Jumaat, Ogos 02, 2019

Azan Akub Redakan Ribut


Loading...

Bermula dari Parit Ngah Jalil di Jalan Junid, Muar, Johor hingga tersenarai berpuluh parit lain yang bertemu dengan laut sambil itu diikuti pula sungai yang bermula dari Sungai Balang hingga ke Batu Pahat, semuanya adalah kawasan periuk nasi nelayan yang bergantung rezeki kepada laut.

Ribut di laut

Hari ini parit atau sungai sudah tidak sesibuk dulu. Laut di sebelah sini juga sudah hilang lubuk ikan malah kebanyakan nelayan sudah berpindah mencari rezeki di darat.

Meninjau kembali nostalgia zaman kegemilangan nelayan di sini, penulis yang juga dilahir dan dibesarkan dalam keluarga nelayan di Kampung Dumpar, Muar, 74 tahun lalu sempat berbual dengan seorang nelayan veteran yang mahu dipanggil sebagai Akub Orang Besi.

Dunianya di laut lebih terserlah dari di darat. Kerana itu beliau lebih banyak masa di laut.

Rakan pancing lain yang ingin bersamanya untuk menimba ilmu laut tidak mampu bertahan lama.

Tetapi, beliau sendiri tidak menolak beberapa kali hanyut di laut hingga pernah mencecah rasa masin air laut di sebelah negara jiran Indonesia.

Kehilangan beberapa minggu itu tidak merisaukan keluarga yang sudah faham dengan perangainya yang suka menghilangkan diri.

Akub juga mengakui beberapa kuala parit seperti kuala Parit Ngah Jalil, Parit Lang Baru, Parit Simpang Empat, Parit Sakai, Parit Haji Baki, Parit Raja dan banyak parit lain ada badi tersendiri atau lebih dikenal dengan nama keras, ada penunggu!

Beliau sendiri beberapa kali hilang punca tidak dapat mencari arah kuala malah menerima pelbagai dugaan daripada suara yang menyeramkan sehingga kelibat wajah menakutkan.

Akub yang tebal dengan semangat keberanian tidak patah hati malah terus berjuang dengan penuh yakin.

Ada satu peristiwa yang pernah dialami menjadi misteri dalam hidupnya dan belum terjawab sehingga hari ini.

Menurut Akub, kira-kira 15 tahun lalu beliau bersama tiga lagi rakan pancing yang sama lasak dengannya berhasrat untuk memancing sembilang di togok buluh yang sudah lama ditinggalkan, tidak jauh dari kuala Parit Simpang Empat.

Dengan menggunakan sampan berlunas leper, mereka menuju togok buluh berkenaan.

Bagaimanapun dalam perjalanan ke tempat itu, togok berkenaan hilang daripada pandangan.

“Kita dah kena main ni,” Akub bersuara kepada rakan pancingnya yang juga sudah merasakan ada sesuatu yang tidak kena.

Tiba-tiba togok buluh muncul agak jauh dan Akub dengan rakannya terus menuju ke tempat berkenaan dengan bot yang menggunakan injin 30 kuasa kuda.

Perjalanan sudah agak lama tetapi sudah mencecah jam 2 petang dan belum tiba di togok buluh itu.

“Ini dah melampau,” kata Akub marah.

Beliau tidak dapat menahan sabar lagi. Dia memandang sekeliling dan dalam masa yang sama terdengar suara ketawa yang mengerikan beserta angin tiba-tiba bertiup kencang dan gelombang agak tinggi.

Sampan sudah tidak dapat dikawal lagi lalu diambung ombak.

“Kami bagaikan tercampak ke laut tetapi masih lagi dalam sampan yang terus tidak menentu haluan,” cerita Akub lagi.

Akub dan rakannya masih berdegil dan cuba memandu sampannya mencari togok buluh yang sudah hilang daripada pandangan.

Suara ketawa tambah garang dan menakutkan tetapi Akub tidak hilang akal. Beliau berdiri di hadapan bot melaungkan azan dengan sekuat hati dan membunuh suara ketawa yang sebenar tadi begitu garang serta menakutkan itu.

Angin dan ribut pun terhenti sekelip mata. Akub terus melaungkan azan hingga selesai. Tiba-tiba kelihatan togok buluh berada tidak jauh dari mereka.

Rakan pancing menepuk bahu Akub sambil geleng kepala. Akub menarik nafas panjang dan membatalkan niat hendak memancing sembilang kerana waktu itu sudah menjelang malam.

Yang aneh, ketika tiba di darat, rakan yang berlabuh di gerai mendakwa tidak ada ribut dalam masa yang terdekat ini.

Akub senyum dalam pengertian yang tersendiri kerana dia saja yang tahu apa yang berlaku sebentar tadi.

Renungan

Kita tidak harus menidakkan adanya makhluk lain yang tidak dapat dilihat. Kewujudannya untuk menakut dan merosakkan kepercayaan serta akidah kita tetapi kekuasaan Allah melebihi daripada semua kekuasaan.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon