Jumaat, Mac 30, 2018

Misteri Dorothy Eady Penjelmaan Semula Roh Mesir Purba


Dorothy Louise Eady, wanita yang lahir pada 16 Januari 1904 di Kota London merupakan anak tunggal pasangan suami isteri bangsa Ireland. Sewaktu berusia tiga tahun, Dorothy jatuh dari tangga dan disahkan meninggal dunia oleh doktor.

Misteri Dorothy Eady Penjelmaan Semula Roh Mesir Purba

Namun, keajaiban berlaku. Dorothy kembali sedar dan bermain seperti biasa seakan tiada apa yang berlaku kepadanya.

Rupa-rupanya, kesedaran Dorothy membawa kisah baru yang mula membingungkan orang di sekelilingnya.

Sejak sedar, Dorothy mula berkelakuan pelik. Hampir setiap hari dia merengek meminta orang tuanya supaya dibawa pulang ke rumahnya, walhal mereka sedang berada dirumah sendiri.

Sewaktu Dorothy berusia empat tahun, dia dibawa melawat muzium British. Semasa berjalan dikawasan artifak dan peninggalan Mesir purba, Dorothy menjadi sangat teruja.

Semasa melihat gambar sebuah runtuhan kuil lama Seti I (Firaun yang memerintah dari 1290 SM sehingga 1279 SM) dalam sebuah bingkai gambar, Dorothy berulangkali memberitahu orang tuanya bahawa di situlah rumah sebenarnya.

"Itu rumah saya! Tapi, dimana taman? Kenapa tiada pokok-pokok" soal Dorothy berulang-kali.

Dia kemudian berjalan melingkari patung arca zaman Mesir KUno sambil mengucup kaki mereka.

"Tinggalkan saya bersama dengan orang-orang saya!" suara Dorothy tiba-tiba berubah garau semasa berkelakuan aneh itu menyebabkan ibu bapanya terpaksa membawanya pulang secara paksa.

Bukan itu saja, guru yang mengajar Dorothy juga meminta ibu bapanya mengasingkan anak mereka dari kelas kerana gadis kecil ini mula membandingkan agama Kristian dengan kepercayaan Mesir lampau.

Sejak kejadian itu, keinginan Dorothy untuk mengetahui tentang zaman Mesir purba kian menggunung.

Seorang pengkaji sejarah yang bertugas di muzium British sudi mengajar Dorothy tentang tulisan hiroglif yang digunakan oleh kerajaan Mesir purba.

Amat memeranjatkan apabila dalam masa yang singkat, Dorothy mampu mempelajari aksara kuno itu dalam usia yang terlalu muda.

Pada usia 15 tahun, Dorothy menyibukkan diri di perpustakaan untuk membaca segala buku-buku berkaitan Mesir purba.

Dikatakan bahawa pada usia lingkungan inilah Dorothy bermimpi didatangi roh Hor-ra selama setahun.

Siapa Hor-ra?

Misteri Dorothy Eady Penjelmaan Semula Roh Mesir Purba

Roh Hor-ra dikatakan adalah seorang gadis muda yang hidup semasa zaman pemerintahan Firaun Seti I.

Zaman hidupnya dahulu, gadis ini dikenali dengan nama Bentreshyt. Ibunya seorang penjual sayur manakala bapanya seorang askar yang berkhidmat untuk Seti I.

Semasa usia Bentreshyt tiga tahun, ibunya meninggal dunia. Kerana tidak mampu untuk membesarkannya, Bentreshyt diserahkan bapanya ke kuil Seti I.

Bentreshyt dibesarkan menjadi seorang pendeta wanita, golongan ahli agama.

Namun, apabila Bentreshyt bertemu dengan Seti I, mereka jatuh cinta sehingga menyebabkan Bentreshyt hamil, sedangkan antara seorang paderi dan Firaun adalah dilarang menjalin hubungan.

Enggan skandalnya dengan Firaun Seti I terbongkar, Bentreshyt mengambil keputusan untuk membunuh diri.

Dan roh inilah yang dikatakan telah menjelma kembali ke dalam tubuh Dorothy.

Berpindah Ke Mesir

Misteri Dorothy Eady Penjelmaan Semula Roh Mesir Purba
Seti I.

Pada usia 29 tahun, Dorothy berkahwin dengan seorang pelajar dari Mesir. Memang tujuan utamanya supaya dapat menetap di sana.

Kali pertama menjejakkan kaki di bumi piramid, Dorothy melutut, tunduk mencium tanah sambil berkata, "Saya sudah kembali. Saya tak akan ke mana-mana lagi."

Walaupun perkahwinan tidak bertahan lama, Dorothy dikurniakan seorang anak lelaki yang dinamakan Seti (sempena nama Firaun Seti I).

Sejak kelahiran Seti, Dorothy digelar penduduk setempat sebagai Omm Seti (Ibu kepada Seti).

Setelah berpisah, Dorothy terus menetap di Mesir dan memulakan hidup baru berdekatan piramid Giza dan mendapat pekerjaan di Jabatan Antikuiti Mesir.

Pngetahuan tinggi Dorothy berkaitan Mesir purba membuatkan dia dilantik sebagai penasihat rasmi.

Dorothy banyak melakukan perbuatan yang tinggi dapat dijangkau oleh ahli arkeologi.

Adakalanya dia akan bermalam di dalam piramid Giza dan pada masa-masa tertentu dia akan membuat ritual penyembahan, berdoa dan membuat persembahan kepada tuhan Horus di Great Sphinx.

Pada tahun 1956, Dorothy berpindah ke Abydos, sebuah bandar purba peninggalan Mesir kuno dan tempat yang sering disebut olehnya sebagai kampung halaman sejak kecil.

Abydos mempunyai nilai sentimental buat Dorothy (atau sebenarnya roh yang menjelma kembali dalam tubuhnya).

Disinilah dia tinggal mengabdikan diri, bertemu cinta dengan Seti I dan akhirnya menghadapi kematian yang tragis.

Pernah sewaktu berkunjung ke kuil Seti I, dia terserempak dengan para pegawai arkeologi Mesir yang pernah mendengar kisah penjelmaan semula Dorothy.

Bagi membuktikan dakwaan penjelmaan itu, mereka membawa Dorothy ke sebuah kuil dan berdiri membelakangi sebuah dinding yang terdapat catatan hiroglif dalam keadaan gelap.

Catatan itu pada masa tersebut belum pernah disiarkan kepada umum.

Pegawai itu meminta Dorothy menyatakan tulisan pada dinding tersebut dengan berbekalkan memori lampau kehidupan masa lalunya.

Dapatkah Dorothy menjawabnya?

Ya. Dorothy mampu menyatakan setiap tulisan pada dinding kuil itu dengan terperinci tanpa sebarang masalah dalam masa singkat seolah-olah sudah menghafalnya.

Ia membuatkan ahli-ahli arkelogi berasa kagum dan mula percaya dengan penjelmaan semula Bentreshyt dalam tubuh Dorothy.

Pernah satu ketika, Dorothy melawat kuil Seti I dan berkata, "Gali disini. Ada sebuah taman lama dibawahnya."

Dan ternyata ia benar!

Sebaik menggali, pakar arkeologi menemui sebuah taman yang dianggarkan seusia dengan kuil Seti I.

Taman itulah yang dikatakan tempat Benthreshyt berdoa setiap pagi semasa dia menjadi seorang pendeta.

Dorothy juga menghabiskan waktu paginya di situ untuk bertapa dan berdoa serta melakukan ritual yang dikatakan menyembah tuhan-tuhan Mesir kuno.

Meskipun sudah agak berusia ketika berpindah ke Abydos, ramai ahli arkeologi bergantung kepada Dorothy untuk menterjemah tulisan hiroglif yang mereka temui.

Dorothy menakjubkan mereka berkali-kali dengan kepantasannya menterjemah dan memahami tradisi kuno Mesir.

Bahkan, Dorothy juga dikatakan mempunyai kelebihan mistik untuk merawat penyakit dengan menggunakan air kolam Osireion, dengan membacakan jampi yang berasal dari tulisan Mesir purba.

Semasa hayatnya, Dorothy pernah menulis wasiat kepada bahagian arkeologi Mesir, meminta agar mayatnya kelak disemadikan berdekatan kuil Seti I.

Hasratnya ditunaikan setelah Dorothy menghembuskan nafas terakhirnya pada tahun 1981 sewaktu berusia 77 tahun, sebagai satu penghargaan kerajaan atas kepakarannya yang banyak merungkai sejarah Mesir kuno terutamanya sewaktu zaman pemerintahan Firaun Seti I.

Walaupun ramai yang masih meragui penjelmaan semula (reincarnation) yang dilalui Dorothy, tidak kurang juga yang mempercayainya dengan bukti-bukti yang ditunjukkan sepanjang hayatnya.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA:

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon