Tuesday, November 24, 2020

SBDJ Siri 172: Lembaga Di Pintu


Macam tadi juga, sebaik sahaja dia melepasi bendul pintu dan memijak anak tangga, daun pintu tertutup sendiri. Tidak lama kemudian terdengar suara ngauman harimau.

"Pelik, setiap kali keluar dari rumah, mesti ada suara harimau," saya memancing dengan harapan Haji Basilam akan bercakap tentang kejadian yang baru berlaku. Ternyata Haji Basilam tidak memberi sebarang reaksi.

"Pelik juga Tamar," kata Andi Kamarool.

Saya anggukkan kepala.

Toyol jadi-jadian

Taktik kami mengena. Haji Basilam nampak resah dengan dialog-dialog yang kami luahkan.

"Dia gadis yang baik..." Haji Basilam tidak meneruskan percakapan.

Matanya merenung ke arah daun pintu yang tertutup rapat.

"Dia gadis apa Tuk Aji?" soal Andi Kamarool.

"Lain kali sahaja aku cerita," memang terasa suara Haji Basilam agak lemah.

Dia mengalihkan pandangan dari daun pintu ke arah tudung saji yang menutup hidangan.

"Kita sembahyang isyak dulu, kemudian baru makan."

Semua biji mata tertumpu ke arah datuk yang sudah berdiri di depan sejadah mengadap kiblat. Dia bersedia untuk menjadi imam. Kami segera bangun dan berdiri ke belakang.

Sembahyang pun bermula. Bacaan fatihah dan surah lain terasa syahdu meresap kedalam jiwa, memecah bening malam. Rukun Islam yang kedua itu pun selesai disempurnakan.

Dan acara selanjutnya ialah mengisi perut dengan hidangan yang disediakan oleh Mia. Datuk dan Haji Basilam makan sekadar untuk kenyang.

Tetapi, saya dan Andi Kamarool makan dengan semahu-mahunya. Akibatnya, kami tersandar di dinding dengan sepasang kaki diluruskan. Bila bernafas, terasa agak kurang selesa.

Tidak banyak kegiatan yang dapat dilakukan bila perut penuh. Selain dari memasang angan-angan, lubang telinga terus diasak dengan bunyi cengkerik dan desiran angin yang menyentuh dedaun.

Sekali-sekala terdengar salakan anjing liar di samping suara jampuk yang sekejap panjang dan sekejap pendek.

Kerana tidak selesa dengan tindak-tanduk datuk yang sering menjeling dan merenung ke arah kami, saya segera beredar ke arah sudut ruang.

Tidak berapa lama kemudian, Andi Kamarool turut serta. Berlabuh di sudut ruang memanglah selesa dan aman, terlepas dari pemerhatian datuk.

Meskipun berada tidak jauh dari meja tulis ayah Mia, saya tidak cemas, sebabnya apa yang ada di situ tidak diusik. Saya tahu, kalau diusik risiko besar ada menanti.

Bila bebas dari pandangan datuk, saya dan Andi Kamarool banyak memperkatakan tentang Mia. Dia cantik dan penuh dengan misteri.

"Anak dara Jambi ni memang cantik," cetus Andi Kamarool.

"'Betul Andi, bentuk tubuhnya, kulitnya, senyumnya. Masakannya juga sedap. Tapi..."

"Apa dia Tamar?"

"Rahsia dirinya boleh menimbulkan masalah pada sesiapa yang berkasih atau menjadi suaminya."

Andi Kamarool anggukkan kepala. Dia termenung panjang. Barangkali dia sedang menganalisa kebenaran dari ungkapan yang saya luahkan. Sama ada betul atau sebaliknya.

Malam yang terus bergerak membekalkan kedinginan buat kami. Perut yang berat mula terasa ringan.

Dua tiga kali saya dan Andi Kamarool menguap. Suara cengkerik semakin garang, suara jampuk semakin ghairah memuja bulan.

"Aku mengantuk Tamar."

"Kalau begitu, jum kita masuk bilik."

"Kamu agak pukul berapa sekarang Tamar?"

"Pukul sebelas malam, agaknya Mia sudah tidur."

"His," kata Andi Kamarool yang saya sambut dengan senyum panjang.

Kami pun bergerak dari hujung ruang tamu menuju ke bilik untuk merebahkan tubuh.

"Hai orang berdua, pandai-pandai pula mencari bilik. Sepatutnya kamu berdua tidur dianjung rumah Mia," usik Haji Basilam.

Langkah saya dan Andi Kamarool terbantut di depan pintu bilik. Tidak tahu, sama ada mahu melangkah bendul bilik atau berdiri di depan pintu.

Haji Basilam ketawa kecil melihat keadaan kami yang serba tidak kena. Datuk tidak ambil peduli dengan apa yang berlaku. Dia terus membaca Quran.

"Masuk sajalah orang muda," lantang sungguh suara Haji Basilam.

Saya dan Andi Kamarool pun meneruskan langkah yang terhenti. Sebaik sahaja berada di dalam kamar, kami terus menghempaskan tubuh atas ranjang.

Terlentang merenung lelangit, lebih dari lima minit kami berkeadaan demikian. Walaupun terasa mengantuk tetapi, kami tidak dapat tidur.

Masih berpusing-pusing kiri dan kanan. Kami rasa resah semacam. Anehnya, kami tidak pula berkata-kata, masing-masing dengan hal sendiri.

KEPALA

Saya tidak tahu apa yang berlegar-legar dalam kepala Andi Kamarool. Tetapi, apa yang pasti saya tetap memikirkan tentang keanehan yang mengelilingi diri Mia.

"Eh, Tamar. Pintu bilik terbuka."

Saya segera panggungkan kepala, renung ke arah pintu bilik. Saya pasti daun pintu itu saya yang menutupnya tadi.

Malah, selaknya saya kenakan sekali. Pelik sungguh! Bagaimana pintu itu boleh terbuka?

"Aku yang tutup tadi, Andi."

"Aku tahu, aku nampak kamu buat."

Biji mata kami tidak berkelip merenung pintu yang terdedah. Saya mula terasa seram sejuk. Bulu roma tegak berdiri. Salakan anjing liar mendayu-dayu panjang bersama suara burung hantu.

"Ehhh...Tamar," kata Andi Kamarool.

"Ada benda ganjil," balas saya.

Mata kami terbeliak dan mulut terlopong. Tidak dapat meneruskan seperti ada sesuatu yang menghalang suara kami keluar.

Tekak terasa perit dan pedih, kelopak mata serta-merta berair membuat pandangan menjadi kabur.

Tetapi, semuanya tidak dapat menutup pandangan kami ke arah pintu bilik yang mulai dikuasai asap nipis. Di tengah-tengah kepulan asap nipis itu muncul sesusuk tubuh.

Dari pengamatan saya ketika itu, orangnya tinggi, memakai serban kuning dan warna jubahnya tidak dapat dilihat dengan jelas.

Berdiri gagah dimuka pintu dan kedua belah tangannya menopang jenang pintu. Ada bayang-bayang harimau sumatera setinggi pinggang berdiri di sisi kanannya.

Mata harimau dan lembaga manusia itu merenung tajam ke arah saya dan Andi Kamarool.

Saya jadi cemas, bila melihat lembaga itu mengangkat jubahnya separas dada dan dia seperti mahu menerkam kearah kami.

Saya menarik nafas panjang dan rasa cemas di dada beransur kurang. Mata lembaga dan harimau tidak lagi memandang ke arah saya dan Andi Kamarool.

Beberapa minit kemudian harimau dan manusia itu hilang dari penglihatan saya, begitu juga dengan kepulan asap nipis.

Perlahan-lahan daun pintu tertutup rapat. Saya dan Andi Kamarool seperti baru tersedar dari lamunan yang panjang.

"Kamu nampak apa yang terjadi dekat pintu tadi Tamar?"

"Aku nampak Andi."

"Apa yang kau nampak?"

"Kepulan asap, manusia dan harimau."

"Sama macam apa yang aku nampak."

"Merbahaya kita tinggal di bilik ini."

"Aku fikir tidak merbahaya, mereka datang sekadar ingin melihat kita," kata Andi Kamarool.

Dia cuba mendamaikan perasaan dirinya dan diri saya yang agak kacau dan bimbang.

"Aku harap apa yang kamu katakan memang betul," kata saya lalu menekan muka ke permukaan bantal.

Tidak mahu melihat ke arah pintu bilik. Saya tidak tahu, apa yang Andi Kamarool lakukan. Mungkin mengikuti apa yang saya buat.

Boleh jadi dia sedang merenung lelangit atau merenung pintu bilik dan akhirnya saya terus terlelap.

Tidur yang menyenangkan itu tergugat juga. Andi Kamarool menggoncang tubuh saya beberapa kali.

Pada mulanya keberatan membuka kelopak mata. Tetapi, memikirkan ada sesuatu yang penting, saya terpaksa membuka kelopak mata.

"Kenapa Andi, buat kacau saja," lahir rungutan dari kelopak bibir.

Saya tidak dapat menyembunyikan rasa marah yang bergelora di dada. Akhirnya, degree kemarahan saya terus menurun, bila Andi Kamarool membuat wajah kasihan.

"Subuh dah dekat."

"Tapi aku rasa baru saja tidur Andi."

"Aku tidak bohong, kalau tak percaya pergi tengok, diruang tengah rumah, Tamar."

"Hummm..."

Saya melompat dari katil dan melangkah perlahan ke arah pintu bilik. Dari celah pintu, saya mengintai ke ruang tengah.

Datuk sedang melakukan sembahyang sunat fajar. Haji Basilam baru saja keluar dari bilik air.

Saya kembali ke katil dan terus baring.

Andi Kamarool yang tadi duduk ditepi katil turut baring sambil menarik gebar. Saya dan Andi Kamarool berpandangan, bila pintu bilik diketuk dengan kuat. Kami mendiamkan diri.

"Andi, Tamar, bangun sembahyang subuh bersama kami," suara Haji Basilam lembut dan ketukan di pintu turut perlahan, tidak sekuat tadi. Kami terus diam.

'Tamar, Andi bangun sembahyang subuh dengan kami," suara yang bertukar menjadi keras, ketukan pintu bilik bertukar kuat.

"Pak Aji, kami sembahyang sekejap lagi, Tamar belum jaga lagi," kata Andi Kamarool.

Tidak lama kemudian terdengar tapak kaki menuju ke arah datuk. Mereka meneruskan sembahyang subuh.

CEPAT

"Kamu bijak Andi, cepat bertindak. Kalau tidak berdalih, sudah tentu kita terpaksa berjemaah dengan dia orang, boringlah," kata saya sambil bangun duduk memeluk lutut. Andi Kamarool tersengih panjang menerima pujian.

"Aku tahu apa yang kamu fikirkan Tamar. Tapi sebenarnya, ada cerita lain yang nak aku cakapkan pada kamu."

"Apa ceritanya Andi?"

"Cerita yang menakutkan," Andi Kamarool terus bangun dan duduk.

Dia membeliakkan sepasang biji matanya ke arah saya. Tingkah laku yang diperlihatkannya membuat saya menjadi gementar. Dan rasa ingin tahu terus bergelora dalam hati.

Andi Kamarool seperti keberatan untuk meneruskan ceritanya dengan segera. Dia renung lelangit, renung lantai dan renung apa saja yang ada dalam bilik.

"Apa dia, ceritalah. Kalau kamu tidak mahu cerita, aku keluar dari bilik ini," saya terpaksa melakukan ugutan untuk memaksa Andi Kamarool membuka rahsia.

Ternyata, cara yang saya lakukan ini mendatangkan hasil.

"Aku mimpi, berjalan dengan Mia di pantai. Kami berpimpin tangan. Entah macam mana muncul lelaki tua, dia rampas Mia dari aku.

"Mia rela dirinya ditangkap oleh orang tua. Sebelum mengusung Mia, lelaki tua itu menampar aku. Dalam masa yang sama lelaki tua itu bertukar menjadi harimau untuk ditunggang oleh Mia.

"Pelik sungguh, harimau dan Mia bergerak dalam ombak. Aku tersedar dari tidur bila ombak besar datang ke arah aku."

"Masa kamu terjaga itu pukul berapa?"

"Aku tak dapat agak pukul berapa tapi, masa datuk dah berhenti baca Quran."

Saya termenung panjang mendengar cerita itu. Mimpi yang dialami memang menyeramkan dan menakutkan.

Tetapi, saya kira Andi Kamarool tidak menceritakan semua peristiwa yang dialaminya. Masih ada yang dirahsiakan dari saya.

"Lepas tu kamu sambung tidur?" tanya saya.

Andi Kamarool garu pangkal dagu dua tiga kali.

"Aku tidak dapat tidur hingga subuh," katanya.

"Kamu nampak sesuatu yang ganjil dalam bilik ini, kemudian kamu kejutkan aku," saya mula menduga. Andi Kamarool terkejut.

"Hai, kamu macam tahu-tahu saja, agaknya kamu tak tidur Tamar."

"Aku cuma main agak-agak."

"Tapi tepat, memang aku nampak bayang-bayang orang berjalan dari bucu ke bucu bilik, sambil berjalan orang itu membilang tasbih, sesekali dia merenung ke arah kita berdua."

"Sudahlah Andi, lupakan saja perkara tu."

Aku terus mengajak Andi Kamarool ke bilik air untuk mandi dan mengambil air sembahyang. Andi Kamarool akur dengan permintaan saya.

Solat subuh pun kami sempurnakan dalam bilik.

Kami keluar dari bilik menuju ke ruang tengah menemui datuk dan Haji Basilam yang baru sahaja selesai melakukan senaman.

"Bila Pak Aji berangkat?" tanya Andi Kamarool.

"Sebelum matahari terbit," jawab datuk.

Kami anggukkan kepala dan bersedia mahu duduk. Tiba-tiba terdengar ketukan pintu. Saya terus menerpa ke situ dan membuka pintu.

"Untuk makan dan minum pagi, air kopi dan sedikit kuih."

Mia menghulurkan talam, segera saya sambut.

"Masuk dulu Mia," pelawa Haji Basilam dan permintaan itu tidak dihampakan Mia.

Hidangannya yang saya tatang segera saya letakkan ke atas lantai. Mia pun mengaturkan cawan dan menuangkan kopi.

Dari pintu terdedah saya sempat menjeling keadaan alam di luar yang samar-samar. Kokok ayam jantan masih kedengaran.

"Semua barang-barang dah siap, ayah."

"Dah siap, kau tengoklah tu," sambil ketawa Haji Basilam meluruskan jari telunjuknya ke arah dua buah beg rotan yang terasa di tepi dinding.

KOPI

Melihat Haji Basilam dan Andi Kamarool menghirup kopi panas, keinginan saya terus memuncak.

Tanpa segan silu, kopi terus saya hirup. Badan terasa segar. Kemudian kami terus menjamah goreng pisang.

"Kenapa minum sikit?"

Mia renung wajah datuk. Dia terasa aneh, bila datuk menuangkan kembali air kopi dalam teko tembikar sehingga air kopi dalam cawan tinggal separuh.

"Saya jarang minum pagi," jawab datuk.

"Dia memang begitu Mia, tak suka minum kopi, kecuali air dingin."

"Makan kuih pun sikit," Haji Basilam ikut campur dalam perbualan.

Datuk tersenyum panjang. Saya dan Andi Kamarool terus memamah goreng pisang.

"Begini Mia, lepas minum ni, kami berdua nak pergi terus ke Sungai Penuh, terima kasih kerana kamu menghantar minum pagi, kalau tidak kami makan pagi di Sungai Penuh," Haji Basilam memberi penerangan.

"Cepat sangat nak pergi, tak boleh nak tunggu semalam dua lagi."

"Tak boleh Mia, biar cucu saya si Tamar dan Andi Kamarool tinggal di sini dua tiga malam," datuk renung muka saya dan Andi Kamarool.

"Dengar cerita mereka ada urusan dengan kamu," tambah daluk.

"Katanya begitulah," tutur Mia dalam nada suara lembut. Saya lihat Haji Basilam tersenyum panjang.

Sesungguhnya, kehadiran Mia di subuh yang dingin memberikan kehangatan dalam diri saya dan Andi Kamarool.

Kalau boleh, bila datuk dan Haji Basilam keluar dari rumah, biar Mia berada di ruang rumah hingga matahari terbit.

Kami mahu bercakap dengannya, kami mahu menatap senyum, kami mahu bercanda dengannya.

"Kalau begitu saya ucapkan selamat jalan. Biar saya balik dulu," kata Mia sambil menatang talam untuk membawa cawan, piring dan teko yang belum dibersihkan ke rumah batu.

Tindakan Mia itu mengejutkan kami, kenapa dia tergesa-gesa mahu pulang, fikir saya.

"Ayah cuma mahu minta satu perkara saja pada kamu, Mia."

"Apa dia ayah?"

Mia segera menentang sepasang biji mata Haji Basilam. Datuk tunduk merenung lantai. Dan kami resah menanti kata-kata yang bakal dihamburkan oleh Haji Basilam.

"Apa dia yang ayah harapkan pada saya?" ulang Mia.

"Ayah harap kamu dapat tunaikan permintaan budak berdua ni."

"Usah bimbang, selagi terdaya, saya tetap bantu mereka," balas Mia.

Dia pun mengatur langkah menuju ke muka pintu. Datuk dan Haji Basilam segera mengiringinya. Kerana tidak mahu disebut 'orang muda' tidak ada budi bahasa, saya dan Andi Kamarool turut mengiringi Mia ke ambang pinlu.

"Selamat jalan, jangan bimbang mereka selamat di sini," Mia mengulangi janjinya pada datuk dan Haji Basilam.

Dia pun memijak anak tangga pertama dan beberapa saat kemudian, Mia hilang dalam kabus subuh yang sedang bangkit di permukaan bumi.

MATAHARI

Seperti yang dijanjikan, sebelum matahari muncul di kaki langit, Haji Basilam dan datuk turun dari rumah.

"Kami nak hantar, boleh tak?" saya mengajukan pertanyaan.

"Boleh tapi sampai pintu pagar rumah batu, tak boleh lebih dari itu," Haji Basilam mengenakan syarat. Kami mengangguk.

Sambil melangkah menuju ke pintu pagar, otak saya berpular ligat, kenapa saya dan Andi Kamarool tidak diizinkan menemani hingga ke gigi jalanraya.

Apakah perkara yang mahu disembunyikan oleh Haji Basilam dan Datuk dari pengetahuan kami berdua.

"Kenapa sampai dekat pintu pagar? Bukankah lebih baik, kalau kami hantar sampai tepi jalan. Setidak-tidaknya, kami dapat tahu juga Pak Aji dan datuk naik apa? Tumpang lori, naik teksi atau bas," Andi Kamarool memecahkan persoalan yang bermain dalam tempurung kepala.

Datuk dan Haji Basilam tersentak dengan pertanyaan itu. Langkah segera berhenti.

"Untuk keselamatan kamu berdua, juga kepentingan kami, lain tak ada apa-apa," tutur Haji Basilam dengan tenang, setenang suasana subuh dingin.

"Kerana itu, eloklah kamu berdua balik ke rumah," datuk mengeluarkan cadangan.

Buat sekian kalinya saya dan Andi Kamarool berpandangan. Jarak dari tempat kami berdiri dengan pintu pagar, kira-kira dalam dua puluh kaki.

Ertinya, saya dan Andi Kamarool masih boleh bergerak unluk menemani datuk dan Haji Basilam hingga ke pintu pagar.

Tetapi, kesimpulan dari kata-kata yang diluahkan oleh datuk, seolah olah menyatakan memadai sajalah kami menemani mereka sehingga di sini.

"Kalau itu yang diinginkan, kami terima. Kami berdoa perjalanan Pak Aji dan datuk selamat, diberkati Allah dan tidak menghadapi sebarang masalah," Andi Kamarool melempiaskan doa dan harapan.

"Aku harap, doa kamu berdoa diberkati Allah," balas datuk.

Kami pun bersalaman. Tidak ada kata-kata selanjutnya, sama ada dari pihak kami, mahupun pihak datuk dan Haji Basilam.

Kami berpatah balik ke rumah papan. Datuk bersama Haji Basilam meneruskan perjalanan menuju ke gigi jalanraya.

Kira-kira, lebih enam belas langkah dari tempat berhenti tadi. Kami segera menoleh ke belakang untuk mengetahui sama ada datuk dan Haji Basilam sudah sampai ke tepi jalan atau tidak.

Malangnya, mereka tidak kelihatan, ghaib entah kemana. Kalau mahu sudah menaiki kenderaan, kami tidak mendengar bunyi kenderaan lalu atau berhenti.

"Agaknya, mereka ada jalan rahsia, itulah sebabnya mereka tidak mahu kita hantar sampai ke tepi jalanraya," terhambur kata-kata itu dari kelopak bibir secara tidak sengaja.

Andi Kamarool terus berhenti dan memintas dan berdiri di hadapan saya. Kedua belah tangannya memegang kedua belah sayap bahu. Langkah saya terhenti, kami berpandangan.

"Kenapa Andi?"

"Kamu masih memikirkan tentang mereka Tamar?"

"Iya," saya angguk kepala.

"Tak perlu difikirkan, mereka orang tua, banyak pengalaman, banyak ilmu."

"Tapi, perkara itu memang menimbulkan tanda tanya dalam hati aku, Andi."

Saya lihat Andi Kamarool menarik nafas dalam-dalam. Kedua-dua belah telapak tangannya yang jatuh ke dua belah sayap bahu saya segera diangkat dan diluruskan.

Andi Kamarool tahu, penjelasannya tidak memuaskan hati saya.

"Begini Tamar, mereka tidak ada jalan rahsia tapi..."

"Tapi mereka ada jalan pintas," potong saya.

"Iya Tamar, bukan setakat jalan pintas tetapi, mereka bergerak atau berjalan mengikut arah angin.

"Itu sebabnya mereka mesti bergerak awal, sebelum matahari terbit, sebelum angin bertiup," bersama wajah ceria Andi Kamarool membuka rahsia.

"Itu rahsia mereka yang mahu disembunyikan dari kita berdua," itu komentar saya.

"Barangkali boleh jadi cakap kamu tu betul, boleh jadi tidak betul. Apa yang aku tahu, lalu di jalan pintas ada petua tertentu..." Andi berhenti bercakap.

Dia segera mengajak saya menyambung langkah yang terhenti. Kicau burung mula terdengar, angin pagi mula mengusik dedaun di hujung ranting.

"Apa petuanya Andi?"

"Aku pemah mengamalkannya. Pertama, mesti berjalan separuh berlari dan menentukan angin datang dari arah belakang yang boleh mempercepatkan langkah kita.

"Tidak boleh bercakap, disamping membaca beberapa ayat tertentu dari Quran. Aku pernah membuat kerja semacam ni, sehingga ada orang mengatakan aku mengamalkan ilmu ghaib, sebenamya tidak," jelas Andi Kamarool.

Kerana aku tidak memberikan sebarang komentar tentang perkara tersebut, Andi kamarool tidak melanjutkan cerita.

Kami terus berjalan. Kali ini langkah kami panjang kerana mahu cepat sampai ke rumah papan.

Walaupun begitu, saya terasa seperti ada sepasang mata mengintai gerak langkah kami dari rimbunan pokok kecil.

Saya berusaha menyingkirkan perkara yang bukan-bukan dari bermain dalam kepala saya.

CAHAYA

Di kaki langit mula kelihatan kemerah-merahan mengembang, awan nipis seperti menjauhkan diri dari cahaya tersebut.

Kicau burung mula beransur rancak, suasana yang subuh mula menipis. Sewaktu berbelok ke kanan untuk memasuki ke kawasan rumah papan, Andi Kamarool tepuk saya.

"Ada apa Andi?"

"Aku macam ternampak kelibat manusia, berjalan di balik pokok-pokok kecil, tak apa. Kita jalan terus," itu yang dicadangkan oleh Andi Kamarool.

Tidak ada bantahan dari saya. Apa yang dapat saya kesan, Andi Kamarool memperlahankan langkah.

Saya fikir dia sedang membuat helah untuk menjarakkan dirinya dengan saya. Dan saya tidak mahu memikirkan tentang perkara itu. Saya terus melangkah.

Dia tertinggal di belakang dalam jarak agak jauh juga.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 172/284

BACA: SBDJ Siri 171: Mia, Gadis Harimau
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

1 comment

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon