. Di padang yang luas, saya lihat ada kabus nipis, terdengar kokok ayam sayup-sayup.

Gegendang telinga dapat menangkap suara Andi Kamarool yang perlahan membaca beberapa potong ayat dari Al-Quran.

"Sekarang lebih kurang pukul dua pagi Tamar."

"Iya," kata saya perlahan.

"Untuk apa, kamu datang ke rumah batu lama?"

"Tadi, sebelum aku mengejutkan kamu, aku berjumpa dengan dua orang perempuan cantik, aku kira mereka berdua masih gadis lagi," saya sudah tidak terdaya menyimpan rahsia.

Andi Kamarool tidak terkejut dengan penjelasan itu.

"Salah seorang darinya mungkin Mia?" Andi Kamarool masih lagi menatap wajah saya tetapi, renungan kali ini lebih tajam. Dengan pantas saya menggelengkan kepala.

"Jadi, kau tak kenal langsung dengan mereka?"

"Iya, aku tak kenal langsung, Andi."

Buat beberapa ketika, Andi Kamarool termenung panjang, macam ada sesuatu yang diflkirkannya.

Dan dalam keadaan yang damai itu, terasa diri ini seperti dipermainkan oleh keadaan.

"Kita keliling rumah batu ni, Tamar."

Cadangan yang membuat bulu tengkuk saya tegak berdiri. Hati terasa cemas semacam.

"Buat apa Andi?"

"Jangan banyak fikir, jangan banyak tanya lagi. Ikut saja cakap aku."

Tangan saya segera ditarik oleh Andi Kamarool. Tidak ada pilihan lain, kecuali mengikut saja kemahuannya.

Dalam suasana dinihari yang dingin itu, kami pun memulakan langkah untuk mengelilingi rumah batu lama dari arah kiri dan kanan.

Ketika melintasi bahagian dapur, terdengar suara perempuan dan lelaki mengerang dan mengeluh seperti menahan rasa sakit yang amat sangat.

Berpandukan pada suara tersebut, saya dapat mengagak usia mereka sekitar tujuh puluhan lebih.

Dan secara spontan, saya teringatkan bilik misteri yang terdapat di bahagian ruang dapur rumah batu lama itu.

Mungkinkah suara itu suara datuk dan nenek Mia? Fikir saya dalam hati.

JUMPA

"Hai, dah jumpa dengan pengawal rumah batu?"

Serentak saya dan Andi Kamarool menoleh ke kanan. Kak Sun tercegat di bucu rumah batu dengan rambut mengerbang.

Sepasang matanya nampak kemerah-merahan. Merenung tajam ke arah saya. Andi Kamarool dan saya tergamam, tidak tahu dari arah mana Kak Sun datang.

Barangkali dia baru keluar dari ruang makan, saya membuat kesimpulan. Tetapi saya lihat pintu dapur bertutup rapat.

Andi Kamarool yang sudah dapat mengawal tergamamnya, begitu tenang menghadapi situasi yang saya kira agak gawat itu.

"Kak Sun bermalam di rumah batu?" Andi Kamarool mengemukakan pertanyaan. Kak Sun mengangguk.

"Sebilik dengan Mia?" tambah Andi Kamarool lagi.

"Tidak, dia di bilik atas, aku di bilik bawah," sambil bercakap mata Kak Sun merenung ke tingkat atas.

Dan secara tidak sengaja, saya dan Andi Kamarool mendonggakkan kepala ke tingkat atas.

Dari cahaya lampu bilik yang agak samar-samar itu, kelihatan bebayang manusia menyisir rambut.

"Itu, kalau tak silap saya, Mia," terkeluar ungkapan itu dari kelopak bibir saya.

Andi Kamarool tidak memberikan sebarang komentar tetapi, dia mengigit bibir.

"Memang benar kata kamu, Mia," sahut Kak Sun.

Aneh sungguh, sudah dinihari masih mahu menghias diri, kemana dia mahu pergi. Fikir saya dalam hati sambil mengerutkan kening.

"Mia belum tidur lagi, sekarang dah pukul dua lebih," Andi Kamarool segera melibatkan diri.

"Dia memang begitu, ada malam-malam tertentu dia terpaksa bangun pukul dua atau empat pagi.

"Masa itulah dia menghias diri dan memakai wangi-wangian dan aku selalu dipanggil tidur di rumah batu ni untuk menemaninya," penjelasan Kak Sun itu memaksa saya dan Andi Kamarool saling bertukar pandangan.

"Dia nak ke mana Kak Sun, berpakaian cantik waktu tengah malam. Mesti ada sesuatu yang tak kena pada dirinya Kak Sun," saya memberikan komentar ikhlas.

Tetapi, Andi Kamarool tidak gemar dengan komentar yang saya luahkan itu. Perkara itu dapat saya kesan dari kenyit matanya.

"Tamar!" sergah Kak Sun secara tiba-tiba.

"Kenapa perkara itu yang kamu tanyakan? Itu urusan dirinya. Dia nak bangun malam, dia nak menghias diri, itu urusan dia. Kamu sudah keterlaluan Tamar," duga Kak Sun marah dengan tiba-tiba.

Nada suaranya cukup tinggi, wajahnya nampak garang.

"Maafkan saya kak."

"Hisss..." katanya separuh hati.

Saya menarik nafas kesal sedangkan Andi Kamarool tunduk merenung bumi. Dingin dinihari menghimpit diri.

"Kak mengawasi kami," suara Andi Kamarool lembut sekali.

Saya tahu nada suara itu sengaja dilembutkan dengan harapan api kemarahan Kak Sun akan menurun. Dia nampak tenang dan selesa.

"Kak memang tak berhajat nak mengawasi kamu berdua Andi."

"Jadi untuk apa kak berada di sini?"

"Begini Andi. Aku cuma nak menemani Mia ke..." Kak Sun tidak meneruskan kata-kata.

Dia donggakkan muka ke tingkat atas. Mia masih menghias diri.

Angin yang bertiup lembut menambahkan lagi rasa sejuk. Kokok ayam sekali-sekala tetap kedengaran di sampingnya.

"Ke pangkal pokok buluh kuning," syukur Kak Mia tidak lagi menyimpan rasa marah terhadap saya.

"Di situ kubur datuk neneknya," celah Andi.

"Kenapa? Kamu takut?"

Andi Kamarool terdiam, saya menggigit bibir.

"Sejuk, embun dah jatuh atas kepala," Kak Sun seperti merungut, kemudian dia memeluk tubuhnya dengan erat untuk menghilangkan rasa dingin.

CAHAYA

Malam yang sudah beransur tua, membuat saya resah dan mula menggigil kedinginan. Kak Sun masih merenung ke arah bilik Mia yang masih diterangi cahaya lampu.

Dia bagaikan tidak ambil peduli dengan suara burung hantu, lolongan anjing liar dan desiran angin yang merempuh dedaun sekitar kawasan rumah. Bagi saya, suasana sedemikian amat menyeramkan.

"Bagi kak, apa yang dibuat oleh Mia adalah biasa. Setiap sepuluh, lima belas, dua puluh dan dua puluh lima haribulan Islam, dia mesti pergi ke kubur di perdu buluh kuning.

"Pukul tiga atau empat pagi, bila masuk waktu subuh baru dia balik," tambah Kak Sun lagi.

Penjelasan Kak Sun itu memang di luar dugaan. Saya mengalami kejutan yang amat hebat.

Dua tiga kali pangkal hidung saya gosok. Dua tiga kali air liur ditelan, rasa resah tidak juga berkurangan.

Andi Kamarool merenung suasana dinihari yang agak kelam, ada kabus nipis menguasai sekitar. Barangkali dia juga menghadapi keresahan seperti saya.

Memang tidak pernah terfikir dalam benak saya (mungkin juga Andi Kamarool) yang selama ini Mia melakukan kerja-kerja aneh dan pelik.

Memanglah, dia gadis yang diselubungi dengan seribu satu misteri.

Untuk sekian kalinya, saya merenung Andi Kamarool. Dia masih resah, memicit-micit kedua belah tangannya. Meraba-raba batang lehernya beberapa kali.

Apa yang dilakukan oleh Andi Kamarool kelihatan seperti serba tidak kena. Dingin dinihari kian hebat menghimpit tubuh, kabus nipis kelihatan di mana-mana.

Ketika pandangan diluahkan ke kaki langit, saya lihat bintang timur mula bangkit. Bayu yang berhembus lembut membawa suara solakan anjing liar.

Nyanyian burung hantu terus bersahut-sahutan, cukup rancak dan gempita sekali. Bau hamis harimau mula menusuk lubang hidung.

Kak Sun yang berdiri (di antara saya dan Andi Kamarool) cuba mengelak agar bahunya, tidak bersentuhan dengan tubuh saya dan Andi Kamarool.

Kami bertiga (saya, Kak Sun dan Andi Kamarool) berdiri sebaris tetapi, merenung ke arah yang tidak berlainan.

Kak Sun merenung ke arah rumpun buluh kuning, Andi Kamarool ke arah bucu dapur rumah batu lama dan pandangan atau renungan saya lebih berkecamuk lagi, sekejap merenung ke arah jendela bilik Mia di tingkat atas.

Sebenarnya, saya mahu melihat perkembangan Mia, apakah sudah menyisir rambut, dia akan membuka baju tidur untuk digantikan dengan baju yang baru. Tumpuan saya terganggu, macam ada sesuatu yang berlari di bumi.

"Ah! Binatang sial ni," itu yang terungkap di kelopak bibir saya.

Dengan biji mata yang terbeliak, saya melihat kemunculan beberapa ekor kucing hitam dengan sinar mata yang garang.

Cemas juga rasanya, bila kumpulan kucing itu mengiau sambil memperlihatkan siungnya yang tajam dan panjang.

Kemunculan kumpulan kucing hitam itu ternyata tidak menarik perhatian Kak Sun dan Andi Kamarool.

Nampaknya kumpulan kucing hitam itu lebih senang mengelilingi saya, tidak mahu mendekati Kak Sun atau Andi Kamarool.

"Kucing hitam Kak Sun," kata saya sambil merenung wajahnya.

Kak Sun tersenyum sambil menggaru pangkal telinga kiri. Setiap kali kepalanya bergerak, rambutnya juga ikut bergerak.

"Itu kucing peliharaan, jangan diapa-apakan dia, Tamar."

"lyalah, Kak" sahut saya separuh kesal sambil merenung ke arah Andi Kamarool.

Dia kelihatan bersahaja. Tidak kisah dengan kemunculan kumpulan kucing hitam itu, semuanya ini membuat saya tidak senang hati.

Memang saya tidak tahu, dari mana kumpulan kucing hitam itu muncul. Jumlahnya lebih dari tujuh ekor.

Ukuran atau bentuk tubuhnya lebih besar dari kucing Siam, hampir menyamai anak harimau yang baru belajar main ekor ibunya.

Kesemua kucing hitam ganjil itu terus mengelilingi saya dan ada ketikanya mengeselkan tubuh ke kaki. Bulu roma terus meremang dan seluruh sendi terasa lemah.

Saya terus angkat kepala merenung ke arah bilik tidur Mia di tingkat atas. Lampu biliknya sudah padam, langsir sudah dijatuhkan dan bau wangi menguasai sekitar kawasan kami berdiri.

Saya terdengar bunyi daun pintu dapur dibuka dan ditutup. Bila direnung ke situ tidak nampak pun kelibat manusia.

ANGKAT

Ke mana dia menghilang? Barangkali Mia sudah merebahkan tubuh di katil. Begitu saya membuat kesimpulan dan membayangkan bentuk tubuh Mia yang montok terkapar di katil tanpa pakaian.

Saya menelan air liur dan rasa ghairah yang tidak bertepi terus mengusai otak.

"Mia sudah menanti aku di situ."

Saya tersedar dari lamunan. Biji mata saya mengikuti arah yang ditunjuk oleh Kak Sun dengan jari telunjuknya, iaitu perdu buluh kuning.

Kami lihat ada beberapa batang lilin sedang memancarkan cahaya, menerangi sebahagian daripada kawasan di bawah rumpun buluh kuning, termasuk kuburan batu.

Di bahagian kepala kubur terdapat sebatang lilin besar yang diletakkan di atas batu besar dua pemeluk manusia dewasa.

Tidak tahu, siapa yang menyediakan dan menyalakan api lilin tersebut.

Angin dinihari yang lembut turut menggugurkan dedaun buluh yang kering, terdampar atas kubur batu.

Ternampak kelibat manusia yang bergerak dari bahagian kepala. Perbuatan itu diulangi sebanyak tujuh kali berturut-turut.

Manusia yang melakukan perbuatan itu menyalutkan seluruh tubuhnya dengan kain hitam.

Setelah selesai berjalan tujuh kaki (dari kaki ke kepala kubur), manusia yang berpakaian serba hitam berdiri tegak (di bahagian tengah kubur) menghadapi kubur misteri yang ditimbuni dengan bebatu sungai.

"Barangkali itu kelibat tubuh Mia, Andi," saya memberanikan diri bersuara.

"Aku juga fikir begitu."

"Perempuan apa dia ni, berani keluar malam ke kubur lama," komentar saya.

Lalu menatap wajah Kak Sun di sisi. Memang terdapat perubahan di wajahnya. Dia nampak bengis semacam.

"Barangkali ada sesuatu yang dicarinya. Boleh jadi dia menjalankan amanat datuk dan neneknya," Andi kamarool melahirkan pendapat.

"Itu urusan dia," sahut Kak Sun dengan nada suara yang suara yang cukup keras.

"Bukan urusan kamu. Aku nak beritahu kamu berdua, engkau orang tak berhak bertanya begitu, kau bukan kaum kerabatnya, kau tetamu dia, faham," sambung Kak Sun. Dia berang sungguh.

"Maafkan kami Kak," serentak kami bersuara.

Buat beberapa saat, Kak Sun terus membisu. Rasa marahnya masih belum hilang.

Saya dan Andi Kamarool saling berpandangan, menanti penuh sabar apa pula yang bakal Kak Sun luahkan. Pahit atau manis terpaksa kami terima.

"Aku juga nak beritahu kamu berdua," nada suaranya mula menurun, tidak sekeras tadi. Riak mukanya beransur cerah.

"Nak beritahu apa Kak?" saya yang ingin segera tahu terus menyoal.

Dan Kak Sun tidak terkejut dengan tindakan saya itu, tetapi Andi Kamarool kurang setuju dengan cara itu.

Mungkin pada hematnya, tindakan saya itu agak keterlaluan.

"Batalkan saja segala rancangan yang kau orang buat."

"Kenapa pula?" bentak Andi Kamarool.

"Pengawal rumah batu lama tu, tak ingin nak jumpa dengan kau orang berdua. Dia dah beritahu kak, kalau kau orang teruskan memang sia-sia. Tidak ada hasilnya."

Mendengar kata-kata itu darah saya tersirap. Rasa marah dan geram terhadap Kak Sun memuncak.

Barangkali, Kak Sun mempunyai maksud tertentu. Kalau tidak masakan dia bercakap begitu. Fikir saya.

"Apa hak Kak menahan kami. Mia sendiri menyuruh kami berusaha mencari pengawal rumah batu, sama ada secara batin atau lahiriah.

"Dalam hal ni, orang yang berhak menahan kami ialah Mia, dia tuan rumah dan pemilik tanah, bukannya Kak Sun," saya ledakkan kemarahan.

Rasa hormat terhadap Kak Sun mula luntur dan pudar di hati saya. Andi Kamarool menepuk bahu kanan saya dengan lembut. Dia menyuruh saya bersabar dan tenang.

Tetapi, apa yang pasti, Kak Sun tidak terkejut atau panik dengan sikap yang saya perlihatkan itu. Dia nampak bersahaja malah melemparkan senyum sinis ke arah saya.

"Kamu marahkan kak, Tamar?"

Saya terus membisu dan cuba menurunkan tahap kemarahan saya ke tahap normal.

Kalau tadi bahu kanan ditepuk lembut tetapi kali ini, Andi Kamarool mengurut belakang saya.

"Jangan hilang pertimbangan Tamar," bisik Andi Kamarool.

MELAMPAU

"Kamu sudah keterlaluan Tamar, kau sudah melampau," pekik Kak Sun sekuat hati, bergema membelah kedinginan dan kesepian dinihari. Saya tergamam dan Andi Kamarool tersintak.

"Kamu biadab, Tamar," kemarahan Kak Sun berulang kembali.

Dan pada ketika itu, saya terasa pangkal leher seperti dipegang oleh sepasang tangan yang kasar dan berbulu tebal.

Saya cuba menepis tetapi gagal. Pergelangan tangan disambar dan dipulas dan saya terus ditolak hingga jatuh tersungkur. Begitu juga dengan Andi Kamarool.

"Siapa yang menjatuhkan kita Tamar?"

"Makhluk ghaib Andi," sahut saya sambil merenung ke arah Kak Sun yang melihat saja kejadian tanpa mahu memberi pertolongan.

"Kak Sun celaka," kutuk saya dalam hati. Belum pun sempat bangun, mulut saya ditampar dengan kuat.

"Tamar, lihat tu."

Saya segera melihat ke arah yang ditunjuk oleh Andi Kamarool dengan jari telunjuknya. Apa yang kami lihat sungguh mencemaskan.

Tersergam di depan lembaga hitam yang tidak tentu rupa bentuknya. Tingginya bagaikan mencecah awan dan kakinya tidak pula menyentuh bumi. Bahagian kaki yang tidak terbuai-buai menyerupai kaki katak puru.

Bila saya berusaha mendongakkan muka untuk melihat wajah lembaga yang muncul seperti bayang-bayang itu, leher saya dipulas dari belakang dan sepasang tangan lebar yang berbulu menutup sepasang mata saya. Pandangan saya jadi gelap gelita.

Tidak memadai dengan itu, tubuh saya di humban ke bucu dapur rumah batu dan saya terpaksa merangkak untuk mendapatkan Andi Kamarool yang masih tersungkur tidak berapa jauh dari Kak Sun.

Dan lembaga yang menakutkan itu terus ghaib entah ke mana.

"Tak apalah Tamar, tak apalah Andi, aku tak boleh lama di sini. Selamat tinggal, lagi pun orang yang kau cari sudah datang. Selamat tinggal, Mia sudah lama menanti," dalam keadaan terpinga-pinga terdengar suara Kak Sun.

Kerana keadaan kami masih dalam pening-pening lalat, kami tidak begitu mengambil berat tentang kata-kata itu.

Dengan sisa tenaga yang ada, akhirnya saya dan Andi Kamarool berjaya berdiri dengan harapan dapat berdialog dengan Kak Sun tentang peristiwa yang baru berlaku.

Harapan saya dan Andi Kamarool tidak menjadi kenyataan. Kak Sun sudah pun beredar menuju ke arah Mia yang berada di bawah rumpun buluh kuning. Kami ditinggalkan dalam keadaan terpinga-pinga dan terkapai-kapai.

"Kak Sun mempermainkan-mainkan kita, Tamar," keluh Andi Kamarool dengan rasa kecewa.

Saya menggigit lidah kehampaan, tidak diduga sama sekali yang Kak Sun sanggup berbuat demikian.

Apakah maksud sebenar dari tindak-tanduknya itu? Betulkah dia mempunyai hubungan batin yang kental dengan penunggu rumah batu lama? Persoalan yang timbul secara mendadak itu sukar untuk dijawab.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 179/284

BACA: SBDJ Siri 178: Diburu Penunggu Rumah Lama
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-SENTIASAPANAS.COM

1 comment

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon