Saturday, December 30, 2017

Bukti Yakjuj Dan Makjuj Adalah Bangsa Yahudi

Kisah mengenai sejarah Yakjuj dan Makjuj tertera dalam al-Quran menerusi surah al-Kahfi, ayat ke-92 hingga 98 manakala kebangkitan mereka dinyatakan dalam surah an-Anbiya, ayat ke 96 dan 97.

Bukti Yakjuj Dan Makjuj Adalah bangsa Yahudi

Allah berfirman menerusi ayat surah al-Kahfi, "Kemudian dia (Zulkarnain) menempuh suatu jalan (yang lain lagi). Hingga apabila dia sampai antara dua gunung, dia mendapati dihadapan kedua-dua gunung itu suatu kaum yang hampir tidak mengerti pembicaraan. "Mereka berkata, "Hai Zulkarnain, sesungguhnya Yakjuj dan Makjuj itu orang yang membuat kerosakan di muka bumi, maka dapatkah kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu, supaya kamu membuat dinding antara mereka?"

"Zulkarnain berkata, "Apa yang dikuasakan Tuhanku kepadaku terhadapanya adalah lebih baik, maka tolonglah aku dengan kekuatan (manusia dan peralatan), agar aku membuatkan dinding antara kamu dan mereka. Berilah aku potongan-potongan besi. Hingga apabila besi itu sudah sama rata dengan kedua-dua (puncak) gunung itu, berkatalah Zulkarnain, "Tiuplah (api itu)."

Hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, dia pun berkata, "Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar aku tuangkan ke atas besi panas itu." Maka mereka tidak dapat mendakinya dan mereka tidak dapat melubanginya.

Zulkarnain berkata, 'Ini (dinding) adalah rahmat daripada Tuhanku, maka apabila sudah datang janji Tuhanku (kiamat), Dia akan menjadikannya hancur luluh dan janjiTuhanku itu adalah benar."

Dalam ayat surah an-Anbiya pula, Allah berfirman, "Hingga apabila dibukakan (tembok) Yakjuj dan Makjuj, dan mereka turun dengan cepat dari seluruh tempat yang tinggi. Dan sudah dekatlah kedatangan janji yang benar (kiamat) maka tiba-tiba terbeliaklah mata orang kafir (Mereka berkata), 'Aduhai celakalah kami, sesungguhnya kami adalah dalam kelalaian mengenai ini, bahkan kami adalah orang yang zalim."

Hadis riwayat Imam Ahmad pula menerangkan ciri fizikal Yakjuj dan Makjuj yang antara lain bermuka bulat dan kulit kekuningan seperti wajah kebanyakan penduduk Asia Tengah.

Tembok yang menyekat kaum Yakjuj dan Makjuj telah lama terbuka apabila orang Yahudi kembali ke Bait al-Maqdis (Jerusalem) dan membentuk negara Israel pada tahun 1948.

Allah SWT telah memberi keterangan di bawah bagi menjelaskan kepulangan Yahudi ke Bait al-Maqdis.

“Penduduk” yang dimaksudkan ialah orang Yahudi, “negeri” adalah Baital-Maqdis, Yakjuj dan Makjuj adalah Yahudi (Khazar), dan “meluru turun dari tiap-tiap tempat yang tinggi” bermaksud Yakjuj dan Makjuj menguasai dan menjajah keseluruhan aspek kuasa-kuasa pemerintahan dunia.

Allah SWT malahan menyatakan “mustahil” bagi orang Yahudi untuk pulang ke Bait al-Maqdis, kecuali setelah tembok menyekat Yakjuj dan Makjuj terbuka dan mereka telah berkuasa.

Orang Yahudi telah lama pulang ke negeri Bait al-Maqdis dan membentuk negara Israel pada tahun 1948.

Oleh itu apakah penjelasan kepulangan mereka ke Baital-Maqdis? Ini bermaksud tembok telah terbuka dan Yakjuj dan Makjuj telah lama menguasai pemerintahan.

Orang Yahudi dikembalikan melalui agenda puak Khazar, iaitu Yahudi Zionis yang menguasai dunia hari ini dan digambarkan di dalam Surah al-Kahfi sebagai kaum Yakjuj dan Makjuj.

Mereka malahan boleh dianggap menguasai dunia hari ini kerana tiada negara yang mampu menghalang mereka daripada menghancurkan Palestin.

Fakta kedua menyokong dakwaan tembok Yakjuj dan Makjuj telah lama terbuka ialah berdasarkan keterangan Allah SWT di bawah.

“…maka mereka.. tidak dapat menebuknya…” al-Kahfi:97

Ayat ini menyatakan mereka tidak dapat “menebuk” tembok tersebut. Beribu-ribu tahun Allah SWT memelihara tembok tersebut, dan tiada satu makhluk pun di seluruh alam ini mampu “menebuk” tembok kecuali dengan keizinan Allah SWT, iaitu apabila Allah mengizinkan Yakjuj dan Makjuj dilepaskan.

Sebaliknya, telah disebutkan dalam Shahih Al-Bukhari dan ShahihMuslim bahawa Nabi SAW bersabda, “Telah mulai terbuka hari ini dari dinding Yakjuj dan Makjuj sebesar (lubang) ini.” Rasulullah membuat lingkaran dengan dua jarinya, ibu jari dan jari telunjuk." (HR. Al-Bukhari dari Zainab Jahsyin r.a.).

Apakah maksud hadis apabila dibaca bersama ayat 97 surah al-Kahfi yang menyatakan Yakjuj dan Makjuj “tidak dapat menebuknya”?

Ini membuktikan Allah SWT telah melepaskan mereka kerana fakta tembok berlubang membuktikan mereka telah berjaya menebuk tembok.

Tembok tidak akan berlubang jika tidak boleh ditebuk!

Oleh itu fakta tembok berlubang membuktikan Yakjuj dan Makjuj dilepaskan semasa zaman kehidupan Rasulullah SAW di Madinah, iaitu selepas Allah SWT menukarkan kiblat ke arah Ka'bah pada Rejab 2 AH (624 AD).

Mereka yang masih berpegang Yakjuj dan Makjuj dilepaskan selepas Dajjal akan terus menerus menunggu sehinggalah bumi ini hancur dan kiamat manakala Yakjuj dan Makjuj tetap tidak kunjung tiba.

"Sungguh tidak mungkin atas (penduduk) suatu negeri yang telah Kami binasakan, bahawa mereka tidak akan kembali (kepada Kami). Hingga apabila dibukakan (tembok) Ya'juj dan Ma'juj, dan mereka turun dengan cepat dari seluruh tempat yang tinggi." Surah Al-Anbiya Ayat 95-96

Sepatutnya mereka memikirkan kembali kepercayaan mereka yang bercanggah dengan Al-Quran dan bertanya diri sendiri jawapan bagi persoalan di bawah:
  • Penjelasan kepulangan orang Yahudi ke Bait al-Maqdis dan membentuk negara Israel pada tahun 1948. (al-Anbiyaa’:95-96) dan
  • Rasulullah SAW menyatakan tembok telah berlubang, iaitu telah berjaya ditebuk. (al-Kahfi:97).
  • Kenapa terdapat ketepatan fakta yang sempurna menghubungkan Al-Quran dengan sejarah Yahudi Khazar?

Sedarilah tipu daya itu teorinya tidak tetap dan sentiasa berubah-ubah, manakala kebenaran itu sebenarnya lebih terang lagi tetap dan tidak berubah.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA: Adakah Bangsa Yakjuj Dan Makjuj Makhluk Asing?

-SENTIASAPANAS.COM

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon