Khamis, April 12, 2018

Asal-usul Suku Bajau Di Sabah

Sabah memiliki pelbagai suku kaum dan penduduknya yang dikenali sebagai bumiputera terdiri daripada sekurang-kurangnya 31 kaum yang menutur lebih daripada 50 bahasa dan tidak kurang dari 90 dialek.

Asal-usul Suku Bajau Di Sabah
Suku Bajau Laut.

Suku kaum Bajau adalah salah satu daripada etnik terbesar di Sabah selepas suku Kaum Dusun dan Murut.

Menurut bancian, suku Bajau berjumlah lebih kurang 343,178 orang diseluruh negeri Di Bawah Bayu.

Daripada beberapa hipotesis pengkaji Barat dan tempatan mendapati bahawa, sejarah kehidupan etnik Bajau sangat panjang dan antara yang paling unik pernah ditemui.

Siapa sebenarnya suku kaum Bajau?

Bajau adalah merujuk kepada sebuah etnik atau anak negeri yang mendiami Sabah sejak lebih kurang 900 tahun lalu.

Bajau mendapat namanya daripada gabungan dua imbuhan, 'Ba' dan kata dasar 'Jau' yang bermaksud jauh.

Istilah 'bajau' dikatakan lahir daripada masyarakat etnik itu sendiri di mana kebanyakan mereka tinggal berjauhan antara satu sama lain.

Walaupun saling berjauhan dan terpisah lama, apabila bertemu, suku ini dikatakan tetap saling kenal-mengenali kerana masing-masing berasal dari kumpulan yang sama.

Istilah Bajau dipercayai lahir daripada sebutan orang Tausug atau Suluk yang bermaksud 'Melayu'.

Dakwaan ini bersandarkan kepada satu peristiwa dimana sebua rombongan dari Johor telah datang ke Filipina dan disambut oleh orang Sulu.

Apabila ditanya tujuan kedatangan mereka, maka jawapan yang diberikan adalah mereka datang dari 'jauh'.

Perkataan 'jauh' membawa maksud 'Melayu' bagi orang Sulu, maka dari situ lahirlah satu istilah "Ta'u Melayu" yang bermaksud 'orang jauh' dan daripada kata dasar 'jauh' inilah bermulanya panggilan 'Bajau'.

Namun begitu, ada sesetengah kaum Bajau tidak suka dipanggil dengan sebutan 'Bajau' tetapi mahu digelar 'Sama' atau 'Samal'.

Perkataan 'Sama' lahir daripada panggilan yang digunakan oleh orang Tausug atau Suluk, berkahwin dengan orang suruhan Sultan SUlu, berasal dari Pulau Samal, dimana orang-orang Sama atau Samal ramai menduduki kawasan ini.

Sejarah bagaimana Bajau mendapat namanya tidak habis disitu.

Daripada kajian yang dilakukan mendapati bahawa, asal-usul nama Bajau turut berkait rapat dengan perkataan Bugis iaitu 'waju' yang bererti bergerak secara berkumpulan.

Bagaimanapun, sebutan itu lama-kelamaan berubah menjadi 'Bajo' dan ia kekal menjadi sebutan orang-orang Bugis sehingga ke hari ini.

Selain itu, orang Bugis turut memanggil etnik ini dengan nama 'Bajos' atau Badjoos' pada sekitar abad ke 17, manakala dikalangan penulis dan pengkaji Barat pula, Bajau popular dengan gelaran Bajau-Sama.

Bajau-Sama

Bajau-Sama sebenarnya merujuk kepada penggunaan bahasa yang sama. Sebagai contoh, hasil dokumentasi menjelaskan bahawa suku kaum Bajau banyak mendiami kawasan pantai barat dan pantai timur Sabah.

Kawasan pantai barat adalah termasuk daerah Kota Belud, Kota Marudu, Tuaran, Kudat, Papar dan Pitas.

Manakala kawasan pantai timur meliputi daerah Sandakan, Lahad Datu, Kunak, Semporna dan Tawau.

Justeru, kaum Bajau dipantai timur barat disebut sebagai Bajau Kota Belud, Bajau Kudat, Bajau Papar, Bajau Putatan, Bajau Kota Marudu dan Bajau Pitas.

Sementara Bajau yang menetap dipantai timur pula digelar sebagai Bajau Semporna, Bajau Kubang, Bajau Balangingi, Bajau Banaran, Bajau Laminusa, Bajau Sibutu, Bajau Simunul, Bajau Kagayan, Bajau Ubian dan Bajau Laut.

Setiap suku Bajau memiliki dialek berbeza dan terpisah oleh kedudukan geografi.

Walapun begitu, keseluruhan masyarakat Bajau didapati menggunakan bahasa standard disebut 'Sama' yang boleh difahami oleh sesama mereka.

Bajau Kota Belud

Asal-usul Suku Bajau Di Sabah
Suku Bajau Kota Belud.

Ironinya, persamaan diantara suku Bajau disetiap daerah di Sabah tidak merangkumi semua aspek.

Ini kerana Bajau Sama di bahagian pantai barat khususnya di Kota Belud adalah berlainan dengan Bajau dipantai timur terutamanya di Semporna, khasnya daripada segi makanan, pakaian tradisonal, budaya hidup dan adat resam.

Sebagai contoh, masyarakat Bajau Sama yang berasal dari daerah Kota Belud dan Tuaran umumnya dikenali sebagai 'koboi timur' kerana kemahiran mereka menunggang kuda.

Selain itu, kebanyakan mereka juga terlibat dalam pertanian dan sebahagian lain bekerja sebagai nelayan dipesisiran pantai barat.

Ada yang mengatakan bahawa Bajau Kota Belud adalah pakar dalam pembuatan parang dan pedang yang bermutu tinggi.

Berbeza dengan masyarakat Bajau dipantai timur Sabah khususnya di Semporna, mereka lebih terkenal sebagai nelayan dan penyelam yang sangat handal.

Bajau Laut Semporna juga mendapat gelaran istimewa seperti 'sea gypsies', 'panglima laut', pelaut dan pelayar terunggul.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA: Asal-usul Istilah Kaum Suluk (Tausug)

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon