Thursday, April 27, 2017

7 Jenis 'Kebaikan Hati' Penentu Kejayaan

Benarlah sabda Nabi Muhammad SAW itu tentang betapa pentingnya peranan hati, iaitu salah satu anggota badan yang kecil ‘saiz dan sifatnya’, tetapi cukup besar peranannya dan mampu memberi kesan secara keseluruhannya kepada seluruh anggota badan.

Kejujuran

Dari Nu’man bin Basyir RA, Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud, “Sesungguhnya dalam setiap diri manusia itu ada segumpal daging. Jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota jasadnya. Jika daging itu rosak, maka rosaklah seluruh anggota jasadnya. Ketahuilah daging yang dimaksudkan itu ialah hati.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).

Para ilmuan dan cendekiawan juga mengangkat tinggi peranan hati di dalam tubuh manusia dengan menyatakan bahawa ‘Hati adalah Raja, manakala anggota badan adalah tenteranya’.

Peranan bear hati juga boleh ditafsirkan ke dalam sesebuah organisasi. Jika semua pekerjanya mempunyai hati yang baik, bersih dan sempurna sifatnya, nescaya akan lahirlah sebuah organisasi yang juga baik, bersih dan sempurna.

Demikianlah sebaliknya, jika memiliki hati yang rosak dan kotor, maka pastinya akan rosak dan kotorlah organisasi berkenaan.

Justeru, sesebuah organisasi yang ingin cemerlang dan berjaya perlu mempunyai tujuh jenis hati ini:
  1. Hati yang bersangka baik dengan semua.
  2. Hati yang suka gembirakan orang lain dan suka lihat orang lain gembira.
  3. Hati yang yakin dengan ketetapan Allah SWT.
  4. Hati yang suka kepada keharmonian dan kedamaian.
  5. Hati yang membuat keputusan dengan fakta yang jelas.
  6. Hati yang menegur dengan cara berhikmah.
  7. Hati yang suka kepada kejayaan.

Kesan baik

Sekiranya setiap pekerja memiliki tujuh jenis hati ini, nescaya para majikan tidak perlu lagi bimbang akan kejayaan dan kecemerlangan organisasinya, malahan anggota masyarakat dan negara juga akan mendapat tempias dan kesan yang baik daripadanya.

Demikianlah dalam melaksanakan tanggungjawab sebagai seorang pekerja. Ia dimulakan dengan cara kita bekerja atau The way of working yang pada asasnya bermula dengan niat dan hati yang bersih.

Apakah niat kita datang bekerja hanya semata-mata untuk memenuhi keperluan diri dan ‘perut’ masing-masing? Adakah kita juga menginginkan pahala yang dikira sebagai nilai ibadah di sisi Allah?

Sekiranya niat kita untuk beribadah, maka ini adalah cara yang paling mudah dan terbaik untuk mendapat sebanyak mungkin pahala.

Hati yang bersih, suci dan ikhlas pastinya tidak akan menimbulkan sebarang masalah. Bahkan, pastinya tingkah laku dan tindak-tanduk akan diacuankan dengan baik seiring dengan hati yang bersih.

Bila hati sudah bersih, kita pasti akan dapat kenal siapa diri kita yang sebenarnya. Secara tidak langsung terhindarlah semua niat buruk dan jahat, perasaan dengki, cemburu serta keinginan untuk mencari kesalahan orang lain.

Kalau inilah budaya yang diamalkan dalam organisasi, insya-Allah pastinya kita akan berjaya.

Kita bukanlah bekerja disebabkan oleh jawatan yang sedang kita sandang hari ini, sama ada sebagai majikan mahupun seorang pekerja, tetapi kita menyakini bahawa segalanya adalah ketetapan dan ketentuan yang telah diatur oleh Allah, malahan setiap tindak-tanduk dan perlakuan kita sentiasa diawasi serta dinilai oleh-Nya.

Iktibar

Mengambil iktibar daripada kisah masyhur yang berlaku di zaman Khalifah Umar RA, seorang ibu menyuruh anak perempuannya menipu dengan menambah air di dalam susu supaya boleh menjual dengan jumlah yang banyak dan boleh mendapat untung yang lebih.

Jawapan anaknya, ‘Mungkin Amirul Mukminin tidak tahu, tetapi Tuhan Amirul Mukminin Maha Mengetahui’.

Ini adalah disebabkan oleh hatinya yang bersih dan dia menyakini bahawa Allah Maha Mengetahui.

Demikianlah dalam kehidupan ini. Sebagai seorang pekerja, pastinya kita mampu melakukan yang terbaik demi kejayaan organisasi.

Ia juga kejayaan dalam hidup kita sendiri sekiranya hati kita bersih, niat ikhlas dan tindakan yang betul.

BACA INI JUGA:

sumber: kosmo

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon