Khamis, Mac 12, 2020

SBDJ Siri 135: Kayuh Perahu Dengan Tangan


Loading...

Rupa-rupanya dengan anggukkan kepala yang saya lakukan itu ternyata tidak memuaskan hati Datuk, lalu dia bertanya, "Kamu faham dengan apa yang tuan haji katakan tu, Tamar?"

Toyol jadi-jadian

"Saya faham tuk," suara saya meninggi sambil menjeling ke arah Haji Yatimi.

Dia tersenyum panjang. Mungkin dia berasa lucu dengan telatah saya itu.

"Kalau begitu, biar aku beredar sekarang," kata Haji Yatimi dengan wajah yang tenang.

Datuk agak terkejut dengan pengumuman yang dibuat oleh Haji Yatimi itu.

"Sekarang?" Datuk minta kepastian.

"Iya, sebelum matahari terbit aku mesti meninggalkan tempat ini, kalau lambat macam-macam boleh terjadi," jelas Haji Yatimi.

Datuk tunduk membisu, tidak ada sebarang pertanyaan yang keluar dari mulutnya.

Saya renung ke dada langit, saya lihat ada kerdipan bintang yang kurang jelas di sebalik awan.

Langit tetap biru. Deru ombak terus menyanyi berbuih terapung dan terkandas di gigi pantai. Dalam kedinginan itu saya menarik nafas lalu mengubah pandangan, merenung dada laut yang berkabus.

"Masa datang ke sini tadi, ada kamu nampak apa-apa?" Haji Yatimi tatap seluruh wajah Datuk dengan sinar mata yang lembut.

Datuk telan air liur, dia merenung ke gigi pantai macam ada sesuatu yang difikirkannya.

"Ada apa-apa yang kamu nampak?" Ulang Haji Yatimi lagi.

"Macam biasalah, Haji."

"Apa yang kamu buat dengan semuanya tu?"

" Saya buat macam biasa, saya buat tak kisah," jawab Datuk dengan senyum.

Dialog antara Haji Yatimi dengan Datuk membuat hati saya menjadi resah. Macam ada sesuatu yang tidak kena saya rasakan.

Macam ada rahsia yang mahu mereka sembunyikan dari pengetahuan saya. Dan saya kira perbuatan mereka yang tidak mahu bercakap dengan jujur dan ikhlas itu, adalah perbuatan yang tidak baik.

Saya harus memprotes sikap itu, saya harus memaksa mereka dengan cara yang sopan untuk menerangkan keadaan yang sebenar pada saya.

Kalau saya tidak berterus-terang, perasaan saya akan tertekan dan saya akan sentiasa curiga dengan Haji Yatimi dan Datuk.

Saya harus bertindak demikian dan dalam masa yang pendek saya membuat keputusan yang amat berani dan mengejutkan.

"Oh, kalau begitu, tuk sudah tahu. Patutlah tuk tak cemas bila saya cakap tentang lembaga putih tadi," saya keluarkan apa yang ada di dalam hati saya. Datuk dan Haji Yatimi berpandangan.

"Kamu tak usah tahu tentang hal tu," nada Datuk seperti memujuk.

Haji Yatimi menggigit bibir, matanya tetap merenung ke arah laut lepas.

"Datuk mahu sembunyi rahsia dengan saya?"

Tidak ada jawapan yang saya terima dari Datuk.

"Ada pantang-larangnya yang membuat tuk mesti berahsia dengan saya. Tuk mesti terangkan, kalau tidak saya tak puas hati," saya mengugut secara terhormat.

Saya lihat Datuk berada dalam keadaan serba salah. Dua tiga kali Haji Yatimi meraba-raba pangkal lehernya. Dia tepuk bahu Datuk, seolah-olah suruh bertenang.

"Biar aku jawab boleh tak ,Tamar?" tanya Haji Yatimi.

"Saya tak kira siapa yang nak jawab."

"Baiklah Tamar, sebenarnya kami sendiri tak tahu dari mana lembaga tu datang. Setiap kali aku dengan Datuk kamu ke sini, lembaga tu tetap datang, naik pening kami memikirkannya. Akhirnya kami buat tak kisah," Haji Yatimi cuba membunuh keraguan yang bergayut di jantung hati saya.

"Walau macam mana pun, lembaga putih tu tak pernah mengganggu kami," sahut Datuk.

"Kami pun tak pernah mengusiknya, dia dan kita sama-sama menumpang di bumi Allah. Dia dengan jalannya dan kita dengan cara kita.

"Pokoknya, dia juga hamba Allah macam kita, masih ada batas, ada sempadan untuk dipelihara," Haji Yatimi memberi ceramah pendek yang tidak membosankan.

Datuk hanya melihat tanpa berkata apa-apa, bila melihat Haji Yatimi menukarkan serban hijau dengan serban putih.

Haji Yatimi berdiri tegak sambil memeluk tubuh, mukanya dihadapkan ke dada laut. Sepasang anak matanya merenung tajam ke arah ombak yang bergulung menuju pantai. Renungan Haji Yatimi bagaikan sampai ke dasar laut.

"Dengan izin Allah tidak ada bahaya menanti," perlahan-lahan Haji Yatimi alihkan pandangan ke wajah Datuk.

Saya lihat Datuk mengangguk. Haji Yatimi menadah kedua belah telapak tangannya ke langit. Dia berdoa memohon restu dari Allah.

Saya tidak menumpukan sepenuh perhatian kepada pergerakan Haji Yatimi, saya lebih senang melihat cahaya merah di kaki langit.

OMBAK

Cahaya merah bagaikan memukul permukaan ombak yang bergerak selari menuju pantai sambil membiaskan warna keemasan berkilau-kilauan di dada laut, keindahannya tidak dapat digambarkan.

Kalau saya seorang penyair mungkin keindahan itu dapat saya terapkan dalam bait-bait sajak.

Tetapi, apakan daya, saya bukan seorang seniman. Daya kreatif dan khayalan saya tidak sekuat mana.

"Bismillah..."

Bagaikan kilat saya melihat ke arah Haji Yatimi . Dia membuka langkah sulung menuju ke perahu. Dengan tenang dia meranduk air laut hingga hujung jubahnya diresapi air.

"Doakan perjalanan saya selamat."

Haji Yatimi terus duduk di tengah perahu. Datuk hulurkan batang nipah kepadanya.

"Terima kasih."

Dengan tenang Haji Yatimi menyambutnya. Dua tiga kali dia menguji dayung ke air.

"Rasanya kali ini dayung tak berguna untuk sepanjang perjalanan, saya nak gunakan sekejap saja," tutur Haji Yatimi sambil meletakkan kembali dayung atas perahu.

Mendengar cakap Haji Yatimi itu, Datuk terus anggukkan kepala. Tetapi, saya menarik nafas panjang kerana kata-kata yang dihamburkan oleh Haji Yatimi tidak logik.

Menurut Haji Yatimi dia akan menggunakan dayung tersebut untuk tempoh yang sekejap saja, selepas itu dia menggunakan apa untuk menggerakkan perahunya?

Ingin saya tanyakan hal itu kepadanya tetapi, hati terasa berat, mulut bagaikan terasa bisu.

"Saya nak gunakan dayung ni, bila dah dekat dengan pantai Sumatera. Masa di tengah laut dayung ni memang tidak ada manfaatnya," Haji Yatimi merenung dayung batang nipah, kemudian merenung ke arah Datuk.

"Jadi, tuan haji gunakan apa?" tanya Datuk.

"Saya gunakan ini," Haji Yatimi mengembangkan telapak tangannya ke arah Datuk.

Dada saya berdebar dan cemas, barangkali rakan karib Datuk ini mahu bergurau, fikir saya.

Kalau menggunakan telapak tangan sebagai dayung, alamat kawan karib Datuk mati kering di tengah Selat Melaka.

Dalam diam-diam hati kecil saya membuat andaian, lalu saya bayangkan sebuah perahu membawa mayat manusia terumbang-ambing di tengah laut. Lama-kelamaan mayat itu terus kering dan reput dalam perahu.

"Kalau janji aku dengan Allah belum tiba waktunya, aku tak akan mati di tengah laut."

Saya terkejut dengan kata-kata yang Haji Yatimi ungkapkan itu. Dia bagaikan mengetahui apa yang bergolak di dalam dada saya.

Lebih mendebarkan hati saya bila sepasang matanya di arahkan ke wajah saya.

"Minta tolong tolakkan perahu aku ke tengah sikit, hai orang muda," dengan senyum Haji Yatimi meminta bantuan saya.

Dan saya tidak keberatan melakukannya. Dengan segala daya saya dorong perahu. Tetapi, perahu tidak juga berganjak walaupun seinci. Tiga kali saya dorong, tiga kali saya mengalami kegagalan.

Hati saya jadi sakit, bila saya lihat Haji Yatimi mengetawakan saya dan Datuk tersenyum panjang. Haji Yatimi terus berdiri.

"Kamu tidak mulakan pekerjaan dengan bismillah, kamu tidak meminta pertolongan dari-NYA," tutur Haji Yatimi sambil membetulkan hujung serbannya yang terdampar atas sayap bahunya. Datuk terus anggukkan kepala.

"Mari kita sama-sama menolaknya," kata Datuk.

Kepalang gembira hati saya mendengar pengakuan Datuk itu. Serentak saya dan Datuk membaca Bismillah, dan terus menolak perahu. Hasilnya perahu bergerak ke kawasan air yang dalam.

Haji Yatimi tetap berdiri di tengah perahu sambil mengimbangi badannya agar tidak jatuh. Dia angkat tangan kanan separas bahu dihalakan ke haluan perahu.

Bila tangan kanannya itu digerakkan ke kanan, haluan perahu pun bergerak perlahan-lahan ke kanan lalu menghala ke tengah laut (ke Sumatera) angin yang bertiup menggerakkan serban dan jubahnya, sekali pandangan macam kain kapal layar.

"Doakan perjalananku selamat."

"Allah bersama Haji Yatimi, perjalanan haji semoga selamat. Sampaikan salam saya kepada sahabat dan keluarga haji di Solok," kata Datuk.

"Insya-Allah, selamat tinggal," suara Haji Yatimi lantang.

Saya lihat Haji Yatimi duduk di tengah perahu. Kedua belah telapak tangannya dijadikan dayung menguak ombak.

BUNYI

Pada saat itu juga saya terdengar bunyi desiran angin dari arah daratan menghala ke laut.

Haji Yatimi menguak air laut dengan kedua belah telapak tangannya, tiba-tiba saya lihat perahu meluncur dengan lajunya ke tengah laut lepas dan Haji Yatimi tidak lagi menguak air laut.

Dalam sekelip mata saja, Haji Yatimi dan perahu lesap dari penglihatan. Saya bagaikan tidak percaya dengan apa yang saya hadapi, dua tiga kali, kelopak mata saya gosok.

"Jangan terkejut dengan semuanya ni, semuanya terjadi dengan izin Allah, permintaannya diperkenankan Allah," Datuk terus menepuk bahu saya.

"Menakjubkan tuk."

"Itu perkara biasa, aku selalu melihatnya, itulah sebabnya aku ajak kamu ke sini, biar kamu lihat dengan mata kepala kamu, betapa hebatnya amalan yang dibuat oleh Haji Yatimi.

"Semuanya berpunca dari keikhlasan. Dia beramal dengan ikhlas. Dia mohon sesuatu pada Allah dengan ikhlas untuk kebaikan bukannya untuk kejahatan," lanjut Datuk lagi.

Dan saya tidak kuasa untuk memberi sebarang komen dengan apa yang Datuk ucapkan.

Datuk dan saya meninggalkan kawasan Teluk Senangin. Matahari mula menyebarkan sinarnya yang lembut kepada air lembut di hujung dedaun, sentuhan sinar matahari membangkitkan cahaya kemilau di hujung dedaun.

Beburung mula berterbangan sambil berkicau riang, bunyi suara ungka dan monyet kian perlahan.

Langkah Datuk kian rancak. Saya dongak ke langit melihat awan langit yang putih bersih.

"Tuk tak mandi embun?"

" Nanti sampai rumah, aku tukar pakaian lain,"

" Pakaian yang tuk pakai ni tak boleh mandi embun?"

"Ah, kamu ni banyak cakaplah Tamar."

Saya menelan air liur. Dan saya berazam tidak mahu bertanya apa-apa dengan Datuk sehingga sampai ke rumah.

Bagi menghilangkan rasa bosan, saya memperlahankan langkah hingga jarak saya dengan Datuk berada jauh.

Saya bersiul-siul kecil membawakan lagu yang cukup 'top' pada saat itu, lagu HITAM MANIS dendangan biduan R. Azmi.

Sayup-sayup saya terdengar bunyi suara orang bercakap dalam jumlah antara tiga hingga lima orang.

Datuk angkat tangan kanan memberi isyarat kepada saya supaya berhati-hati. Dari arah yang bertentangan muncul beberapa orang kampung yang dikepalai oleh Mat Upeh.

"Mahu ke mana kamu semua?" tanya Datuk.

"Kami nak ke Teluk Senangin," jawab Mat Upeh.

"Nak buat apa?"

"Nak menghantar Haji Yatimi ke Sumatera, kami bawa pisang, keladi dan beras huma untuk dibawa ke sana," jawab Shamsuddin Silong, keturunan dari Kampar, Sumatera, yang sudah lama bermastautin di kampung saya.

Datuk senyum dan ketawa panjang. Perbuatan Datuk itu, tentu saja mengejutkan kawan-kawan Mat Upeh.

"Kenapa ketawakan kami," tanya mereka serentak.

"Haji Yatimi bukan datang dengan tongkang, kalau dia datang dengan tongkang barangkali semua barang-barang yang hendak kamu berikan kepadanya boleh dibawa."

"Habis datang dengan siapa?" tanya mereka lagi.

"Dia datang dengan perahu kolek."

Mendengar kata-kata Datuk itu, kawan-kawan Mat Upeh berpandangan sama sendiri. Rasa kecewa terbayang di wajah mereka.

"Dia tahu kamu semua ni, nak bagi barang-barang kepadanya," risik Datuk lagi.

"Tidak, kalau kami berterus-terang nak bagi kepadanya, tentu dia menolak, bila kami dapat tahu dia nak bertolak ke Sumatera dari Teluk Senangin, kami pun buat rancangan mengejut ni," terang Shamsuddin.

"Sudahlah, lupakan semuanya. Bawalah barang-barang ni balik," tutur Datuk lalu meneruskan perjalanan.

Mat Upeh dan kawan-kawannya berpisah dengan saya dan Datuk. Masing-masing dengan haluan sendiri. Dan matahari kian meninggi, badan mula terasa panas dan berpeluh.

Sebaik saja kami sampai di rumah nenek sudah menanti dengan sarapan pagi. Tetapi Datuk tidak menjamah makanan dan minum air kopi.

Dia melakukan senaman dan mandi air embun . Bila semuanya itu selesai barulah dia bersarapan pagi.

AMANAH

Sudah sebulan lebih Haji Yatimi pulang ke Solok. Tidak ada khabar berita yang Datuk peroleh darinya. Hubungan kami dengannya bagaikan terputus.

Tetapi, apa yang saya lihat dan alami tetap menjadi rahsia diri. Tidak saya ceritakan kepada sesiapa pun. Demi menjaga amanah Datuk.

Masa terus berlalu, ingatan saya terhadap Haji Yatimi kian tumpul. Begitu juga apa yang diperlihatkan oleh Haji Yatimi di Pantai Teluk Senangin, makin kurang bermain di kotak fikiran saya.

Ada kalanya lupa terus. Mungkin semuanya ini, berpunca dari Datuk yang selalu mengingatkan saya supaya jangan taasub (fanatik) terhadap Haji Yatimi.

Kata Datuk, bila kita terlalu taasub pada seseorang, mungkin membawa kecelakaan pada diri sendiri.

Boleh menumpulkan mata hati dan fikiran, kerana kita terlalu memuja tokoh yang dikagumi.

Apa yang dibuatnya semua baik belaka. Sesungguhnya, Islam melarang perbuatan memuja seseorang.

"Perbuatan begitu termasuk dalam syirik kecil. Aku harap kamu tidak terjumlah dalam golongan tersebut," kata-kata yang diungkapkan oleh Datuk itu selalu bermain dalam tempurung kepala saya.

Jika ada kawan-kawan yang mula memperlihatkan unsur-unsur fanatik terhadap seseorang pemimpin atau tokoh masyarakat, kata-kata Datuk itu segera saya sampaikan kepada mereka.

Tidak semua kawan-kawan menelan begitu saja dengan apa yang saya tuturkan itu. Mereka berdebat dan berbahas.

Bagi mempertahankan kata-kata Datuk itu, saya terpaksa berhujah dengan mereka. Saya terpaksa membuat rujukan dengan membaca kitab, bertanya pada orang yang lebih pandai dalam selok-belok agama.

Kalau perlu, saya terpaksa mencari hadis sahih serta mencari tafsiran al-Quran.

Tanpa disedari, perbuatan saya bersama kawan-kawan yang suka berdebat dan berbahas untuk mencari kebenaran itu, menimbulkan minat yang sungguh tinggi dalam diri kami untuk mencari ilmu.

Biasanya, perdebatan kami lakukan di dalam masjid atau surau.

Kami mula jadi ulat buku terutama buku-buku agama dan falsafah Islam yang menyangkut bidang ekonomi, undang-undang dan sebagainya.

Kedai buku yang sering kami kunjungi ialah AL-ZAINIAH di bandar Taiping.

Pada masa itu, buku pengetahuan tentang Islam yang ditulis dalam bahasa Malaysia agak berkurangan. Malah boleh dikatakan tidak ada langsung.

Saya dan kawan-kawan terpaksa mencari buku terjemahan dalam bahasa Indonesia dan Inggeris.

Selalunya, bahasa Indonesia yang lebih kami utamakan, secara kebetulan di kalangan kami hanya beberapa orang saja yang dapat menguasai bahasa Inggeris dengan baik.

Mereka itu terdiri dari para pelajar yang bakal menjadi mahasiswa Universiti Malaya (yang pada masa itu bertempat di Singapura) sebahagian dari kawan-kawan saya itu kini, ada yang menjadi orang politik, tokoh agama malah ada yang masih belajar di luar negara.

Hasil dari suka berdebat untuk mencari kebenaran dan rajin membaca buku pengetahuan, saya rasa minda saya makin luas dan matang.

Tidak suka bercakap sembarangan dan mendengar sembang atau borak kosong. Saya semakin menjauhkan diri dari majalah yang bercorak hiburan.

Saya lebih suka menghabiskan masa berjam-jam dalam bilik membaca buku agama dan pengetahuan.

Saya beruntung kali ini, nenek tidak begitu kisah sangat tentang diri saya. Nenek tidak peduli sama ada saya turun ke sungai melihat atau menahan lokah.

Nenek tidak ambil tahu sama ada saya pergi ke kaki gunung atau bukit melihat jerat pelanduk. Nenek tidak menegur saya, kalau saya pergi ke kebun pisang pada sebelah petang saja.

"Kamu sekarang jadi raja, bebas dan merdeka. Bila Datuk kamu balik, barulah kamu tahu untung nasib kamu," usik nenek di suatu petang, semasa dia melihat saya terbaring di katil sambil membaca buku.

SAMBUT

Usikan nenek itu saya sambut dengan senyum sinis yang panjang. Saya segera bangun dan terus letak buku atas tilam.

Tanpa dipelawa nenek terus duduk di sisi. Dengan cara bersahaja dia menatap wajah saya.

"Buku apa kau baca Tamar?"

"Buku tentang kejayaan dan kejatuhan para khalifah Islam."

"Tulisan orang putih?" biji mata nenek terbeliak merenung tulisan rumi di bahagian kulit belakang buku.

Saya menggigit bibir, sebuah penjelasan yang jitu harus dikhabarkan kepada nenek yang buta huruf.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 135/284

BACA: SBDJ Siri 134: Lembaga di Tepi Laut
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon