Tuesday, December 19, 2017

Kebanggaan Vegeta Sebagai Putera Saiya

Loading...

Bagi peminat siri Dragon Ball Z, nama Vegeta dianggap sebagai satu watak penting yang mengembangkan keseluruhan cerita. Perkara utama yang kita tahu mengenai Vegeta adalah, dia mentakrifkan dirinya sebagai seorang pahlawan yang penuh dengan kebanggaan serta bermegah dengan kedudukan hierakinya sebagai seorang putera bagi bangsa Saiya.

Vegeta Putera Saiya

Oleh kerana itu, Vegeta sering dilihat sebagai orang yang mementingkan diri sendiri, angkuh dan tidak bersifat belas kasihan terhadap orang lain.

Hal ini ditunjukkan semasa awal pengenalan watak Vegeta. Dia menolak cadangan Nappa untuk menghidupkan semula Raditz dengan menggunakan Dragon Ball kerana menganggap kegagalan Raditz melaksanakan tugasannya dan tewas dengan pahlawan kelas bawahan (Goku) sebagai sesuatu yang memalukan).

Kepercayaannya terhadap hierarki dan lagenda Super Saiya membuatkan Vegeta percaya bahawa dialah satu-satunya dalam bangsanya sendiri yang berpotensi dan layak untuk membangkitkan semula maruah bangsanya yang sering dihina dan diperlekeh oleh Emperor Frieza dengan cara mengalahkannya.

Tetapi, apabila Vegeta tewas di tangan Goku semasa pertarungan di bumi, dia tidak dapat menanggung rasa penghinaan apatah lagi Goku dianggapnya sebagai pahlawan kelas bawahan dalam kedudukan hierarki bangsanya.

Walaupun pada masa itu Vegeta memegang posisi sebagai Putera Saiya, namun dia tetap berkhidmat di bawah pemerintahan Frieza.

Turut menjadi sebab dirinya berasa terhina kerana mempercayai bangsa mereka sebagai bangsa terkuat di dunia dengan lagenda Super Saiya.

Hatinya sentiasa mendendami Frieza yang gemar memperlekeh dan menyamakan bangsa mereka seperti monyet liar yang mempunyai nilai kehidupan yang rendah.

Kematian Vegeta (dihidupkan semula dengan Dragon Ball) di Planet Namek adalah cara yang terbaik untuk mencambahkan persaingan di antara dirinya dengan Goku.

Faktanya, dia tidak sekadar ditewaskan oleh pahlawan kelas bawahan, malah individu yang sering dilabelnya sebagai kelas bawahan itu jugalah yang berjaya bertukar menjadi Super Saiya seperti yang diperkatakan dalam legenda bangsa mereka.

Vegeta juga menundukkan maruahnya dengan merayu kepada Goku supaya mengalahkan Frieza, demi maruah bangsa Saiya!

Dan berasa terhina apabila Goku berjaya mengalahkan Frieza walaupun dia tetap berasa bangga kerana akhirnya bangsa Saiya juga yang berjaya mengalahkan Frieza.

Di akhir saga Namek, Vegeta menjadi obsess untuk mengalahkan Goku berbanding menguasai alam semesta.

Peristiwa di Planet Namek mengubah sepenuh perhatian Vegeta daripada menjadi manusia yang kebal dan menakluki dunia kepada bagaimana hendak mengatasi Goku.

Goku menjadi rival yang terhebat dalam sejarah hidup Vegeta dan untuk meraih semula kebanggaannya selaku Putera Saiya, maka Vegeta berpendapat syaratnya adalah dengan mengalahkan Goku.

Perbezaan besar di antara Goku dan Frieza dari segi keinginan Vegeta untuk membunuh tidak hanya bagaimana Goku menghancurkan kebanggaannya lebih daripada apa yang dilakukan oleh Frieza.

Tetapi disebabkan fakta bahawa Goku dianggap sebagai pahlawan kelas bawahan dalam bangsa yang sama sedangkan Frieza berada di puncak rantaian antara galaksi dengan seluruh bangsa Saiya berada di bawah pemerintahannya, yang menjadikan lebih mudah bagi Vegeta untuk menerima kenyataan bahawa Frieza mempunyai kedudukan yang lebih tinggi daripadanya.

Sebaliknya, fakta seorang pahlawan kelas bawahan menjadi Super Saiya amat payah diterima akal Vegeta kerana kekuatan dalam bangsa Saiya ditentukan menerusi hierarki dalam sosial masyarakat mereka.

Menyaksikan Trunks (masa depan) dan Goku bertukar menjadi Super Saiya di depan matanya sendiri telah membuakkan perasaan untuk mengatasi Goku dengan lebih mendalam lagi.

Dia tidak sanggup melihat dua orang Saiya mencapai sesuatu yang dia sendiri selaku golongan teratas dalam hierarki masyarakat Saiya tidak mampu untuk mencapainya. Terutamanya Goku.

Kerana Goku, Vegeta berlatih dengan berpusatkan kepada kebencian dan kehendaknya untuk mengalahkan Goku dan mendakwa semula dirinya sebagai Putera Saiya yang hebat.

Daripada itu, setiap kali dia berlatih dia akan fokus pada cara latihan Goku dan tidak pada villain-villain dalam siri Dragon Ball Z.

Ini ditunjukkan melalui keputusannya untuk berlatih di dalam bilik graviti pada tahap kuasa 300x graviti sebagai tindak balas latihan Goku dalam graviti bumi 100x.

Walaupun kebanggaan Vegeta mendorongnya untuk maju ke hadapan, namun kebanggaannya sebagai Putera Saiya juga menjadi kelemahannya berbanding dengan sifat merendah diri yang dimiliki oleh Goku.

Vegeta berjaya bertukar menjadi Super Saiya dalam tempoh tiga tahun latihan yang memeritkan.

Tekanan mental dan fizikal memaksa tubuhnya bertukar menjadi Super Saiya dan menjadi Super Saiya mengakibatkan mentalitinya terjejas dengan lebih teruk.

Dia menjadi lebih sombong dan dibenci tetapi itu merupakan signifikan dalam perkembangan wataknya sebagai anti hero dalam siri Dragon Ball Z ini.

Kesombongan Vegeta bukanlah sesuatu yang aneh kerana individu seperti ini, yang selalu bekerja keras untuk berjaya akan mempunyai rasa bangga diri yang terlebih terhadap diri sendiri.

Vegeta turut menyangkal ramalan Trunks masa depan yang menyatakan Vegeta akan mati dibunuh android.

Vegeta percaya bahawa dialah manusia terkuat di alam semesta apatah lagi selepas dia berjaya membunuh Android 19, membuktikan bahawa amaran Trunks tentang kedahsyatan android selama ini hanyalah khayalan semata-mata.

Namun, sekali lagi Vegeta berasa terhina apabila Android 18 mengalahkannya dengan mudah. Sekaligus membuatkannya percaya bahawa Super Saiya tidaklah kebal.

Satu lagi contoh bahawa maruah dan kebanggaannya tercemar adalah apabila Vegeta percaya selagi dia berada di tahap yang sama dengan Goku, dia akan menjadi makhluk berkuasa dan akan mampu membunuh Goku.

Ini adalah sebab mengapa Vegeta begitu terdesak untuk menjadi Super Saiya. Dia sering melihat seseorang yang mengatasinya sebagai simbol kekalahannya.

Elemen yang menarik mengenai persaingan Vegeta dan Goku ini adalah bila Vegeta berfikir mengapa Goku tidak pernah berasa jelek mengenai seseorang yang mengatasi kekuatannya setelah melakukan banyak latihan yang keras.

Ini menonjolkan perbezaan mengenai mentaliti mereka. Yang menjadikan Goku lebih baik daripada Vegeta. Vegeta berlatih keras kerana keinginannya untuk membunuh Goku dan menjadi yang terkuat memandangkan dia tidak dapat menerima hakikat pendekar kelas bawahan lebih baik daripadanya.

Sedangkan Goku berusaha keras kerana dia sukakan cabaran dan mahu meningkatkan potensi dirinya demi kebaikan orang lain.

Ini juga menjadi sebab mengapa Goku suka apabila bertemu seseorang yang lebih kuat daripadanya kerana Goku tahu, di situ terdapat batas yang perlu ditempuhi untuk menyerlahkan lagi bakatnya.

Ini juga mencerminkan sikap mereka tentang menerima bantuan daripada orang lain. Goku dengan hati yang merendah diri tidak kisah untuk menerima bantuan daripada sesiapa dalam usaha untuk menjadi pahlawan yang terkuat.

Tapi Vegeta, mempunyai mentaliti untuk tidak mempedulikan orang lain dan berpendapat orang lain akan memperlahankan dirinya.

Ini berlaku kepada Trunks. Sepatutnya Trunks boleh mempunyai potensi yang sama hebat seperti Gohan, namun sikap Vegeta yang tidak prihatin membuatkan Trunks ketinggalan jauh berbanding Gohan.

Sementara Goku begitu sabar melayani Gohan dan memberikan tunjuk ajar dalam proses latihan mereka bersama.

Menariknya, perkara utama yang menambahkan keistimewaan watak Vegeta adalah apabila dia berputus asa untuk menjadi yang terhebat di alam semesta selepas kematian Goku (dalam saga Cell).

Ini menunjukkan bahawa Goku benar-benar menjadi teras dalam membangkitkan kebanggaan Vegeta. Goku menjadi subjek yang mentafsirkan keinginan Vegeta untuk bertarung kerana Goku yang telah mencabut kebanggaan dalam dirinya.

Vegeta tidak dapat hidup dengan hakikat bahawa dia tidak akan dapat membunuh Goku dengan tangannya sendiri dan menuntut semula maruahnya. Barangkali Vegeta akan membunuh diri jikalau dia tiada anak yang perlu dijaga.

Dialah satu-satunya Saiya yang maruahnya dirobek sebegitu teruk. Vegeta yang mendendami Frieza mungkin tidak peduli jika Frieza mati, tetapi kematian Goku amat melukakan hatinya kerana beranggapan Goku pergi bersama dengan maruahnya.

Vegeta mendapat semula peluangnya untuk mengalahkan Goku (dalam saga Majin Buu, Goku kembali ke dunia untuk masa sehari) apabila dia menyerahkan jiwanya kepada Babidi.

Walaupun sihir Babidi tidak berkesan ke atas Vegeta, kerana menurutnya, kebanggaan adalah sesuatu yang tidak boleh diambil daripada seorang Saiya. Kebanggaan yang serupa yang melindungi pemikirannya untuk berasa tertewas.

Dalam point ini, itu bukan lagi mengenai kepercayaannya untuk menjadi pahlawan yang lebih hebat daripada Goku, sebaliknya meraih semula kebanggaan yang telah ditinggalkan semasa Goku mengambilnya daripadanya.

Kerana Goku, Vegeta menjadi lelaki yang tertekan dan terpaksa mengikat hubungan dengan keluarganya. Sesuatu yang Vegeta percaya, hanya orang yang lemah saja akan melakukannya.

Tetapi selepas melakukan refleksi, dia sedar bahawa dia telah menjadi lelaki yang lebih baik berbanding sebelumnya. Dia berjaya mencapai tahap yang mengatasi kebanyakan orang Saiya dalam sejarah bangsanya.

Dia berasa bertuah kerana mempunyai Goku yang menaikkan semula maruah orang Saiya dengan mengalahkan Frieza.

Dan walaupun perkara itu menyakitkan hatinya, namun Gokulah yang membuatkan dirinya menjadi pahlawan yang lebih baik berbanding sebelumnya.

Dan jikalau bukan kerana Goku yang memilih untuk mati semasa arc Cell, dia tidak akan mempunyai masa untuk diluangkan bersama keluarganya dan mempunyai sesuatu untuk dilindunginya. Vegeta menyedarinya, dan mulai bersyukur kerana mengenali Goku.

Menjadi sebab besar mengapa dia sanggup mengorbankan nyawanya untuk Goku dan juga keluarganya. Kerana Goku telah menjadi sahabat yang paling penting bagi Vegeta.

Tujuan utama Vegeta menyarankan Goku menggunakan Bebola Jiwa untuk membunuh Kid Buu adalah demi kebanggaannya.

Dia sedang mencuba untuk menaruh kebanggaan terhadap orang-orang di sekelilingnya. Ini adalah satu-satunya cara untuk meraih semula kebanggaannya dengan menyumbang kepada kekalahan Kid Buu tanpa perlu mengalahkan Goku.

Yang membuatkan Vegeta menerima hakikat bahawa dia tidak boleh menjadi lebih hebat berbanding Goku. Dia sedar dalam point ini, Goku adalah inspirasi utamanya.

Satu tahap kemurniaan yang Vegeta mengakui tidak akan mampu untuk mencapainya. Di mana inilah perbezaan di antara Goku dengan Vegeta dan mengapa Goku sentiasa menjadi “Nombor Satu” dalam hatinya.

Semoga memberi manfaat.

BACA INI JUGA: 6 Putera Raja Paling Kacak Di Dunia!

sumber: thepatriots

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

3 comments

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon