Sep 17, 2016

Mengapa Takut Miskin Jika Ramai Anak?

Suatu ketika dulu, heboh berita seorang ibu di Bandung, Indonesia, membunuh anaknya yang berusia 4 tahun sebelum membunuh dirinya sendiri.

Ramai anak
Gambar hiasan.

Sangat menyedihkan dan membuatkan kita prihatin, kerana setumpuk masalah, dia memilih mengakhiri hidup mereka berdua.

Tidak tahan menanggung himpitan ekonomi dan ditambah masalah dalam rumahtangga adalah puncanya, selepas penemuan sepucuk nota yang ditinggalkan.

Ternyata, beban ekonomi yang tidak mampu ditanggung oleh seseorang boleh melahirkan aksi nekad.

Memang menyedihkan tapi demikianlah sebuah gambaran kemiskinan yang melahirkan perbuatan salah dengan mengakhiri nyawa sendiri.

Fakta begini seharusnya menampar muka pihak berkuasa untuk lebih bertanggungjawab membantu rakyat yang miskin.

Perbuatan ini mengingatkan kita pada kebiasaan orang-orang Jahiliyah yang begitu mudah membunuh anak-anak perempuan mereka.

Ini kerana kononnya melahirkan anak perempuan dianggap sial, lambang kelemahan dan kehinaan.

Dan sekarang ini, sering kita mendengar ramai ibu bapa yang takut miskin lantaran anak dianggap sebagai beban.

Malah, ketakutan itu seakan bertumpuk-tumpuk, takut miskin kerana waktunya dihabiskan untuk mengurus anak, kebebasannya terkongkong dan sebagainya.

Lalu, aksi menyayat hati yang dipilih oleh pelaku itulah yang dianggapnya sebagai jalan penyelesaian keluar dari kemiskinan.

Allah SWT berfirman, "Dan janganlah kamu sekalian membunuh anak-anak kamu kerana takut miskin. Kami akan memberi rezeki kepada kamu dan kepada mereka." Surah Al-An'am ayat 151

Inilah jajni Allah SWT bahawa setiap yang diciptakan telah ditetapkan jaminan kehidupannya termasuk rezeki.

Hanya bagaimana usaha manusia menggunakan akalnya untuk menjemput rezeki yang semuanya telah terhampar.

Kerana itulah Allah melarang kita dari berputus-asa kerana tidak tahan dengan kemiskinan.

Oleh itu, betapa sukar mana pun kehidupan, janganlah kita lari dari kenyataan, apatah lagi sampai membunuh diri.

Agama mengajarkan kita selalu bersikap yakin saat menghadapi masalahdan seorang Muslim tidak boleh diam, melainkan harus berjuang.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA:

-Sentiasapanas.com

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon