Jumaat, Julai 19, 2019

SBDJ Siri 93: Masih Dalam Ujian


Loading...

Hujan turun mencurah-curah. Dentuman petir memekakkan telinga dan mengecutkan tali perut. Tempias hujan terus menerpa ke kamar, lalu jatuh atas halaman akhbar yang tersadai di dada meja. Rasa dingin terasa menggigit kulit tubuh. Tingkap segera saya rapatkan.

Toyol jadi-jadian

Bunyi deru hujan amat jelas kedengaran. Dalam saat-saat tertentu saya tersentak oleh bunyi petir, diikuti dengan cahaya kilat yang tajam menyelinap menerangi ruang kamar.

Bagi menghilangkan kebekuan itu saya terus membaca berita yang termuat dalam akhbar.

Sejak pulang dari kampung halaman guru silat, saya dan Datuk menghabiskan masa ke kebun getah atau pisang, pada sebelah pagi.

Pada sebelah petangnya pula, pergi ke sawah. Kalau tidak turun ke sawah kami pergi memburu ayam hutan atau melihat jerat di pinggir belukar.

Satu hal yang membanggakan Datuk ialah, kerana saya sudah pun menamatkan ilmu persilatan dengan guru silat.

Sudah diadakan ujian dan menutup gelanggang tetapi, Datuk tetap mengatakan apa yang saya tuntut itu masih belum cukup.

Mesti diperlengkapkan dengan pengalaman dan ujian-ujian yang tidak diduga.

Di samping itu, Datuk tetap menyuruh saya menambahkan ilmu mempertahankan diri sebanyak yang terdaya oleh saya.

“Kau harus belajar lagi, jangan sampai terpesong dari ajaran Islam. Kau harus mendalami ilmu agama kamu,” secara mendadak sahaja saya teringat cakap Datuk. Saya senyum sendirian. Bunyi deru hujan mula beransur reda.

Sudah hampir enam bulan saya meninggalkan kampung halaman guru silat.

Tidak ada berita tentang bomoh tua yang disampaikan oleh adik guru silat kepada Datuk.

Apakah bomoh tua itu sudah bertaubat atau kian mengganas? Apakah adik guru silat tidak pernah menulis surat pada abangnya? Timbul pertanyaan dalam diri saya.

Saya membuat keputusan sendiri. Besok atau lusa saya akan menemui guru silat untuk bertanyakan perkara tersebut.

Kalau guru silat enggan bercerita, saya sendiri akan menulis surat pada beberapa orang kawan di kampung halaman guru silat.

“Bagaimana kalau aku sendiri pergi ke sana, menyiasat keadaan yang sebenar? Tidak mungkin. Kalau Datuk tahu aku pergi sendirian ke sana, teruk aku kena penamparnya,” bisik hati kecil saya.

Saya senyum sendirian teringatkan tingkah laku bomoh tua di hari meninggalkan kampung halaman guru silat.

Bomoh tua itu menahan perjalanan kami yang mahu pergi ke perhentian bas. Dia mengingatkan Datuk tentang hasratnya untuk bersahabat dengan Datuk, ingin belajar sesuatu dari Datuk.

Ternyata hati Datuk tidak dapat dilembutkannya. Datuk menyuruh dia bertaubat dulu serta kembali ke jalan yang betul.

Pada mulanya, saya begitu menyesali sikap Datuk yang tidak mahu bertolak ansur itu.

Saya kesal kerana Datuk begitu angkuh dengan orang yang mahu menjalinkan persahabatan dengannya. Rasa kesal saya itu berakhir bila saya menerima penjelasan dari guru silat.

“Tuk kamu tak angkuh Tamar. Dia tahu bomoh tua tu tak ikhlas, bomoh tu mahu memperdayakan dirinya,” satu penjelasan dari guru silat.

Tapi, saya kurang yakin dengan penjelasan itu. Guru silat segera melanjutkannya.

“Kau sendiri tahu, Datuk kau bersikap lembut. Dia suruh bomoh tua itu bertaubat. Bila bomoh itu mengetahui dan bersedia mahu bertaubat tentu dia mahu bersahabat. Datuk kau terlalu berhati-hati,” sambung guru silat ketika berada dalam bas, waktu kami pulang dulu.

Akhirnya saya percaya dengan apa yang diluahkan guru silat tersebut. Sebabnya bukan apa-apa. Saya mahu mendapat keterangan yang tepat dari Datuk.

Kata Datuk, dia memang menghargai hasrat bomoh tua itu tetapi, dia tidak yakin apa yang dikatanya itu ikhlas dan jujur.

Buktinya, waktu kami mahu naik bas, bomoh tua itu cuba menggunakan ilmu hitamnya dengan memasukkan segenggam pasir ke dalam beg kain yang saya galas.

Pasir tersebut bila berada dalam beg dalam jangka waktu lebih kurang tiga jam akan bertukar menjadi habuk yang cukup halus macam habuk rokok. Melekat pada pakaian.

Bila pakaian itu dipakai, seluruh tubuh menjadi bengkak dan gatal. Bila terlalu kerap digaru, kulit akan tercalar lalu berair. Dan air itu akan mengeluarkan bau yang busuk.

Tidak ada ubat yang boleh menghilangkan penyakit tersebut kecuali dengan cara tradisional iaitu menggunakan pasir yang sudah digoreng dengan hampas tebu. Hanya orang-orang yang tahu sahaja yang boleh melakukannya.

Bukan senang mencari orang yang tahu cara perubatan tradisional itu. Kalau tidak menemui orang yang tahu, alamat si sakit akan menderita sampai mati.

Mujurlah Datuk sempat bertindak. Kalau lambat, padahnya akan ditanggung sampai mati. Cara Datuk mengesan perbuatan bomoh tua itu juga amat menarik.

Bila Datuk terpandangkan bomoh tua menaruh pasir ke dalam beg yang saya galas, Datuk segera mengoyakkan bahagian bucu beg.

Semua pasir di dalamnya terus jatuh di permukaan jalan raya, menjadi debu. Melihat tindakan Datuk itu, bomoh tua berasa malu lalu meninggalkan kami tanpa mengucapkan sesuatu.

Walaupun begitu Datuk masih yakin bomoh tua itu akan membalas dendam. Bila masanya bomoh tua mahu bertindak tidak ada sesiapa pun yang tahu.

Walaupun begitu, Datuk tetap berjaga-jaga dan bersedia menghadapi sebarang kemungkinan. Datuk serahkan segala-galanya pada Allah yang maha kuasa.

“Assalamualaikum.”

Saya tersentak dari lamunan.

“Wa'alaikumsalam, naiklah,” terdengar suara Datuk menjawab.

Perasaan saya bagaikan digaru-garu mahu mengetahui suara siapakah yang memberi salam. Rasa-rasanya saya pernah mendengar suara itu. Di mana dan bila, saya kurang pasti.

Saya terus mengamati dengan teliti suara orang yang bercakap dengan Datuk itu.

“Ah, dia datang.”

Saya melonjak kegembiraan dan terus bangun. Buku jendela, titik hujan sudah berhenti luruh dari dada langit.

Saya keluar dari kamar lalu menuju ke ruang tengah. Senyum tetap terukir di bibir dan hati terus dikocak kegembiraan.

“Kamu dari mana Tamar?” tanya guru silat.

“Apa lagi, buat tahi mata lebih-lebih lagi waktu hujan begini,” tingkah Datuk. Saya terus duduk dekat guru silat.

“Saya tak tidur tuk!”

“Kalau kau tak tidur, kau buat apa dalam bilik?”

“Saya membaca tuk.”

“Kau baca apa?”

“Baca surat khabar.”

“Hummmmm aku ingatkan baca kitab,” Datuk juihkan bibir sambil menarik nafas panjang.

Guru silat terus senyum. Belakang saya ditepuknya dua tiga kali berturut-turut.

Saya merenung ke arah jam dinding. Sudah petang. Secara mendadak saya teringat hari itu adalah hari Khamis.

Bila matahari terbenam di kaki langit, saya akan berada dalam suasana malam Jumaat.

Ada beberapa aturan yang mesti saya patuhi. Peraturan itu amat membosankan tetapi apakan daya saya terpaksa mematuhinya.

Biasanya setelah menunaikan fardu Maghrib, Datuk berwirid panjang. Lepas itu membaca surah al-Waqiah atau surah al-Mulk atau surah at-Taubat. Jika tidak membaca salah satu surah itu, dia akan membaca surah Yasin.

Pokoknya, dari waktu Maghrib hingga sampai waktu Isyak mesti diisi dengan kegiatan yang mendatangkan faedah.

Kegiatan itu ditamatkan setelah menunaikan sembahyang Isyak.

Memang menjadi kebiasaan saya, setelah selesai menunaikan fardu isyak saya menyusur tepi dinding perlahan-lahan kemudian menyelinap masuk ke kamar lalu mematikan diri. Saya tidak mahu melibatkan diri dengan Datuk untuk membaca Quran.

“Eh, apa yang kamu menungkan, Tamar?”

nenek sergah saya.

Cepat-cepat saya renung ke arah Datuk dan guru silat. Mereka juga saya lihat mengelamun tetapi anehnya kenapa nenek tidak menegur mereka.

“Jangan fikir apa-apa. Minum kopi panas ni,” tambah nenek lalu meletakkan cawan kopi di depan saya, di depan Datuk dan guru silat. Asap nipis merayap di permukaan cawan.

“Kopi bujang aje ke?” usik Datuk.

“Ada kawannya. Tunggulah dulu.”

Nenek terus menuju ke dapur. Datang kembali bersama mangkuk bubur kacang. Bau daun pandan yang ditaruh dalam mangkuk bubur membuat selesa saya terbuka luas.

“Memang bagus ni,” kata guru silat.

“Silakan,” pelawa Datuk.

“Ya, sila. Jangan malu,” tingkah nenek.

“Jangan bimbang, fasal makan saya memang tak tolak punya,” guru silat berjenaka disambut dengan ketawa.

Nenek kembali ke ruan dapur. Saya memang mengharapkan kedatangan guru silat pada petang itu akan membawa cerita yang baru dan segar untuk saya.

Kopi dalam cawan sudah habis, bubur dalam mangkuk juga sudah selesai. Cerita yang saya harapkan dari guru silat tidak juga muncul.

Dia dan Datuk asyik bercerita tentang harga getah, asyik bercerita tentang babi hutan dan monyet yang menyerang tanaman di kebun. Cerita yang membosankan.

Tetapi, saya masih bertahan di ruang tamu. Masih mengharapkan cerita dari guru silat.

LUNTUR

Dalam cita-cita yang meluap-luap itu tiba-tiba semangat jadi luntur untuk duduk berdepan dengan guru silat dan Datuk.

Tidak ada gunanya menjadi kucing yang menunggu ikan dipanggang. Saya segera angkat punggung.

Meraut bilah buluh di pelantar untuk membuat bubu lebih baik dari duduk di depan wajah manusia ini, bentak batin saya. Saya segera mencari pisau raut dan mengeluarkan bilah buluh dari tempatnya.

Sebaik sahaja saya bersila di pelantar, saya terdengar suara Datuk mengajukan pertanyaan pada guru silat.

“Apa kau tak dapat berita dari adik kamu?”

“Ada, pagi tadi saya terima surat darinya.”

“Apa cerita?" soal Datuk lagi.

Guru silat saya lihat menarik nafas dalam-dalam. Dia termenung sejenak. Saya terus memasang telinga. Dan mengharapkan kata-kata yang terhambur dari guru silat akan menggembirakan hati saya.

Cepatlah, aku nak dengar cerita dari kampung halaman kamu guru silat, suara batin saya melonjak-lonjak. Saya jeling ke arah guru silat dan Datuk. Mereka kelihatan tenang dan bersahaja.

Mungkin tidak ada sesuatu cerita yang menarik, sebab itulah agaknya guru silat tak mahu cerita apa-apa pada Datuk. Saya cuba mendamaikan perasaan yang bergelora dalam dada.

“Saya bersyukur pada Allah.”

“Sebabnya?” Datuk menyoal.

“Bomoh tua tu…,” kata guru silat sambil menggosok batang hidungnya dua tiga kali.

Saya keresahan menanti kata selanjutnya dari guru silat.

“Kenapa dengan bomoh tua tu? Dia dah bertaubat?” suara Datuk agak keras, mungkin tanda protes kerana guru silat lambat sangat menyambung kata-kata yang terputus.

“Bukan bertaubat.”

“Kalau bukan bertaubat, dia dah mati agaknya,” Datuk buat ramalan.

“Dia tak mati.”

“Habis dia buat apa?”

“Pindah ke tempat lain,” guru silat telan air liur.

“Ke mana?” Datuk tidak sabar lagi.

“Ke Langkawi.”

“Langkawi,” mulut Datuk separuh terbuka.

Guru silat tunduk menatap permukaan lantai. Batang tubuh bomoh tua segera terpamer dalam tempurung kepala saya. Ketika itu juga saya bagaikan terdengar-dengar suaranya di gegendang telinga saya.

“Biarlah dia dengan halnya. Tapi, adik ipar kamu macam mana? Aku lebih suka mendengar cerita tentang dirinya dari mendengar cerita bomoh tua tu,” Datuk memperkemaskan silanya.

Kali ini saya cuba melintasi di depan Datuk. Berdiri dekatnya sebentar. Tiada teguran dari Datuk.

Ini menandakan Datuk tidak akan marah kalau saya duduk di sisinya untuk mendengar perbualan selanjutnya antara dia dengan guru silat.

Dengan batuknya yang dibuat-buat, saya pun bersila tidak jauh dari guru silat.

“Menurut suratnya pada saya, dia dah boleh turun ke bendang, sudah boleh membuat kerja-kerja berat,” jelas guru silat.

“Syukurlah. Aku harapkan apa yang dialaminya akan mendatangkan keinsafan pada dirinya. Kemudian aku harap dia akan mengikut perintah Allah. Tidak lagi macam dulu, suka membuat kerja yang sia-sia,” Datuk menarik nafas dalam-dalam.

Saya terus melunjurkan sepasang kaki. Perbuatan saya segera ditegur oleh Datuk. Perbuatan saya itu, tidak senonoh dan biadab. Teguran dari Datuk segera saya patuhi. Guru silat nampak resah. Sesekali ekor matanya merenung ke arah saya.

“Saya juga harap macam tu,” guru silat bersuara lembut.

“Dari apa yang aku tahu, adik ipar kamu tu buas juga orangnya. Suka berjudi, suka menipu orang,” celah Datuk.

“Macam mana awak tahu semuanya ini,” mata guru silat terbeliak.

“Dari orang-orang kampung kamu dulu.”

“Ha, siapa yang cerita?” guru silat kerutkan kening.

“Beberapa orang yang aku jumpa di kedai kopi dulu yang menceritakan pada aku.”

“Tapi, saya tak nampak awak bercakap dengan sesiapa pun masa di kedai tu dulu.”

“Masa aku bercakap dengan mereka kau belum datang lagi ke kedai tu. Bila aku dah selesai bercakap, baru kamu datang.”

“Hum. Kalau macam tu, tak hairanlah kalau kamu tahu perangainya,” guru silat ketawa kecil. Perlahan-lahan dia menepuk pangkal paha Datuk.

“Aku harap kedua-duanya bertaubat,” ujar Datuk.

“Saya harap juga macam tu. Kedua-duanya lebih kurang saja perangainya,” guru silat menambah. Senyum terus berbunga di kelopak bibirnya.

“Kau,” guru silat renung ke arah saya.

“Selalulah datang ke tempat aku untuk mendalami ilmu yang ada,” sambung guru silat.

“Betul nasihat kamu tu, ilmu yang ada belum cukup lagi.”

“Bukan apa-apa. Saya cuma mengingatkan, ramai anak murid saya yang sudah tamat tak tamu datang lagi ke tempat saya untuk bertanya itu dan ini,” keluh guru silat.

Di wajahnya terbayang kehampaan yang amat sangat.

“Ada masa saya tetap ke sana. Saya tahu apa yang ada pada saya ni masih belum cukup. Banyak perkara lagi yang mesti saya pelajari,” itulah janji saya pada guru silat.

Ternyata janji itu menghadiahkan kegembiraan yang amat sangat untuknya.

“Dah pukul berapa sekarang Tamar?”

“Ha,” saya segera meraba pergelangan tangan kiri.

Hari ini saya terlupa memakai jam. Saya segera bangun tetapi terpaksa duduk kembali. Guru silat memegang pergelangan tangan kanan saya.

“Kamu nak ke mana Tamar?”

“Nak tengok jam.”

“Jam tangan kamu yang aku hadiahkan minggu lalu mana dia?”

“Saya lupa pakai pak guru.”

“Tak tahu menghargai pemberian orang. Cuai dan pelupa,” Datuk memberi teguran pahit dalam suasana yang tidak menyenangkan.

“Kamu tak payah tengok jam. Aku tahu, sekarang pukul lima lebih. Kau tengok jam gantung di dinding,” guru silat mengarahkan jari telunjuknya ke dinding.

Saya segera merenung ke arah yang ditunjuknya.

Kenapa ketika pertanyaan itu diajukan, saya tidak teringat atau memandang ke arah jam dinding? Apakah ini menandakan daya ingatan saya terlalu lemah? Timbul pertanyaan dalam hati saya.

Lebih memalukan bila guru silat berkata,

“Orang muda mesti mempunyai ingatan yang kuat. Mesti ingat apa yang ada dalam rumah.”

“Semuanya itu memerlukan latihan,” Datuk turut campur.

“Selain itu mesti ada rasa cinta atau perhatian pada keadaan sekeliling kita, saudara-mara kita, keadaan rumah kita sama ada dari luar atau dari dalamnya. Semuanya ini memerlukan ketelitian,” guru silat memulakan syarahan pendek.

“Saya cuba belajar semuanya itu.”

“Bagus,” guru silat tepuk bahu saya.

Ternyata usaha saya untuk membersihkan mereka dari memperkatakan kelemahan diri saya beroleh kejayaan.

Kini tajuk perbualan sudah berubah pada perkara menanam pokok dan memelihara binatang.

Memang saya mengharapkan perbualan itu akan berjalan terus. Semoga salah seorang daripada mereka tidak akan mengungkit-ungkit hal saya.

“Biarlah saya balik dulu,” guru silat minta diri.

“Tunggulah sampai maghrib baru balik,” Datuk menahan.

“Hajat saya mahu menyampaikan berita sudah tertunai. Saya juga meminta maaf kerana terpaksa balik. Bukan tak sudi dengan pelawaan awak, tapi saya ada hal.”

“Kalau ada hal pun tak akan sampai tak boleh ditangguhkan,” Datuk berusaha agar guru silat memenuhi permintaannya.

Sikap Datuk itu membuat guru silat berada dalam keadaan serba salah.

“Saya minta maaf, balik lepas waktu maghrib merbahaya.”

“Merbahaya?”

“Ya, sekarang musim harimau mengganas,” wajah guru silat cemas.

“Oh. Kalau begitu, saya faham. Eloklah kamu balik, musuh jangan dicari.”

“Saya pun berpendapat macam tu.”

Datuk dan guru silat berjabat tangan.

Datuk dan saya hantar guru silat hingga ke basikal tuanya yang tersandar di pangkal pohon manggis.

Sebelum naik atas basikal, lagi sekali Datuk dan guru silat bersalaman. Guru silat terus kayuh basikal keluar dari kawasan rumah.

Saya dan Datuk mendoakan agar perjalanan guru silat diberkati oleh Allah, terhindar dari segala bencana.

“Cuba kamu pergi tengok jerat aku di kaki bukit.”

“Bila tuk? Esok ke atau petang ni.”

“Petang ni, dah suntuk tuk,” saya mula berdalih.

“Tak suntuk. Baru pukul lima. Setengah jam berjalan sampailah ke tempat tu. Cuma ada enam jerat saja. Manalah tahu, kalau dapat ayam hutan. Biasa lepas hujan ayam hutan selalu keluar.”

“Tapi tuk?”

“Tak ada tapi, pergi sekarang. Bawa parang dan kayu panjang untuk memudahkan kamu berjalan.”

“Saya takut tuk.”

“Eh budak ni, belajar silat dah tamat. Sebanyak sedikit petua dah tahu. Apa kamu tak berani pergi ke kaki bukit. Eh Tamar, orang lelaki mesti berani tau.”

“Saya tau tuk, tapi…”

“Pergiiiii…,” jerkah Datuk.

TERKEJUT

Saya terkejut dan dalam sekelip mata saya seperti memperoleh kekuatan yang amat sangat. Tanpa berkata apa-apa pada Datuk saya meluru ke dalam rumah. Pakai baju dan seluar. Dengan parang di tangan saya melangkah.

“Kau tak bawa kayu panjang.”

“Tak payah,” jawab saya tegas.

Langkah saya diatur. Saya tidak tahu apa kata Datuk tentang sikap yang saya tunjuk itu.

Satu hal yang pasti ketika saya berada agak jauh dari kawasan rumah saya terdengar sayup-sayup suara batuk Datuk memanjang.

Saya yakin benar bahawa batuk itu sengaja dibuat-buat oleh Datuk. Mungkin dia cuba menarik perhatian supaya menoleh ke arahnya. Saya keras hati tidak mahu menoleh.

Kali ini saya mahu buktikan pada Datuk yang saya bukanlah seorang cucu yang penakut atau pengecut.

Saya mampu pergi ke mana-mana sendirian. Mampu melakukan apa sahaja seperti apa yang dilakukan oleh anak-anak muda yang seusia dengan saya. Langkah pun saya percepatkan.

Berjalan di celah pepohon kecil selepas hujan memanglah amat menyulitkan. Kesan air hujan di daunan bila kena baju atau seluar membuat pakaian terasa lembap. Bila kena kulit, tubuh terasa sejuk. Semuanya terpaksa saya hadapi.

Sesekali saya dongak ke langit. Matahari tidak mahu bersinar lagi. Dalam waktu tertentu, saya gunakan parang untuk memotong reranting yang menghalang perjalanan saya.

Dalam keadaan yang dingin itu, badan saya berpeluh. Nafas tercungap-cungap terasa amat penat sekali.

Siapa pun akan merasai penat bila berjalan dalam keadaan yang agak mendaki. Cuaca tidak begitu menggalakkan.

Sejak hujan berhenti, matahari terasa amat malas untuk bersinar. Pada hal kalau cuaca baik, saya tidak mengalami keadaan seperti ini.

Hati kecil saya terus merungut dan merasakan tindakan Datuk memang tidak patut. Saya jadi marah dengan tiba-tiba.

Rasa marah itu terus membara dan tidak boleh dikawal lagi. Bagi melepaskan rasa marah itu, saya patahkan ranting kayu yang menghalang perjalanan saya.

Perbuatan itu tidak mendatangkan kepuasan. Saya ambil parang lalu ranting yang sudah patah itu saya tetak beberapa kali hingga menjadi potongan kayu yang amat kecil.

Tidak memadai dengan itu, ranting kayu yang sudah potong itu saya pijak-pihak hingga terbenam dalam bumi.

Semuanya tidak mendatangkan kepuasan dalam diri. Rasa marah terus menjadi-jadi. Pertama kali saya mengutuk Datuk dengan semahu-mahunya.

Saya tuduh Datuk manusia kejam, suka memerintah dan timbul sebuah azam dalam hati untuk memusuhi Datuk, tidak mahu menghormatinya lagi.

Saya tikam bumi dengan parang, terpacak di situ. Ulu parang yang dibuat dari gading itu saya urut beberapa kali.

“Yahooooooo, kamu kejam.”

Begitulah saya memekik dengan sekuat hati, bergema ke seluruh kawasan di kaki bukit.

Saya kira mengejutkan monyet dan lotong di dahan. Mengganggu perjalanan beburung dan haiwan. Tidak memadai dengan itu, saya tendang apa yang ada di kiri kanan saya.

Sesungguhnya saya luahkan perasaan marah saya pada apa sahaja yang ada di sekeliling saya.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 93/284

BACA: SBDJ Siri 92: Bomoh Tua Bawa Bencana
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon