Isnin, Jun 17, 2019

Kenapa Pahala Membaca Surah Al-Ikhlas Bersamaan Sepertiga Al-Quran?


Loading...

Surah al-Ikhlas. Antara surah terpendek yang hanya mengandungi 4 ayat namun, manfaat dan pahalanya disisi Allah SWT sangatlah tinggi kerana nilai pahala jika membaca surah ini adalah bersamaan dengan anda membaca Al-Quran dan isinya.

Pahala membaca Surah Al-Ikhlas

Adakah kenyataan ini benar dan mengapa sebegitu besar nilainya?

Sabda Nabi Muhammad mengenai surah Al-Ikhlas:

1. Pada satu malam, seorang sahabat telah mendengar temannya yang sedang membaca surah al-ikhlas dan diulangnya berkali-kali.

Sahabat tersebut memberitahu kepada Rasulullah SAW pada keesokan harinya, dengan niat merendah-rendahkan amalan temannya itu.

Lalu Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya, “Demi dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, surat al-Ikhlas itu senilai sepertiga al-Quran.” (HR. Bukhari 5013 dan Ahmad 11612).

2. Dari Abu Darda’ RA, Rasulullah SAW pernah bertanya kepada para sahabat, “Sanggupkah kalian membaca sepertiga al-Quran dalam semalam?” Lalu para sahabat bertanya, "Bagaimana caranya kita membaca 1/3 al-Quran?"

Lalu Nabi SAW menjelaskan, “Qul huwallahu ahad senilai sepertiga al-Quran.” (HR. Muslim 1922)

Mengapa bernilai sepertiga Al-Quran?

Di dalam Al-Quran secara keseluruhannya terdapat 3 pembahasan utama iaitu:
  1. Hukum (perintah, larangan, halal dan haram).
  2. Janji dan ancaman (berkenaan syurga dan neraka, pembalasan dan kesengsaraan).
  3. Penceritaan mengenai Allah (Nama dan sifat Allah).

Jadi, jika dilihat kepada makna surah al-ikhlas, ia membahaskan masalah tauhid iaitu menceritakan mengenai siapakah Allah SWT.

Disebabkan ia merangkumi satu daripada 3 pembahasan utama Al-Quran, maka nilainya adalah sepertiga Al-Quran.

Ianya disokong oleh keterangan al-Hafidz Ibnu Hajar. Menurut beliau, "Bernilai sepertiga Al-Quran" seperti dalam sabda Rasulullah SAW itu difahami oleh sebahagian ulama akan makna zahirnya.

Ulama-ulama tersebut menerangkan bahawa surah ini bernilai sebegitu kerana dipandang dari sudut kandungan makna Al-Quran.

Oleh kerana isi al-Quran itu adalah hukum, berita dan tauhid dan surah al-ikhlas membentangkan penceritaan tauhid, berdasarkan tinjauan ini, ia bernilai sepertiga Al-Quran. (Fathul Bari, 9/61)

Surah al-Ikhlas sama nilai pahala dan bukan sama nilai amal Al-Quran

Perlu diingat, walaupun membaca 3 kali surah ini pahalanya bersamaan seperti membaca keseluruhan Al-Quran itu sendiri, namun ia hanya senilai dengan PAHALA, dan bukan sama nilai AMAL.

Harus kita membezakan antara al-Jaza' dengan al-ijza'.

Definisi:
  • Al-jaza': sama nilai dalam pahala yang dijanjikan.
  • Al-ijza': sama nilai dalam amal yang digantikan.

Dalam hal ini, ia memenuhi definisi al-jaza'. Jadi, jika anda membaca 3 kali surah al-ikhlas yang membawa pahala seperti membaca Al-Quran, ia hanya bersamaan nilai pahala dan bukan nilai amal.

Untuk memudahkan pemahaman, kita lihat pada contoh ini:

Jika anda bernazar untuk membaca satu Al-Quran jika hajat anda tercapai, maka anda tidak boleh menggantikan nazar anda ini dengan hanya membaca 3 kali surah al-ikhlas walaupun pahalanya adalah sama.

Membaca 3 kali surah al-ikhlas walaupun pahalanya sama tetapi belum dianggap seperti membaca keseluruhan Al-Quran.

Jadi, inilah beza antara senilai pahala dan senilai amal.

Syaikhul Islam berkata:

"Jika seseorang membaca surat al-Ikhlas, dia mendapat pahala senilai pahala sepertiga al-Quran, namun bukan bererti pahala yang dia dapatkan sepadan dengan bentuk pahala untuk ayat-ayat Quran yang lainnya. Bahkan boleh jadi dia perlu bentuk pahala dari memahami perintah, larangan dan kisah al-Quran. Sehingga surah al-Ikhlas tidak akan menggantikan semua itu." (Majmu’ al-Fatawa, 17/138)

Satu lagi contoh, jika anda solat di Masjidil Haram, pahalanya adalah 100,000 kali ganda solat di tempat lain.

Ini tidak bermakna bahawa anda tidak perlu lagi solat 100,000 kali waktu kerana ia hanya bermaksud pahala yang anda dapat ketika solat di Masjidil Haram adalah 100,000 kali ganda.

Manakala al-ijza' pula adalah seperti, jika anda bermusafir dan tidak berkesempatan untuk menunaikan solat jumaat, maka anda dibolehkan untuk menggantikan dengan solat Zuhur.

Atau jika tidak mempunyai air untuk berwudhu, maka anda boleh bertayammum.

Bermakna, amalan anda bersamaan dengan nilai amalan yang digantikan.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

sumber: iluminasi

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon