Friday, February 03, 2017

Apakah Bahagia Itu Hanya Sejenis Nasib Baik Dalam Kehidupan?

Loading...

Apa erti bahagia bagi anda? Adakah ia sejenis peluang dan nasib baik dalam kehidupan? Adakah ia adalah rasa kepuasan dalam jiwa kerana berjaya memiliki apa yang diingini atau adakah ia boleh diertikan dengan keadaan gembira kita rasai?

Kebahagiaan

Jujurnya, saya juga tidak mengetahui apa sebenarnya erti bahagia kerana terlalu banyak perbezaan pendapat berkenaan bahagia diantara seseorang dan seseorang yang lain.

Dan benarkan saya berkongsi apa yang saya rasa tentang bahagia.

Kebahagian itu mungkin adalah ketika kita mengenali seseorang, menjadi teman seseorang dan memesrai seseorang membuatkan kita berusaha untuk mengejar kebahagiaan yang kita impikan bersama dia.

Namun saya tertanya-tanya, adakah bahagia itu tidak tetap kedudukannya dan sentiasa berubah bentuk hingga perlu dikejar?

Rupanya jawapan itu ada pada diri sendiri.

Bahagia itu ada dalam hati. Kita cuma perlu mengubah sedikit sudut pandang maka bahagia itu akan terpantul dari dalam diri.

Awak, kekecewaan dan kesedihan akibat keinginan untuk mencapai bahagia yang tidak kesampaian yang kita inginkan itu bukanlah atas hukuman Allah atau kesilapan kita sendiri.

Semua itu sebenarnya adalah ujian buat kita dan manusia yang ingin merasai makna kebahagiaan sebenar di dunia ini.

Kerana kebahagiaan itu bukanlah kepuasan fizikal mahupun kepuasan jiwa, bukan juga pengalaman indah yang diciptakan minda dan kebahagiaan itu juga bukanlah bagaimana sesuatu perasaan yang bermula itu berahkir seperti apa yang kita inginkan.

Kebahagiaan hanyalah dapat dikecapi apabila kita kembali kepada fitrah.

Kebahagiaan itu bukan berakhir dengan kepuasan diri sendiri tetapi harus berakhir dengan tujuan utama penciptaan manusia di muka bumi ini; iaitu kembali kepada Allah.

Dan manusia punya banyak cara untuk meraih bahagia namun pilihan terbaik adalah melakukan penyerahan kepada Allah. Kerana dengan kembali kepada Allah, kita akan mengenali diri sendiri dan tujuan utama kenapa kita diciptakan.

Bahagia itu tafsirlah dalam erti apa sekalipun, ia akan menemui satu titik yang sama iaitu bahagia itu adalah apabila kita redha kepada apa jua yang Allah beri dan Allah kembali meredhai kita.

Maka janganlah terlalu berduka tentang terlepasnya bahagia pada masa lalu kerana Allah sebenarnya sedang menilai awak untuk memerhatikan apa usaha yang awak akan lakukan untuk mencapai redha-Nya.

Kita takut dengan masa depan. Takut akan sesuatu yang tak pasti. Takut untuk terputus hubungan dengan orang yang awak sayangi. Itu normal kerana kita adalah manusia biasa.

Tapi ketahuilah dengan mengingati Allah jiwa akan kembali tenang. Maka marilah kita membaiki iman dan amal, kerana dengan imanlah kita tidak akan takut terhadap sesuatu yang tak pasti.

Dengan imanlah kita akan diberi kekuatan dan ketabahan untuk menempuh masa hadapan.

Bahagia itu datang dengan keredhaan dan ketaqwaan pada Ilahi. Moga kita sentiasa dijagakan hati agar tidak berpaling dari-Nya dan moga kita diredhai.

Insyaa-Allah.

BACA INI JUGA: Kesedihan Yang Pasti Dirasai Semua Insan

Sumber: akuislam

1 comments so far

Aihh..

dah setat pulak jiwang hang nih..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon