Rabu, September 25, 2019

SBDJ Siri 115: Pulang Dari Kubur


Loading...

Semua yang terjadi di depan mata mengundang kecemasan dan ketakutan. Saya tidak berani bergerak dan berkata-kata. Aneh sungguh, Haji Taslim Singasari tidak gentar dan cemas atas kehadiran kucing hitam dan harimau kumbang.

Toyol jadi-jadian

Baginya, seolah-olah perkara itu tidak wujud di depan matanya.

Haji Taslim Singasari mengambil beberapa naskhah Yasin dari atas rak di luar bilik.

Masa Haji Taslim berada di luar bilik, saya seakan-akan terpandangkan Suhaimi Keraba mengangkat kepalanya perlahan-lahan.

Dan kini, saya dapat memastikan yang lapik kepalanya bukanlah bantal. Tetapi, batang pisang yang dibentuk seperti sebiji bantal.

"Eh, kepala..."

Belum pun sempat saya menamatkan kata, telapak tangan Datuk terus menekup mulut saya. Kerana dicengkam begitu kuat, kedua belah rahang saya terasa sakit.

"Jangan tegur, baca saja Surah An-Nas seberapa banyak yang boleh," Pak Imam membisikkan ke telinga saya.

Bila saya anggukkan kepala barulah Datuk berhenti mencekup mulut saya. Saya patuh dengan nasihat Pak Imam.

Sambil membaca Surah An-Nas, mata saya terus tertumpu ke bahagian kepala Suhaimi Keraba yang bertukar bentuk menjadi macam kepala monyet.

Proses pertukaran itu berlaku secara sedikit demi sedikit yang dimulai dari dagu, telinga dan akhir sekali di bahagian kening.

"Huuaaahhhh."

Terdengar suara dari Suhaimi Keraba, macam mawas (kingkong) jantan. Menderam panjang.

Dalam sekelip mata, kepala monyet bertukar menjadi kepala harimau belang. Terus mengaum, menggegarkan rumah.

Datuk dan Pak Imam bagaikan tidak peduli dengan apa yang terjadi di depan mereka.

"Mari kita baca bersama, setakat mana yang dapat," Haji Taslim Singasari berdiri di kiri saya.

Dia hulurkan Surah Yasin pada saya, pada Datuk dan Pak Imam. Haji Taslim Singasari terus duduk di sebelah saya.

Pada saat itu juga saya terdengar jeritan binatang liar dalam bilik kecil. Saya yakin, suara jeritan itu hanya saya seorang saja yang mendengarnya.

"Pak Imam kita jadi ketua, kita mengikutnya," Haji Taslim Singasari memberikan pendapat.

Datuk anggukkan kepala. Saya tidak memberikan sebarang komen. Bersedia mengikut langkah dan rentak yang bakal mereka lakukan.

"Boleh kita mulakan sekarang," Pak Imam menyatakan kesediaannya.

Beberapa saat kemudian, kamar kecil itu mula dikuasai oleh suara orang membaca Surah Yasin.

Dalam masa saya hendak membaca Surah Yasin, saya tidak dapat melihat perkembangan atas perubahan selanjutnya terhadap diri Suhaimi Keraba.

Saya tidak tahu apakah kepalanya masih dalam bentuk kepala harimau.

Pembacaan Surah Yasin sering terganggu oleh beberapa ekor ular sebesar batang kelapa.

Warnanya hitam, bergerak depan kami, lidahnya yang bercabang bagaikan mahu menyentuh tubuh Suhaimi Keraba.

Kerana Datuk, Pak Imam dan Haji Taslim Singasari buat tidak kisah, saya jadi berani dan terus bersikap macam mereka.

Selain dari ular besar, binatang berbisa yang lain juga turut menjelma seperti kala jengking, lipan, lebah dan tebuan.

Pembacaan Yasin yang pertama selesai. Waktu mahu melakukan pembacaan yang kedua, Suhaimi Keraba terus menjerit, menendang ke kiri dan ke kanan. Semuanya itu tidak menghalang pembacaan kami.

Bila pembacaan Surah Yasin untuk kali yang ketujuh berakhir. Semua binatang buas yang berkeliaran hilang. Suhaimi Keraba tercungap-cungap.

Buah halkumnya nampak bergerak lemah dan dadanya yang hitam kelihatan berombak-ombak.

"Ajarlah dia mengucap, Taslim," Pak Imam menganjurkan pada Haji Taslim Singasari.

Dan orang tua yang berbadan tegap itu segera merapati Suhaimi Keraba. Dia mendekatkan bibirnya ke cuping telinga Suhaimi Keraba yang hitam.

Datuk gelengkan kepala, bila Suhaimi Keraba berusaha dengan sedaya upaya memalingkan mukanya yang hitam (tidak tentu bentuknya) itu ke arah lain.

Dia seolah-olah tidak mahu mendengar dengan apa yang dibisikkan oleh Haji Taslim Singasari kepadanya.

"Cubalah," kata Datuk menguatkan semangat Haji Taslim Singasari yang mula kecewa.

"Ya cubalah, kita usaha," tokok Pak Imam pula dan Haji Taslim Singasari anggukkan kepala.

"Haaaaa..."

Bagaikan ada kekuatan luar biasa hadir dalam diri Suhaimi Keraba. Dia terus duduk dan tangan kanannya menolak tubuh Haji Taslim Singasari, orang tua berbadan tegap itu jatuh tertinggung. Seluruh muka Suhaimi Keraba terarah ke wajah Datuk.

Secara mendadak, Suhaimi Keraba rebahkan badannya dengan kasar. Dia luruskan tangan dua kali sambil menghela nafas tersekat-sekat, urat di leher nampak tegang.

"Huaaaahhh..." sepasang kaki Suhaimi Keraba bergerak-gerak.

Semua biji mata tertumpu ke arahnya. Dadanya sudah tidak berombak, nafasnya terhenti.

Suhaimi Keraba terkulai atas bantal bantang pisang. Dia sudah tidak bernyawa lagi.

"Semuanya dah habis," Haji Taslim Singasari bangun sambil menutup mayat Suhaimi Keraba dengan kain hitam.

HAMPIR

Haji Taslim Singasari menghampiri kami. Dan kami serahkan naskhah Yasin kepadanya untuk disimpan.

Saya pandang wajah Datuk, ada sesuatu yang saya agak aneh dan ganjil.

Belum pernah saya mendengar salakan anjing mendayu-dayu seolah-olah menangis di waktu tengah hari rembang.

Suara gagak rancak berbunyi. Kokok ayam jantan bertalu-talu dan ketuk ayam betina bagaikan gendang perang. Saya jadi seram dan berdebar.

Sumpah saya tidak tahu, apakah Pak Imam dan Datuk mengalami perkara ganjil seperti apa yang saya alami?

Pada mata kasarnya, saya lihat Haji Taslim Singasari seperti orang keresahan.

"Ganjil!"

Terkeluar ungkapan dari bibir Pak Imam.

"Apa yang ganjil tu?" pintas Datuk.

"Cuba dengar baik-baik, kawan," mata Pak Imam merauti seluruh wajah Haji Taslim Singasari.

Akhirnya sepasang biji mata Pak Imam tumpah ke paras saya dan Datuk.

"Saya dah dapat dengar dengan jelas. Bunyi reriang rimba bukan main galaknya," sahut Datuk.

"Saya juga mendengarnya, binatang-binatang tu menegur syaitan yang keluar dari rumah ni menuju ke arah hutan di Gunung Jerai, di Kedah," Haji Taslim Singasari bersuara.

Saya menelan air liur, rasa takut masih menguasai tangkai dan jantung hati saya. Datuk memberanikan diri lalu membuka kain penutup mayat Suhaimi Keraba. Datuk tatap wajahnya yang hitam sambil membaca sesuatu.

Kerana Pak Imam dan Haji Taslim Singasari bergerak ke ruang tengah, saya segera mengekori jejak mereka. Tinggallah Datuk seorang diri di bilik kecil.

Kami (saya, Pak Imam dan Haji Taslim Singasari) duduk bersimpuh di anjung. Lolongan anjing, jeritan gagak, kokok dan ketuk ayam beransur kurang.

Ada ketenangan tergambar di wajah Haji Taslim Singasari. Saya merasa selesa disentuh angin dari bibir sawah. Datuk masih berada dalam bilik, entah apa yang dibuatnya, saya tidak tahu.

"Apa yang Pak Imam tengok tu..." Haji Taslim Singasari tidak meneruskan kata-katanya.

Dia tunduk merenung lantai sambil memperkemaskan silanya.

"Perkara semacam itu, sudah jadi perkara biasa pada saya, masa dia mula-mula terbaring dulu, macam-macam binatang ganggu saya," sambung Haji Taslim Singasari.

Cukup tenang dia mengungkap pengalaman yang dilaluinya.

Dari jendela yang terdedah, saya melihat ke arah langit. Di mana-mana kelihatan awan putih bersih bergerak lemah mengikut hembusan angin.

Cuaca amat baik sekali. Tidak ada tanda-tanda mahu hujan atau ribut petir akan berlaku.

"Awak kasihankan dia, Haji?" tanya Pak Imam.

"Ya." Haji Taslim anggukkan kepala.

"Itulah sebabnya, awak kena bahananya," Pak Imam telan air liur.

"Dia sahabat saya, kami berkawan bukan setahun dua, saya simpati dan kasihankan dirinya, saya nak bawa dia ke jalan yang benar. Tapi, sudah terlambat," Haji Taslim Singasari mempamerkan kedukaan dan kehampaan di wajahnya.

Dia menarik nafas dalam-dalam yang diakhiri dengan sebuah keluhan.

Kata Haji Taslim Singasari, dia bertemu dengan Suhaimi Keraba di Pulau Kampoi. Kemudian mereka pergi ke Pulau Niar yang terletak di hujung Pulau Sumatera. Mereka menuntut ilmu dunia.

Kerana merasakan ilmu yang diperolehi masih kurang, mereka terus mengembara ke pelosok Pulau Jawa.

Berguru dan mencari ilmu dunia. Masa di Pulau Jawa mereka sering berulang alik ke Bali.

Dengan takdir Allah, mereka bertemu dengan seorang tua yang mereka panggil sebagai 'Kiai Sabdo' di tempat yang bernama Singasari.

Haji Taslim yang tertarik dengan nama tempat tersebut mengabadikan pada hujung namanya.

Kiai Sabdo menasihati mereka supaya jangan meneruskan kegiatan yang tidak bermanfaat itu.

Nasihat Kiai Sabdo segera dipatuhi oleh Haji Taslim (yang ketika itu belum bergelar Haji). Tetapi, Suhaimi Keraba tidak memperendahkan nasihat tersebut.

Haji Taslim Singasari terus menuntut ilmu akhirat dari Kiai Sabdo dan Suhaimi Keraba dengan kegiatan ilmu kebatinannya.

Dia memperoleh sebuah kitab dari seorang gurunya yang namanya tidak pernah diceritakan pada Haji Taslim Singasari.

USIR

Kerana kitab itu jugalah Kiai Sabdo mengusir Suhaimi Keraba keluar dari rumahnya.

Suhaimi Keraba terus pergi ke Wilayah Balidono, Putworejo, Jawa Timur bersemadi di sebuah gunung.

Dan Suhaimi Keraba telah memelihara persahabatannya dengan Haji Taslim Singasari.

Tanpa pengetahuan Kiai Sabdo. Dia mengunjungi tempat pertapaan Suhaimi Keraba.

Atas nasihat Kiai Sabdo, Haji Taslim Singasari meninggalkan Tanah Jawa pulang ke Semenanjung Tanah Melayu.

Buat beberapa lama dia menetap di kampung halamannya di Tanah Kebun, Parit Buntar.

Kemudian dia pergi ke Perlis dan akhirnya bermastautin di Pattani, Selatan Siam mendalami ilmu akhirat.

Setelah mendapat berita yang Suhaimi Keraba berada di Balik Pulau, Haji Taslim Singasari pun berhijrah ke tempat tersebut lalu membeli sekeping tanah sawah.

Persahabatan yang terputus disambung kembali. Suhaimi Keraba sering mengunjunginya.

"Cita-cita saya mahu memberi kesedaran. Biar dia balik ke pangkal jalan. Tapi, dia cukup liat. Kadang-kadang saya diduganya dengan pelbagai cara. Ilmu hitamnya cukup tinggi," cetus Haji Taslim Singasari.

"Sudahlah, dia sudah memilih cara tu, Haji. Apalah yang boleh kita buat," Pak Imam meraba pangkal lehernya.

"Sebagai sahabat, saya tetap berdoa setiap kali solat, minta Allah ampunkan dosanya dan rohnya ditempatkan di tempat yang baik-baik," demikian erti setia kawan buat Haji Taslim Singasari.

"Seram saya."

Kami segera menoleh ke arah Datuk yang keluar dari bilik secara mengejut. Mukanya dibasahi peluh bersama bayangan kecemasan.

"Kenapa?" soal Haji Taslim Singasari.

"Mayatnya bangun mahu menerkam ke arah saya, binatang-binatang bisa berkeliaran atas mayatnya," jelas Datuk lalu duduk di sisi pak Imam.

"Dengan nama Allah dapat saya atasi dengan sebaik-baiknya," sambung Datuk lagi. Dia mengesat peluh di dahi dengan belakang tangan.

"Tunjangnya cukup hebat," celah Pak Imam.

Saya lihat Haji Taslim anggukkan kepala. Kesedihan atas kematian sahabat rapat yang tidak sejalan itu meninggalkan kesan hiba yang amat sangat terhadap dirinya.

Pak Imam, Datuk dan Haji Taslim Singasari mengadakan perbincangan kecil dan singkat.

Hasilnya, Pak Imam diserahkan tugas pergi ke masjid memberitahu orang ramai tentang kematian Suhaimi Keraba.

Urusan mandi mayat dan kafan terletak atas bahu Datuk dan Haji Taslim Singasari. Saya cuma jadi pembantu mereka saja.

Sebaik saja selesai sembahyang Zohor, sembahyang jenazah dilakukan di masjid kampung tersebut.

Mungkin kerana nama Suhaimi Keraba dianggap nama yang tidak membawa keuntungan pada penduduk setempat, menyebabkan orang yang datang menziarahi dan menyembahyangkan jenazahnya tidak seberapa.

Apa yang membanggakan saya ialah sikap Haji Taslim Singasari, selepas pengebumian sahabat karibnya, Suhaimi Keraba.

Dia seperti menyembunyikan keburukan dan kejahatan sahabatnya dari orang ramai.

Dia mengelakkan diri, bila ada orang kampung bertanyakan kegiatan buruk Suhaimi Keraba semasa hayatnya.

Tetapi, dia tidak pula keberatan untuk menceritakan tentang kebaikan sahabatnya walaupun kebaikan yang ada amat kecil jika dibandingkan dengan kejahatan yang dilakukan.

"Kenapa ditanyakan tentang kejahatan orang yang sudah tiada, bukankah perbuatan itu dilarang oleh agama kita," tutur Haji Taslim Singasari pada seorang anak muda yang menahannya, sebaik saja keluar dari tanah perkuburan.

"Sebabnya mudah saja, dia selalu mengganggu orang kampung dengan ilmu jahatnya," jawab pemuda itu.

"Hai orang muda. Dia sudah tak ada dan tak ada gunanya awak marah atau menaruh dendam, memaki hamunnya.

"Perbuatan macam tu, tambahkan dosa kita, sedangkan dia sudah pun menghadap Allah," Haji Taslim Singasari menetap wajah pemuda yang berambut panjang.

Ternyata pemuda yang masih menaruh dendam itu, tidak dapat menerima nasihat Haji Taslim Singasari.

"Awak jadi pelindungnya, awak jadi taukenya," satu tuduhan yang pedih dilemparkan oleh pemuda kepada Haji Taslim Singasari.

"Apa salahnya awak melupakan perbuatan kawan saya itu, sedekahkan Fatihah dan Qulwallah pada rohnya dan minta ampunkan dosanya.

"Awak dapat pahala dan secara tak langsung awak dapat melatih diri awak untuk menjadi seorang Islam yang baik dan berniat ikhlas," Haji Taslim Singasari terus mengajak saya dan Datuk beredar dari situ.

PANAS

Rupanya, pemuda yang panas baran itu tidak puas hati dengan sikap Haji Taslim Singasari.

Dia menghalang kami meneruskan perjalanan dengan merentangkan sebatang kayu di depan kami.

"Hei! Ketua ilmu sesat, ketua ajaran salah, jangan cuba pertahankan orang kamu," pemuda panas baran terus menuding jari telunjuknya ke muka Haji Taslim Singasari.

Datuk nampaknya kurang senang dengan sikap pemuda yang biadab itu. Tetapi dia tidak mahu bertindak. Maklumlah tempat orang, tidak ada gunanya jadi ayam sabung.

"Bangsat, datang ke hujung kampung orang nak jadi kepala iblis," sambung pemuda itu lagi.

Haji Taslim Singasari tunduk senyum sambil memberi isyarat pada Datuk dan saya supaya meneruskan perjalanan tanpa melangkah kayu penghalang di depan.

"Heiii...," sergah pemuda itu ke arah saya dan Datuk.

Dan dalam masa yang sama, Pak Imam keluar dari kawasan tanah perkuburan lalu melulur ke arah pemuda panas baran.

"Kamu balik, jangan nak sedap-sedap saja tuduh orang amal ilmu sesat, ilmu salah. Selidiki dulu sebelum bercakap," Pak Imam paut bahu kanan pemuda panas baran dengan tangan kirinya.

"Kenapa Pak Imam masuk campur, Pak Imam dah ikut dia?"

"Itu soal aku, kamu mesti tahu, aku imam, aku tahu apa yang aku buat. Jadilah pemuda Islam yang berhemah tinggi, menyiasat dan mengkaji sebelum buat tuduhan. Pergi balik, dengar cakap aku," herdik Pak Imam, tanpa berkata sepatah apa pun, pemuda panas baran terus meninggalkan kami.

Kami pulang ke rumah Haji Taslim Singasari. Di rumah itu juga Pak Imam membuka rahsia diri dia yang sudah lama mengenali Haji Taslim Singasari.

Bila waktu terluang mereka saling bertukar-tukar fikiran dan pendapat. Tetapi Pak Imam mengakui yang dia tidak tahu hubungan Haji Taslim Singasari dengan Suhaimi Keraba begitu akrab.

Haji Taslim Singasari mengakui yang dia merahsiakan hubungannya itu daripada pengetahuan Pak Imam.

Sebabnya, dia mahu berusaha dahulu untuk membawa Suhaimi Keraba ke jalan yang benar. Bila gagal, barulah dia memerlukan pertolongan dari Pak Imam dan orang lain.

"Sayangnya, cita-cita saya tak sampai. Dia pergi dulu tinggalkan saya. Kalau ikut umur, dia lebih muda dari saya.

"Pada hukum adatnya, saya yang mati dulu. Tetapi kuasa Allah siapalah tahu," antara jelas dengan tidak, Haji Taslim Singasari menuturkan kata. Kehibaan masih terpancar di wajahnya.

"Allah sayangkan dia," meletup suara dari Datuk.

Apa alasan Datuk, orang jahat disayangi oleh Allah? Timbul pertanyaan dalam rongga dada saya.

"Bila dia dipanggil Allah, ertinya segala kegiatan jahatnya terhenti di situ saja. Itu tanda Allah sayangkan dia. Kalau umurnya panjang penuh dengan kejahatan, tentulah hidupnya tidak bermakna," sambung Datuk lagi. Saya dapat menerima alasan itu.

Saya lihat jam tua yang tersangkut di dinding sudah pukul empat lebih. Sinar matahari kian redup tetapi, angin dari sawah menghantarkan kesegaran ke tubuh kami.

"Saya juga bercadang mahu mengajak si mati kembali ke pangkal jalan, saya pernah bertentang mata dengannya, pernah berdebat.

"Kita perlu sabar dan tabah untuk menyedarkannya. Ah! semuanya sudah berlalu," secara mengejut Pak Imam bersuara.

Datuk anggukkan kepala, begitu juga dengan Haji Taslim Singasari.

Kerana jemu melihat lantai, dinding rumah serta jam tua, saya alihkan pandangan ke luar. Dedaun kelapa di pinggir kampung melentuk liuk disentuh bayu petang.

Beburung liar terbang rendah lalu hinggap di reranting pokok yang memagari bibir Kampung Tenang. Awan juga berarak lembut ke arah pekan Balik Pulau.

"Si mati jadi marah dan meradang dengan kedatangan seseorang ke kawasan Balik Pulau.

"Menurut si mati orang itu menghalang kegiatannya dengan kasar, tidak mahu berunding," Haji Taslim Singasari bersuara.

Pak Imam renung ke arah Datuk. Saya segera membuat ramalan. Orang yang dimaksudkan oleh si mati itu tidak lain dan tidak bukan adalah Datuk saya.

"Apa kata si mati terhadap orang itu?" saya bertanya.

Datuk segera mencubit paha saya. Aduh! sakitnya bukan kepalang. Tetapi saya tetap bersikap tenang, seolah-olah tidak ada apa yang terjadi.

BATUK

Melihat sikap saya yang bersahaja itu, Datuk tidak puas hati. Dia berpura-pura batuk, sebagai tanda ingatan agar saya jangan mengemukakan sebarang pertanyaan lagi.

"Orang yang datang ni, bukan calang-calang orang. Ada ilmu dunia dan akhirat. Sebelum dia tunduk pada orang yang datang itu, dia mahu mengujinya terlebih dahulu. Tapi...," Haji Taslim Singasari terbatuk.

Setelah selesai batuk, dia tidak mahu meneruskan kata-kata. Sikapnya itu, membuat kami bertiga resah.

Saya terus menganggap Haji Taslim Singasari mahu menyembunyikan sesuatu dari kami. Dalam erti kata lain, masih meragui kejujuran kami.

"Kenapa tak teruskan cerita," desak Pak Imam.

"Dia kesalkan awak," biji mata Haji Taslim Singasari menampar wajah Pak Imam yang nampak terkejut.

"Kesalkan saya? Kenapa?"

"Sebabnya, awak menolong orang yang datang tu. Dia menghormati awak," lanjut Haji Taslim Singasari.

Datuk nampak resah. Dia sedar dirinya turut dikaitkan dalam masalah ini.

Sesungguhnya kedatangan Datuk ke Balik Pulau bukan untuk mencari musuh. Dia sekadar mahu menunaikan permintaan Mat Prai.

Hidup bagi Datuk ialah mencari sahabat sebanyak yang boleh. Musuh jangan dicari, walaupun seorang.

"Agaknya, sayalah orang yang dimaksudkan oleh si mati," Datuk tegakkan leher.

Pak Imam renung ke arah saya dan Haji Taslim Singasari pula renung Pak Imam.

Keadaan bertambah gawat, semoga tidak ada tercetus sebarang pergaduhan di sini. Doa saya dalam hati.

"Memang awaklah," sahut Pak Imam.

"Awak dendam dengannya lagi," Haji Taslim Singasari renung muka Datuk.

Perlahan-lahan Datuk gelengkan kepala.

"Saya tahu niat awak macam saya juga, nak membetulkan kesilapannya, bukan begitu?" tokok Haji Taslim Singasari lagi.

Macam tadi Datuk anggukkan kepala.

Tiba-tiba kami diganggu oleh suara batuk dan bunyi orang berjalan di bilik si mati. Kami berpandangan sama sendiri.

Bunyi telapak kaki orang yang melangkah itu semakin lama semakin dekat. Tanpa disangka-sangka pintu bilik yang bercantum itu ditolak dengan kasar. Semua biji mata tertumpu ke arah pintu bilik.

"Ahhh..."

Serentak kami bersuara dengan rasa terkejut yang amat sangat. Punggung saya terasa tidak bertemu lantai.

Empat wajah manusia dipeluk kecemasan melihat Suhaimi Keraba yang sudah dikuburkan berdiri di ambang pintu bilik.

Bentuk tubuhnya kelihatan cukup elok dan sempurna. Mukanya tidak pula hitam, tetapi sepasang anak matanya tidak bercahaya, tersembul macam batu cincin. Walaupun demikian, pandangannya tetap menyorot ke arah Datuk.

"Huuuuhhhh."

Lembaga yang menyerupai Suhaimi Keraba telah bersuara. Tangan kanannya menghentak sebelah pintu bilik hingga tercabut. Kami bertambah cemas. Lembaga itu terus melangkah ke arah Datuk.

"Kembarnya," pekik Haji Taslim Singasari.

"Kami menyebutnya Tunjing. Benda ni mesti dimusnahkan. Benda ni jadi jahat dan mula mengganas bila tuannya dah tak ada," sahut Pak Imam sambil bangun dan melangkah ke arah tangga.

"Semuanya ni syaitan, iblis," Datuk terus meluru ke arah Pak Imam yang berada di kepala tangga.

Dua kaki saya bagaikan ditarik oleh kuasa ghaib bergerak menuju ke arah Datuk.

Ketika itu juga terdengar raungan gajah, ngauman harimau dan jerit monyet. Semuanya datang dari arah bilik si mati.

Lembaga yang menyerupai Suhaimi Keraba terus melangkah dalam keadaan yang keras.

Seluruh daging tubuhnya nampak berulas. Urat-urat hijau bagaikan mahu menolak kulit tubuhnya.

Apa yang menghalangnya habis dirempuh atau ditendang. Haji Taslim Singasari tidak bergerak dari tempat asal.

Dia bangun dan berdiri di situ. Bersedia menghadapi sebarang kemungkinan.

Pada saat itu juga, saya lihat lembaga yang menyerupai Suhaimi Keraba bertukar rupa.

Tubuhnya berbulu hitam dan bahagian kepalanya bertukar menjadi kepala beruang.

"Suhaimi."

Pekik Haji Taslim Singasari. Lembaga itu berhenti melangkah dan bertukar kembali menyerupai diri Suhaimi Keraba yang sebenar.

Pak Imam dan Datuk terus berbisik sesuatu. Apakah perkara yang mereka bisikkan saya sendiri pun tidak tahu.

"Jaga dan hati-hati, Haji," Pak Imam bersuara.

"Dengan izin Allah saya boleh mengatasinya," sahut Haji Taslim Singasari sambil membetulkan kedudukan kaki kanannya.

Lembaga itu terus merewang tangannya ke kiri dan ke kanan.

"Aduh!"

Serentak dengan itu Haji Taslim Singasari tersungkur ditolak oleh lembaga yang menyerupai Suhaimi Keraba.

Lembaga itu menerkam ke arah Datuk. Haji Taslim Singasari berjaya bangun dan menerkam ke arah Datuk.

"Suhaimi Keraba."

Mendengar namanya disebut lembaga itu terhenti dari menyerang Datuk. Dia memusingkan kepalanya perlahan-lahan ke arah orang yang memanggilnya.

"Kita harus ke tanah, saya tahu pantang larangnya," perintah Haji Taslim Singasari.

Kami segera terjun ke halaman rumah. Dan lembaga yang menyerupai Suhaimi Keraba terus ghaib entah ke mana.

Haji Taslim Singasari memerintahkan kami bertiga mendekatinya. Perintahnya segera kami patuhi.

"Biar saya hadapi cara ilmu dunia, kalau saya gagal saya minta tolong pada awak berdua," kata Haji Taslim Singasari pada Datuk dan Pak Imam.

Nampaknya Datuk akur dengan permintaan Haji Taslim Singasari.

Bila saja Haji Taslim Singasari memusingkan badannya ke kiri, lembaga yang menyerupai Suhaimi Keraba muncul di depannya dengan kedua belah tangannya menghala ke batang leher Haji Taslim Singasari.

"Kau marah aku," tutur Haji Taslim Singasari ke arah lembaga tersebut.

Dengan serta merta lembaga itu anggukkan kepala dan haji Taslim Singasari tumbang atas tanah. Lembaga itu bersedia untuk memijaknya.

Haji Taslim Singasari mengepal tanah. Tetapi, tidak berjaya. Tanah di telapak tangannya bertaburan.

"Bantu saya," rayu Haji Taslim Singasari.

Pak Imam menerpa ke arah lembaga itu. Mereka berdepan. Saya lihat Pak Imam membaca sesuatu, pasti dia membaca ayat-ayat pilihan dari Al-Quran untuk menentang iblis.

Ternyata lembaga itu tidak mudah ditundukkan tetapi, Pak Imam terus berjuang dengan sedaya upaya.

Akhirnya lembaga itu menjerit sekuat hati bersama dentuman petir yang amat kuat.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 115/284

BACA: SBDJ Siri 114: Hitam Separuh Badan
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon