Ahad, September 29, 2019

Berapa Ramai Manusia Pernah Wujud Di Dunia?


Loading...

Menganggarkan jumlah manusia yang pernah hidup di bumi merupakan satu perkara yang sukar kerana kita perlu mengambil kira dua faktor penting iaitu tempoh masa manusia hidup di bumi dengan purata saiz populasi manusia mengikut zaman mereka hidup.

Manusia di dunia
Gambar hiasan.

Untuk mendapatkan tempoh masa manusia wujud merupakan sesuatu yang sangat sukar, kerana masih banyak perkara yang tidak kita ketahui secara jelas tentang keturunan manusia sejak era manusia purba yang kita gelar hominid, sehinggalah tiba zaman kita yang dianggarkan sudah berlaku sejak beribu tahun lamanya.

Bagaimanapun, penyelidikan yang dilakukan perlu mewujudkan satu garis masa bagi mengenal pasti bila tempoh sesuai yang dianggap sebagai permulaan kepada bermulanya perkiraan anggaran populasi manusia.

Atas sebab itulah Population Reference Bureau (PRB), sebuah firma yang bertanggungjawab membangunkan penyelidikan terhadap populasi manusia meletakkan era permulaan homo sapiens, dianggarkan bermula pada tahun 50,000 BCE (Sebelum Masihi) sebagai garis permulaan bagi membantu kita meramal jumlah keseluruhan manusia yang pernah hidup di atas muka bumi.

Kajian menganggarkan populasi manusia sejak mula

Kajian PRB yang telah dilakukan beberapa kali, dengan kali pertama dilakukan pada tahun 1995 cuba menjawab persoalan yang sangat kerap kita tanyakan, berapa ramai orang pernah hidup dan meninggal dunia sepanjang wujudnya tamadun manusia?

Dengan mengambil standard daripada United Nations Determinants and Consequences of Population Trends, tamadun manusia ketika ini diramalkan bermula pada tahun 50,000 BCE.

Sekitar tahun 8,000 BCE di mana aktiviti pertanian sangat rancak dijalankan, PRB menganggarkan jumlah populasi bumi ketika itu berada pada tahap 5 juta orang.

8,000 tahun berikutnya ketika bermulanya kalendar moden pada tahun pertama, populasi manusia dianggarkan berada pada tahap 300 juta, dengan peningkatan populasi pada kadar 0.051 peratus sahaja setiap tahun, selama 8 ribu tahun.

Harus diingatkan, ini hanyalah satu anggaran. PRB melaporkan agak sukar untuk meramalkan jumlah populasi bumi pada tempoh ini disebabkan oleh masalah kekurangan bekalan makanan, wabak yang melanda haiwan ternakan, permusuhan di kalangan manusia, serta perubahan cuaca dan iklim.

Kadar jangka hayat orang ramai ketika itu juga sangat pendek, secara puratanya pada tahap 10 ke 12 tahun sahaja, terlalu rendah namun dibantu oleh kadar kelahiran sangat tinggi yang mengekalkan kesinambungan tamadun manusia pada kadar 82 kelahiran untuk setiap 1,000 orang.

Kenapa kadar jangka hayat purata terlalu rendah ketika itu? Ini kerana kes-kes kematian semasa kelahiran melibatkan bayi terlalu tinggi.

Dianggarkan untuk setiap 1,000 kelahiran 500 daripadanya meninggal dunia semasa kecil dan itu hanyalah anggaran kasar.

Usaha mengira populasi manusia yang dimulakan orang Rom

Dalam zaman moden, PRB menganggarkan pada tarikh permulaan kalendar baru tahun pertama, wujud 300 juta orang manusia yang hidup.

Bagaimanapun, kajian yang dijalankan oleh orang Rom pada zaman tersebut melaporkan angka yang jauh lebih rendah, sekitar 45 juta orang pada rekod tahun 14 AD (Selepas Masihi).

Angka ini meningkat sedikit dalam tempoh 1600 tahun, apabila populasi manusia dianggarkan berada pada tahap 500 juta pada tahun 1650.

Kenaikan populasi yang rendah ini dipercayai disebabkan oleh kes-kes kematian yang berlaku secara besar-besaran melibatkan beberapa negara Asia dan Eropah.

Jumlah populasi manusia dianggarkan mencecah jumlah 1 bilion kali pertama pada abad ke 19 dan terus meningkat dengan mendadak ke tahap 7.5 bilion yang kita nampak sekarang.

Semua ini dibantu oleh kemudahan kesihatan yang lebih baik, memanjangkan jangka hayat purata kita serta kejayaan mengurangkan kes-kes kematian bayi semasa baru lahir.

Dengan mengekalkan kadar jangka hayat serta kadar kelahiran yang ada sekarang, tanpa mengambil kira faktor-faktor luar seperti bencana dan sebagainya, jumlah populasi manusia di bumi dianggarkan akan mencecah 8.5 bilion pada tahun 2030 dam 9.8 bilion orang pada tahun 2050.

Harus diperjelaskan bahawa kadar kelahiran populasi manusia semakin menurun bermula pada awal abad ke 20, bermula dengan 40 kelahiran baru untuk setiap 1,000 orang, sebelum jatuh ke 19 kelahiran baru untuk 1,000 orang pada tahun 2017.

Ini adalah penyebab utama kenapa diramalkan jumlah populasi manusia akan berkembang pada tahap lebih perlahan dalam tempoh 30 tahun akan datang.

Jadi, berapa ramai manusia pernah lahir sehingga kini?

Untuk menganggarkan jumlah populasi manusia sejak bermulanya zaman homo sapiens, beberapa perkara yang tidak kita ketahui secara tepat perlu digantikan dengan andaian.

Antara perkara yang perlu diandaikan adalah pola perkembangan populasi yang sudah pastinya tidak sekata.

Jadi, PRB terpaksa menggunakan kadar perkembangan sekata dan penurunan kadar kelahiran juga sekata dalam mendapatkan anggaran.

Dengan mengambil kira semua faktor yang ada, dianggarkan seramai 108.4 bilion manusia pernah bernafas di muka bumi ini secara keseluruhannya dan jumlah kita ketika ini, merangkumi hanya 6.9% daripada jumlah keseluruhan populasi yang dilaporkan.

Harus diingatkan, anggaran ini dibuat berdasarkan kepada:

1. Spesis manusia bermula lebih 50,000 tahun dahulu dengan dua orang, dipercayai Adam dan pasangannya.

2. Angka ini tidak mengambil kira apa yang berlaku semasa banjir besar yang melanda bumi sehingga menurunkan jumlah populasi manusia.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

sumber: iluminasi

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon