Jumaat, Oktober 11, 2019

Menghalalkan Dosa Adalah Ketakburan Terhadap Allah


Loading...

Ketika semua manusia pernah melakukan kesalahan, perbuatan itu jauh lebih berdosa besar jika kesalahan terbabit dibuat dengan berselindung di sebalik agama, justeru, mana-mana manusia yang terlanjur melakukan dosa mesti mencontohi Nabi Adam AS dengan mengakui kesalahan tersebut dan tidak bertindak seperti Iblis.

Menghalalkan Dosa

Umat Islam wajar membezakan kesalahan yang dilakukan oleh Iblis dan Nabi Adam. Apabila Iblis melakukan kesalahan, dia mencari alasan untuk menghalalkan tindakan tersebut walaupun ia jelas melanggar perintah Allah.

Sebaliknya, Adam tidak berbuat demikian sebaliknya mengakui kesalahan lantas memohon keampunan.

Semua manusia pernah melakukan dosa namun ia bukan alasan untuk sesiapa menghalalkan perbuatan yang bercanggah dengan agama.

Menghalalkan dosa merupakan satu ketakburan di hadapan Allah. Justeru Allah melaknat Iblis dan menghukumnya sebagai kufur.

Mencuri

Mencuri merupakan dosa, tapi mencuri kemudian menggunakan nama Allah dan Islam untuk 'menghalalkan' perbuatan curi, itu jauh lebih besar dosanya.

Ia satu pendustaan menggunakan Allah dan agama-Nya, bahkan boleh membawa kerosakan akidah kerana menghalalkan apa yang haram di sisi Allah.

Rasuah merupakan dosa, tapi rasuah menggunakan nama Allah dan Islam untuk 'menghalalkan' perbuatan rasuah itu jauh lebih besar dosanya.

Demikianlah semua dosa yang Allah dan rasul-Nya haramkan, termasuklah berbohong dalam perkara yang tidak dibenarkan.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

sumber: malaysiakini

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon