Jumaat, Januari 18, 2019

Iblis Itu Alim Tetapi Sombong


Ibnu Abbas menceritakan bahawa Iblis awalnya bernama ‘Azazil yang terhormat dan memiliki 4 sayap, merupakan raja di langit dunia dan juga penjaga syurga, amun, hal ini juga membuat ia merasa bongkak.

Iblis Itu Alim

Berkatalah Iblis, “Tidak sekali-kali Allah memberiku tugas ini melainkan kerana aku mempunyai kelebihan di atas para malaikat.”

Dan walaupun iblis sangat sombong, ia juga sebenarnya sangat alim dan berilmu pengetahuan.

Jika engkau bertanya tentang Al-Quran kepada iblis, maka iblis akan dapat menerangkan dengan sangat jelas, kerana iblis tahu bila ayat itu turun dari langit.

Jika engkau bertanya tentang ilmu hadis kepada iblis, maka iblis akan dapat menjelaskannya dengan lancar, kerana iblis tahu asbabul wurud dari hadis tersebut.

Jika engkau bertanya tentang kisah para nabi, iblis akan dapat menceritakannya dengan baik, kerana iblis sudah ada sejak nabi Adam masih berada di dalam syurga.

Iblis ahli Quran.
Iblis ahli hadis.
Iblis ahli riwayat.
Iblis ahli ibadah.
Iblis alim dan pandai dalam segala ilmu.

Tapi, iblis tidak pernah menjadi kekasih Allah, kerana dalam diri iblis ada kalimat..

“AKU LEBIH BAIK DARI KAMU!”

Semoga sedikit ilmu yang dititipkan Allah di hati kita tidak menjadikan kita sombong dalam segala urusan.

Kita juga akan faham bahawa ilmu tidak menjamin seseorang itu menjadi taat dan soleh, serta dikasihi Allah.

Yang aku takut,
Hatiku kian mengeras dan sukar menerima nasihat,
Namun sangat pandai menasihati orang lain.

Yang aku takut,
Aku merasa paling benar,
Sehingga merendahkan yang lain.

Yang aku takut,
Egoku terlalu tinggi,
Hingga merasa paling baik di antara yang lain.

Yang aku takut,
Aku lupa bercermin diri sendiri,
Namun sibuk berprasangka buruk kepada yang lain.

Yang aku takut,
Ilmuku akan membuatku menjadi sombong dengan memandang yang lain lebih rendah ilmunya dariku.

Yang aku takut,
Lidahku makin lincah membicarakan aib orang lain,
Namun lupa dengan aibku yang menggunung.

Yang aku takut,
Aku hanya hebat dalam berkata namun buruk dalam perbuatan.

Yang aku takut,
Aku hanya cerdas dalam mengkritik, Namun lemah dalam memperbaiki diri sendiri.

Yang aku takut,
Aku membenci dosa orang lain,
Namun di saat aku sendiri yang membuat dosa aku tidak pula membencinya.

Semoga Allah SWT sentiasa menyedarkanku sehingga aku lebih rajin menilai kelemahan dan keburukan diriku sendiri daripada menilai keburukan orang lain. Aamiin.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon