Mar 10, 2016

‘Deklarasi Rakyat’ Perjanjian Dengan Syaitan?

Jangan salahkan pihak yang berpandangan pakatan antara Tun Mahathir dan pemimpin pembangkang mirip kepada “pakatan tidak suci” atau membuat perjanjian dengan “syaitan”.

Deklarasi Rakyat

Ahli Eksekutif Pemuda DAP, Dyana Sofya Mohd. Daud berkata, beliau memahami pandangan itu adalah tindak balas dan amarah mereka yang tidak bersetuju dengan kerjasama tersebut.

“Mungkin perumpamaan “strange bedfellows” oleh Mahathir adalah gambaran terbaik berkenaan pertemuan tersebut.

“Yang pasti, pertemuan di antara pemain utama politik negara itu merupakan peristiwa bersejarah bagi negara,” dakwanya dalam satu kenyataan media hari ini.

Beliau berkata demikian bagi mengulas ‘deklarasi rakyat’ dikeluarkan secara bersama oleh beberapa kumpulan penentang dalaman UMNO diketuai Mahathir dengan DAP serta pemimpin pembangkang lain pada 4 Mac lalu.

Dyan Sofya malah menyamakan kerjasama Mahathir dan pembangkang itu seperti kerjasama Amerika Syarikat (AS), United Kingdom (UK) dan Soviet untuk menewaskan Jepun dan Jerman dalam Perang Dunia Kedua.

Katanya, Presiden AS, Franklin D. Roosevelt daripada AS, Perdana Menteri UK, Winston Churchill dan pemimpin Soviet, Joseph Stalin duduk semeja merancang strategi terakhir menewaskan Jepun dan Jerman.

“Walaupun kepercayaan serta keyakinan mereka berbeza, bagai langit dengan bumi, tetapi matlamat perang yang sama di antara pemimpin kuasa besar tersebut menjadi pemangkin,” dakwanya. -Mynewshub

Kalau Bangang Pun, Jangan Dua Kali..
(Petikan dari blog Kluangmanexpress)

Sebenarnya kalau tidak sebab beberapa faktor kemanusiaan, kita sudah boleh ketawa terbahak-bahak melihat segelintir lagi penyokong Najib yang tidak baca Deklarasi tetapi ulasan panjang lebar, melalut lari dari tajuk.

Macam Mukhriz dok cakap, "Awak nama apa?" Tapi jawapan yang dapat, "Saya dari Arab"'', tu yang Mukhriz kata bangang. Ada orang bangang tersentuh hati le pula..

Baca deklrasi.. baca SINI

Tapi dok pusing cerita kenapa Tun duduk sepentas dengan Lim Kit Siang tu kan persoalan bangang.

Lim Kit Siang pun duduk berdepan dengan Najib di dalam parlimen, berbahas dan berhujah, adakala setuju adakala tak setuju dengan Najib. Tak ada persaolan pun?

Kena ingat, Jho Low pun DAP juga, siapa yang duduk semeja, sekapal dan sekatil dengannya?

Pembangkang, Lim Kit Siang adalah sebahagian dari yang sah di bawah Perlembagaan Persekutuan malah lebih diterima oleh rakyat Malaysia berbanding dengan MCA.

Bersetuju dalam sesuatu perkara dengan DAP bukan satu dosa poilitik, bermuafakat dengan kafir dalam sesuatu hal untuk kebaikan rakyat lebih mulia dari tindakan pemimpin Islam yang menipu orang Islam.

Tak gitu?

Jadi tak perlulah buat kerja bangang dua kali, tak perlulah nak kaber dosa dan penipuan pemimpin dengan terpaksa fitnah Tun pula.

Tun berjuang untuk pastikan Mukhriz jadi PM, ni satu lagi tuduhan buat kita tak kering gusi melihat setakat mana bodohnya mereka berfikir.

Pertamanya kerana masih ramai yang berkelayakan.

Jangan tonjolkan nama Mukhriz. Jangan sampai ada yang tersentuh hati jika nama nama seperti Zahid, KJ, Hishamuddin, Ku Nan, Ahmad Bashah, Ahmad Maslan, Nazri, Salleh Keruak tidak disebut bakal PM..

Keduanya, untuk jadi PM lazimnya kena jadi Presiden UMNO terlebih dahulu.

Masih banyak halangan dan rintangan dan tiada jalan pintas buat Mukhriz..

Deklarasi bukan soal Mukhriz atau Muhyiddin, tetapi undurkan Najib dan yang tolol di sekelilingnya...

Secara ikhlas kita mahu Najib kekal dan menang tetapi atas kebenaran..

Jika tidak, dia akan tersungkur sendiri. Faktornya bukan sebab Mahathir atau sesiapa sahaja.

Tersungkur jika tidak amanah, Najib hanya berlawan dengan masa, bukan dengan Tun.

BACA INI JUGA: 'Sayang Bini Jangan Sampai Bunuh Orang'

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

2 comments

Jilat jangan tak jilat bro

Klta lihat apa yg bakal berlaku seterusnya nanti...

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon