Sunday, May 14, 2017

Gamophobia, Pasangan Yang Fobia Dengan Komitmen

Sesebuah hubungan bukanlah mudah untuk ditempuhi bersama, walaupun pada asalnya, kita sendiri yang berjanji sehidup semati dengan pasangan untuk sama-sama susah dan senang.

Gamophobia

Namun begitu, hal yang demikian tidak selalunya terjadi, cinta yang diharapkan mekar selamanya sebenarnya menjadi cabaran buat dua orang insan yang saling bertungkus-lumus untuk mengekalkan kemesraan dan keseronokan hubungan berkenaan.

Komitmen dari segi istilah bermaksud janji pada diri kita sendiri atau pada orang lain yang tercermin dalam tindakan kita.

Komitmen merupakan pengakuan seutuhnya, sebagai sikap yang sebenarnya yang berasal dari watak yang keluar dari dalam diri seseorang.

Walau bagaimanapun, komitmen itu sendiri lebih sukar untuk dilaksana meskipun ia mudah untuk diucapkan.

Kami kongsikan 7 nasihat asas untuk pasangan yang fobia dengan komitmen atau lebih jelas dipanggil Gamophobia.

1. Berhenti Jadi Risau & Takut Untuk Dilukai

Rata-rata, ramai di antara kita yang lebih gemar mencari jalan pintas iaitu lari dari masalah. Sebab? TAKUT TERLUKA. Kenapa?

Sebab anda terlalu sayangkan pasangan anda sehingga mereka mempunyai kuasa untuk menyakiti hati anda sewenang-wenangnya. Jika itu persepsi anda, anda sebenarnya sedang membunuh keyakinan diri sendiri.

Mustahil untuk meneruskan hubungan jika sedikit pun hati anda tidak akan terluka dek kerana perbuatan atau perangainya. Dalam mana-mana hubungan sekalipun, pasti ada asam dan garamnya bukan?

Sebab itu jika anda melihat dua situasi pergaduhan pasangan yang berbeza, “Situasi A bergaduh tanpa melafazkan talak dan cerai manakala Situasi B pula bergaduh sehingga terlanjur melafazkan talak dan cerai.”

Ya, walau apa pun terjadi, kekallah setia bersama pasangan dan cuba untuk memperbaiki masalah yang dihadapi seperti ‘Situasi A’.

Walau perit mana pun pasangan menyakiti anda tetapi anda dan si dia memilih untuk tetap kekal bersama, kalian masih ada harapan. Jika cerai yang anda minta atau si dia lafazkan, maka berakhirlah hubungan itu.

2. Belajar Untuk Tanam Kepercayaan Pada Pasangan

Isu kepercayaan macam ni memang boleh membunuh sesebuah hubungan.

Hargailah pasangan. Jika mereka sememangnya seorang insan yang ‘nerd’ dan baik hati. Tanamlah kepercayaan bahawa mereka tidak akan mengecewakan anda mahupun menduakan anda. Janganlah pula anda ragu-ragukan mereka.

Penulis jelas, perempuan memang cepat membuat andaian dan suka menuduh yang bukan-bukan, walhal lelaki itu baik-baik aja.

Percayalah, semakin anda percayakan pasangan, lebih selesa si dia akan berasa selesa dengan diri anda. Dengan itu, hubungan akan menjadi lebih utuh. #NoHateOnlyLove

3. Hangatkan Asmara

Manusia memang lekas berasa bosan, tidak kiralah lalki atau wanita, bila dah bosan tu mesti terdetik hendak cari yang lain kan? Ha! jangan mengelat.

Justeru, elaklah dari meruntuhkan masjid bagi yang dah berkahwin, bagi yang belum berkahwin dan masih berada dalam proses mengenali hati budi tu, cuba ingat kembali detik-detik indah anda bersama.

Sudah bersusah-payah anda mendapatkannya dan kini hanya kerana si dia tidak dapat meluangkan masa bersama dengan anda setiap hari sudah mampu menjadikan anda bosan? Oleh itu, ‘hangatkan asmara’ :)

Cuba merendahkan diri untuk pujuk pasangan, buang ego dan tunjukan lebih rasa cinta. Nescaya, si dia pasti menghargai. Masih belum terlambat untuk anda mulakan ‘lembaran baru’ dalam episod cinta anda.

4. Berbicara Secara Terbuka

Sebab itu orang cakap, jangan pendam lama-lama nanti jadi naga. Ha, sebelum jadi naga, eloklah anda dan pasangan mengutarakan rasa hati masing-masing yang dah terbuku tu. Bincang dulu. Bukan terus-terusan nak minta break dan sebagainya.

Cuba paksa diri untuk jujur dan berterus-terang pada pasangan okay. Suka cakap suka, tak suka cakap je tak suka. Chill lah!

5. Cari Pasangan Yang Boleh Tunjuk Contoh Baik

Mana ada orang yang sempurna dalam dunia ni. Tapi, setiap orang mesti ada kelebihan dan sisi kebaikan masing-masing. Sejahat mana pun manusia itu, pasti ada sekelumit perasaan ihsan dalam diri.

Cuba ubah persepsi diri. Kelilingi diri dengan positiviti, elakkan negativiti. Jika anda mempunyai pasangan yang memahami, yang sering mendorong anda ke arah kebaikan, yang selalu ada dengan anda bila anda memerlukan, ia secara tidak langsung dapat melahirkan komitmen yang bersifat sempurna.

Ya, walaupun anda tak sempurna :) Bonus!

6. ‘Move On’ Dari Memori Lama

Jika memori indah, simpanlah ia. Jika memori yang menyakitkan? MOVE ON.

Anda jadi takut untuk memberi komitmen kerana anda pernah dikecewakan suatu ketika dahulu? Atau mungkin hubungan ibu dan ayah anda yang retak ditengah jalan membuatkan anda takut dengan komitmen?

ITU DAHULU. Yang sudah itu, biarkanlah ia berlalu seiring waktu. Janganlah pula anda ikut untuk mereput bersama dengan kenangan lama anda sewaktu bersama bekas teman lelaki dahulu.

Satu-satunya cara bagaimana anda boleh memberanikan diri untuk keluar dari kepompong kekecewaan itu adalah dengan meninggalkan memori lama di belakang.

Teruskan berjalan tanpa perlu menoleh kembali. Mulakan hidup baru dengan orang baru. Wujudkan komitmen baru bersama si dia yang baru.

Jika anda mempunyai masalah dengannya, selesaikan secara waras dan bukannya mengaitkan dia dengan kisah lampau anda.

7. “Single Best” Ye ke?

Sebab mulut, badan yang binasa. Jangan sesekali berlagak kata anda mampu hidup sendirian. Sampai bila anda mampu jadi single?

Memanglah sekarang anda mengagung-agungkan kehidupan bujang anda yang tidak seberapa itu, tetapi sejauh mana yang anda boleh pergi?

Jika anda asyik membebel hendak berhenti memberi komitmen dalam hubungan supaya anda boleh menikmati kehidupan single, anda sepatutnya harus menimbang semula perancangan anda itu.

Ambil masa untuk fikir dan susun semula aturan hidup. Tiada apa yang boleh mengganggu gugat kredibiliti anda.

Jika si dia sudah cukup baik, kenapa perlu lari? Jika si dia sudah bersedia untuk menjadikan anda seorang isteri? Kenapa masih ada perasaan ragu di hati?

Tak susah pun untuk menjadi serius di dalam hubungan kan? Jika anda memberi yang seeloknya kepada pasangan, anda juga akan dapat melihat kesungguhan si dia dalam mencintai anda.

BACA INI JUGA:

sumber: wanista

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon

Loading...