Oct 27, 2015

1 Gram Bisa Katak Neraka Brazil Mampu Membunuh 80 Orang!

Penemuan katak beracun bukanlah perkara yang mengejutkan. Namun, penemuan katak berbisa, apatah lagi jika bisa itu keluar terus dari bahagian kepala, maka itu pastilah sangat istimewa.

Katak Neraka Brazil

Edmud Brodie dari Universiti Utah State, Amerika Syarikat dan Carlos Jared dari Instituto Butantan, Sao Paulo, Brazil menghabiskan hidup mereka mempelajari rantai makanan spesies amfibia di rantau Amerika Latin.

Dalam salah satu ekspedisinya di hutan Caatinga di Brazil, Carlos dipercayai secara tidak sengaja memegang satu spesies katak. Tanpa disangka, tangannya berasa sakit dan terbakar selama lebih kurang lima jam.

Pada mulanya, dia tidak mengaitkan kesakitannya itu dengan katak. Ia hanya disedari apabila Carlos mengamati katak yang baru dikumpulnya itu dan percaya amfibia itu mengeluarkan racun.

Dia juga mendapati katak itu menghasilkan bisa. Di kepala spesies yang disebut katak greening itu terdapat benjolan seperti duri. Benjolan seperti tanduk tajam itulah yang mengeluarkan bisa.

Penemuan katak berbisa adalah sesuatu yang istimewa. Banyak katak bisa menghasilkan racun sebagai cara perlindungan diri, tetapi sangat sedikit yang ditemui mampu menghasilkan bisa yang boleh membunuh mangsa.

Dalam bidang biologi, haiwan beracun dan berbisa adalah dua perkara berbeza. Katak beracun memiliki pertahanan pasif. Racun hanya akan membunuh jika lawan katak itu cuba bersentuhan atau memangsakannya.

Edmud Brodie dan Carlos Jared

Ini berbeza dengan katak berbisa. Jenis katak ini memiliki pertahanan aktif, mampu dengan sengaja menusukkan benjolan berbentuk duri itu untuk membunuh lawannya.

Dalam ekspedisinya, Brodie dan Carlos menemui dua spesies katak berbisa sekaligus. Katak berbisa yang dipegang Carlos itu adalah Corythomantis greeningi manakala katak yang satu lagi adalah Aparasphenodon brunoi.

Bisa dua jenis katak itu boleh membunuh mangsa. Bisa Corythomantis greningi adalah dua kali lebih bahaya daripada ular jenis pit viper, namun Aparasphenodon bruni pula 25 kali ganda bisanya.

Bayangkan satu gram bisanya mampu membunuh 300,000 ekor tikus atau bersamaan 80 manusia. Kekuatan racun dua katak itu menyebabkan amfibia ini disebut sebagai ‘katak dari neraka’.

Namun, secara teknikal, sekali suntikan bisanya tidak mungkin setara dengan satu gram. Jadi, bukanlah bererti jika terkena bisa katak ini, maka kita akan terus mati.

“Menemui katak berbisa adalah sesuatu yang tidak pernah kami duga, dan menemui jenis beracun lebih berbisa daripada pit viper adalah sesuatu yang sangat mengagumkan,” kata Brodie.

Penemuan secara tidak sengaja dua saintis tersebut dilaporkan portal Eurekalert dan berita unik ini turut diterbitkan menerusi jurnal Current Biology edisi bulan Ogos 2015. —Agensi/Mynewshub.cc/HAA

BACA INI JUGA: Haiwan-haiwan Yang Sangat Sukar Ditemui

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

1 comments so far

ieiieks! gelinya nengok katak tu.
Mujur katak yang dalam citer princess and the frog tu tak beracun ngeh! ngeh! ngeh!

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon