Aug 26, 2016

Dosa Yang Lebih Besar Daripada Berzina 1000 Kali!

Suatu senja yang hening dan lengang, kelihatan seorang wanita berpakaian serba hitam berjalan terhuyung-hayang. Pakaiannya serba hitam menandakan bahawa dia berada dalam keadaan dukacita yang amat mencengkam.

Zina

Kain tudungnya menutup hampir seluruh wajahnya tanpa berhias di muka atau sebarang perhiasan menempel di tubuhnya.

Kulitnya yang bersih bersih, badan yang ramping dan wajahnya yang ayu, tidak dapat menghapus kesan kepedihan yang telah merobek kehidupannya.

Dia melangkah perlahan-lahan mendekati kediaman Nabi Musa a.s. Diketuknya pintu perlahan-lahan sambil memberi salam. Maka terdengarlah ucapan dari dalam, "Silakan masuk"!

Perempuan cantik itu lalu berjalan masuk, sambil kepalanya terus menunduk. Air matanya berderai tatkala berkata, "Wahai Nabi Allah. Tolonglah saya. Doakan saya agar Tuhan perkenan mengampuni dosa keji saya"!

"Apakah dosamu wahai wanita ayu?" tanya Nabi Musa a.s. terkejut.

"Saya takut mengatakannya", jawab wanita cantik.

"Katakanlah jangan ragu-ragu"! desak Nabi Musa.

Maka perempuan itu pun bercerita, "Saya...telah berzina"!

Kepala Nabi Musa terangkat, hatinya tersentak.

Wanita itu terus bersuara, "Hasil dari perzinaan itu, saya pun mengandung. Setelah anak itu lahir, saya cekik lehernya sampai mati", ucap wanita itu seraya menangis kerana terlalu menyesal.

Nabi Musa dengan wajah berang terus mengherdik, "Perempuan jahat! Pergi kamu dari sini agar seksaan Allah tidak jatuh ke dalam rumahku kerana perbuatan terkutukmu!"

"Pergi"! teriak Nabi Musa sambil memalingkan wajahnya lantaran merasa jijik dengan perbuatan wanita itu.

Perempuan berwajah ayu dengan hati hancur luluh bagaikan kaca terhempas ke batu, segera bangkit dan berjalan keluar dari dalam rumah Nabi Musa.

Ratap tangisnya amat memilukan. Dia tidak tahu ke mana lagi tempat hendak mengadu.

Bahkan, dia tidak tahu ke mana lagi kakinya harus melangkah apabila seorang Nabi dan Rasul sudah menolaknya, bagaimana pula manusia lain bakal menerimanya?

Terbayang oleh wanita ini betapa besar dosanya! Betapa jahat perbuatannya yang mungkin tidak terampun lantaran berzina dan membunuh bayi tidak berdosa.

Sepninggalan wanita itu, Malaikat Jibrail turun bertemu Nabi Musa. Jibrail lalu bertanya, "Mengapa engkau menolak hasrat seorang wanita yang ingin bertaubat daripada perbuatan dosanya? Tidakkah engkau tahu dosa yang lebih besar daripada perbuatan zina yang dilakukannya"?

Nabi Musa amat terperanjat, "Dosa apakah yang lebih besar dari wanita penzina dan pembunuh itu?", Nabi Musa dengan penuh rasa ingin tahu bertanya kepada Jibrail.

"Betulkah ada dosa yang lebih besar daripada perempuan penzina itu"? tanya nabi Musa.

"Ada!" jawab Jibrail dengan tegas.

"Apakah dosa itu?" tanya Nabi Musa.

"Orang yang meninggalkan Solat dengan sengaja dan tanpa sebarang penyesalan! Orang itulah yang dosanya lebih besar dari seribu kali zina!".

Sebaik mendengar penjelasan Jibrail itu, Nabi Musa terus memanggil wanita tadi untuk menghadap semula kepadanya.

Nabi Musa sendiri mengangkat tangannya berdoa dengan khusyuk memohon kemapunan untuk wanita itu kepada Allah.

Sesungguhnya Allah lebih menyayangi orang yang sentiasa ingin bertaubat atas kesalahan dan dosa-dosanya berbanding manusia yang lalai dari mengerjakan sembahyang fardu yang telah diperintahkan-Nya.

BACA INI JUGA: Teori Konspirasi Illuminati Disebalik Filem Minions dan Despicable Me

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

1 comments so far

Subhanallah walhamdulillah... Allahuakbar...

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon