May 23, 2015

Pelaris Berwajah Hitam Bertenggek Di Restoran!

Jam mula menunjukkan pukul 12:00 tengah malam. Menurut orang tua-tua dahulu, waktu tengah malam adalah peak hours untuk 'mereka' keluar dan menggangu.

Seram
Gambar hiasan.

Namun pada saya, tiada siapa tahu bilakah waktu sebenar makhluk-makhluk ini keluar 'bertugas' kerana mata saya masih lagi terlihat kelibat-kelibat ini.

Apabila kepala mula berdenggung dan mata mula berair, ini adalah masa untuk merehatkan kepala dan mata. Kunci kereta dicapai. Stereng kereta dipulas ke sebuah restoran 24 jam. Dalam kepala sudah terbayang teh tarik halia yang lemak pedas dan pekat berbuih.

Sampai di kedai lebih kurang jam 12:30 malam. Ramai juga yang masih tidak tidur pada waktu-waktu begini. Dada mula berdebar bila mula menjejakkan kaki ke dalam restoran tersebut. Hndak pergi ke tempat lain, malas pula. Punggung dihenyekkan ke atas kerusi dan mula memesan.

Sementara menunggu minuman, mata mula meliar memerhatikan sekeliling kedai sehingga ke siling. Entah bagaimana tiba-tiba mata tertumpu ke arah penjuru pintu masuk. Hati mula resah. Mungkin salah pandang tetapi rasanya kelihatan seperti sebutir botol kecil diselitkan di sudut restoran itu. Tak semena-mena bulu roma mula meremang.

Mata terus memandang sekeliling restoran. Disatu sudut restoran pula kelihatan seorang perempuan berpakain serba hitam sedang bertenggek di alang pintu. Matanya memerhatikan setiap pelanggan yang datang. Sesekali badannya diayun ke kiri dan kanan, macam monyet di dalam zoo apabila dicampakkan kacang.

Rambutnya yang menggerbang dibiarkan kusut masai, bagaikan setahun tidak mandi. Mukanya pula hitam dan terkopek-kopek, bagai daging yang terbakar hangus. Tangannya kelihatan seperti batang mop yang dibalut plastik nipis, terlalu kurus! Ia menjuntaikan tangannya hingga menyentuh kepala setiap pelanggan yang baru masuk.

"Ini tehnya. Makan tak mahu?" tiba-tiba kedengran satu suara menyapa. Mug berisi teh diletakkan diatas meja sehingga tertumpah sedikit. Hentakan di meja membuatkan saya menoleh ke arah pelayan itu. Di dalam hati mula menyampah dengan layanan restoran ini.

Mata mengerling semula ke arah perempuan berpakaian serba hitam tadi. Entah kemana pula ia menghilang. Teringat petua selamat daripada orang lama, lidah mula dilagakan ke lelangit. Menurut orang tua-tua, sekiranya lelangit tidak terasa apa-apa dan lidah terasa kebas, eloklah dielakkan untuk memakan atau meminum juadah yang terhidang.

Begitu juga dengan merasa dibawah bekas minuman atau makanan. Sekiranya minuman panas dan dibawah cawan atau bekas tersebut sejuk, eloklah dielakkan. Begitulah juga sebaliknya.

Sebelum menyentuh minuman, beberapa potong ayat suci dibaca sehingga debaran di dada berkurangan. Tangan dihulurkan ke arah mug minuman. Tanpa amaran.. PRAKKK..mug tiba-tiba merekah dan terbelah.

Dalam sekelip mata teh halia panas mula melimpah dan hampir mengenai kaki. Mata secara automatik melihat ke arah alang pintu masuk restoran. Kelihatan lembaga hitam tadi menunjukkan diri dan berayun ke kiri dan kanan.

Berlari mamak di kaunter ke arah meja dan menyuruh pelayannya untuk membersihkan air yang tumpah. Saya mengeluarkan dompet, ingin membayar duit minuman tapi bayaran tidak diterima atas alasan minuman tidak diminum lagi. Malah hendak diganti tanpa sebarang bayaran.

Saya hanya menggelengkan kepala. Perlu berhati-hati kerana ada yang sedang memandang dan menguji di kedai-kedai begini. Kaki mula menapak keluar. Apa yang dilakukan menimbulkan rasa kurang senang kepada peniaga. Entah apa yang dibebelkan pun tidak tahu, tapi dari riak mukanya, rasa tidak puas hati memang jelas kelihatan.

Saya menoleh ke arahnya seraya memberitahu agar mengalihkan botol yang diselitkan diatas alang pintu dan terus meninggalkan restoran itu. Mungkin terperanjat dengan apa yang saya katakan, pengurus restoran terus terdiam.

Sebaik melangkah keluar dari restoran berkenaan, terasa bagaikan ada yang mengikuti dari arah belakang. Menoleh kearah kiri, saya terlihat ada bayangan hitam berjubah sedang mengekor perlahan. Dalam hati terdetik untuk tidak terus pulang ke rumah. Kaki terus melangkah ke arah sebuah lagi restoran 24 jam.

Teh tarik halia dipesan sekali lagi dan meminta sebotol air mineral serta beberapa butir limau nipis sebagai tambahan. Badan pula sengaja membelakangkan pintu masuk kedai.

Limau diperahkan kedalam air mineral sambil membaca sambil membaca beberapa potong ayat lazim beserta doa memohon keselamatan daripada kejahatan manusia dan bangsa yang tidak kelihatan.

Setelah minuman dihabiskan dan dibayar, saya mula melangkah keluar dengan botol berisi campuran air mineral dan limau ditangan. Bulu roma mulai menegak kembali. Ahh.. masih mengikut lagi rupanya. Walaupun tidak kelihatan tetapi 'radar' semulajadi saya mulai memberi amaran.

Terasa bagaikan ada tangan yang menghampiri perlahan-lahan dan ingin mencekik tengkuk. Semakin lama semakin rapat. Mulut mula terkumat-kamit membaca beberapa potong ayat suci Al-Qur'an. Dan...

Botol air mineral mula dibuka dan air dimasukkan ke dalam mulut. Saya alihkan tubuh ke kiri dan serentak menyembur ke arah lembaga yang mengikut. Mungkin kerana terkejut, lembaga tadi terus mengelak dan melompat ke arah salah satu tiang yang menyinari jalan. Kepalanya ditelengkan untuk merenung saya.

Dada semakin berdegup kencang. Mungkin tidak berpuas hati, ia cuba mendekati. Bagaikan terapung, ia bergerak ke arah saya. Persis mencabar.

Dalam debaran yang semakin menggila, saya terus curahkan air ke arah lembaga itu dan secara spontan ia bergerak pantas, terus bertenggek di lampu jalan. Beberapa orang pelanggan yang ada disitu mula melihat perbuatan saya.

Mata saya terus merenung lembaga yang berada ditiang lampu. Marah dan seram bercampur-baur dalam hati. Ranbutnya yang menggerbang terbuai-buai bagai ditiup angin. Ingin saja saya menjerit agar dia turun. Ingin saya bertanyakan siapa tuannya dan kenapa ia menggangu saya.

Namun, bila memikirkan saya tidak mempunyai pengetahuan dalam berkomunikasi dan menundukkan makhluk ini, saya cuma mendiamkan diri. Beberapa orang pelanggan mulai bangun dan keluar dari restoran tersebut. Mungkin untuk melihat 'drama' siaran langsung yang tertayang atau mungkin menyedari restoran tersebut menggunakan pelaris.

Melihatkan para pelanggannya keluar beramai-ramai, pengurus restoran itu pun terus keluar dan mendekati saya. Mukanya kelihatan terkejut. Air yang setengah botol lagi saya terus curahkan ke tiang elektrik di tempat lembaga itu sedang bertenggek. Bagaikan terpaku, ia terus mendiamkan diri di situ.

"Abang, jangan buat ini macam la. Tada bagus business saya nanti," kata pengurus restoran itu. Tanpa berkata apa-apa, saya terus bergerak ke arah kereta sambil memerhati sama ada lembaga hitam itu mengekori lagi atau tidak.

Ingin saja saya menempelak tetapi tidak sampai hati. Saya bukannya jenis suka menghalang rezeki orang lain, walaupun saya tahu cara yang dilakukan itu tidak betul.

Sehingga saya meninggalkan tempat itu, saya masih dapat melihat lembaga hitam itu bergayut ditiang lampu. Bagus! Harap-harap ia tidak mengekori saya ke rumah.

Sepanjang perjalanan, saya memasang CD ayat-ayat suci sekuat mungkin bagi memberikan tenaga dan semangat untuk saya.

Cuma apa yang membuatkan saya berfikir ialah, adakah mereka ini tidak percaya kepada rezeki yang Allah turunkan? Mengapa perlu menggunakan 'bantuan-bantuan' lain kalau makanan dan minuman yang dihidangkan sedap dan berbaloi harganya?

Ini tidak, sudahlah makanan tidak sedap, layanannya pula kasar dan harga pula mahal. Dan mengapa perlu mengabui mata pelanggan dengan menyekat pandangan pelanggan terhadap restoran pesaing?

Kepada yang pernah menyekat rezeki orang lain, sama ada secara fizikal atau halus, saya tidak dpat berkata apa-apa. Terpulang kepada mereka. Biarlah dilunaskan di akhirat nanti.

Sehingga kini, saya tidak lagi diekori oleh lembaga itu. Bahkan, setiap kali melalui jalan tersebut, tidak pula kelihatan ia bergayut di tiang lampu lagi. Mungkin telah kembali ke pangkuan tuannya, ataupun terkena renjatan elektrik!

Hehe..

Oleh: Zulkifli Ahmad Idrus (Mastika April 2015)

BACA INI JUGA: Misteri Seram Lukisan Berwajah Sedih

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon