Feb 6, 2015

Istana Paling Hebat Umar Al-Khattab

Pada satu hari ada seorang Yahudi daripada Mesir baru sahaja tiba di Madinah. Apabila sampai di Madinah si Yahudi itu bertanya dengan seorang lelaki di mana letaknya istana Khalifah atas sesuatu urusan.

Istana

Maka lelaki itu memberitahu lepas zohor nanti beliau akan berjumpa dengan khalifah duduk berehat di depan masjid di bawah sebatang pokok kurma.

Si Yahudi terbayangkan keindahan istana khalifah difikirannya. Namun begitu apa yang difikirkan olehnya ternyata salah sama sekali.

Dia bingung dan pelik dengan apa yang dilihatnya, ternyata tempat yang ditunjukkan lelaki itu tidak ada satu pun bangunan megah yang mirip istana.

Apa yang dilihatnya hanya sebatang pohon kurma dan di bawah pohon kurma ada seorang lelaki berjubah kusam yang sedang bersandar yang kelihatan memejamkan mata sambil berzikir.

Si Yahudi itu tidak mempunyai pilihan lain kecuali mendekati lelaki tersebut.

"Maaf saya ingin bertemu dengan Umar bin Al-Khattab?" tanya lelaki Yahudi itu.

"Akulah Umar bin Al-Khattab" jawab lelaki itu seraya bangun berdiri.

Si Yahudi itu terpinga-pinga seolah-olah tidak percaya lalu bertanya lagi.

"Saya maksudkan Umar, Khalifah yang memerintah negeri ini." jawab si Yahudi dengan tegas.

"Ya akulah Umar yang memerintah negeri ini," jawab Umar Al-Khattab dengan tegas juga.

Si Yahudi tadi termenung sebentar memikirkan apa yang dilihatnya jauh berbeza dengan para rahib dan rajanya yang hidup serba mewah dengan kekayaan yang melimpah ruah.

Dia sungguh tidak menyangka bahawa ada pemimpin Islam yang beralaskan sehelai tikar dibawah pohon kurma berlantaikan langit di tengah-tengah kemewahan rakyat yang hidup makmur dan bahagia.

"Dimanakah istana tuan," tanya si Yahudi itu lagi.

"Rumahku terletak di sudut jalan itu, rumah ketiga yang terakhir." jawab Umar ra.

"Adakah rumah yang kecil dan kusam itu rumah tuan?" tanya si Yahudi lagi.

"Ya itu adalah rumahku, tetapi istanaku adalah di hati yang tenang dan tenteram beribadah kepada Allah," jawab Umar ra.

Si Yahudi yang pada mulanya merasakan seolah-olah dipermainkan itu berasa sungguh terharu kerana zuhudnya kehidupan Saidina Umar ra.

Seorang khalifah Islam yang mempunyai empayar yang besar tetapi mempunyai hati yang cukup tawaduk.

Ini membuatkan si Yahudi itu benar-benar tersentuh hati lalu memeluk islam.

Dia kemudian menangis dan terharu dengan sikap yang ditunjukkan oleh Saidina Umar ra, seorang Khalifah atau pemimpin yang mempunyai kehalusan budi pekerti, tawaduk dan zuhud dari kenikmatan dunia yang hanya bersifat sementara.

BACA INI JUGA: Bukti Bahawa Amerika Syarikat Dikuasai Oleh Satanisme

Sumber: mSelim

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

6 comments

taukah kenapa Yahudi tu berjumpa dengan Syaidina Umar Al-Khatab? sebab rumahnya yg buruk di Mesir akan dimusnahkan oleh Gabenor Umar iaitu Amru bin Al-As untuk dibina istana baru. Umar memberikan Yahudi tersebut satu tulang yg dibuat garisan lurus menggunakan pedang dan minta diserahkan kepada Amru. Sebaik saja Amru menerima tulang tersebut terus dia terkejut dan tulang tu terpelanting dari tangan nya seraya memerintahkan pembinaan istana tersebut dihentikan serta merta dan rumah Yahudi tersebut dibina semula dengan yg lebih baik. Yahudi itu menjadi hairan dan bertanya, apa maksud tulang tersebut sehingga menjadikan Amru menggigil ketakutan. Jawapan Amru, Umar bermaksud, kita manusia berasal dari tulang dan akan kembali ke tulang, jika kamu tidak bersikap lurus kepada manusia maka dia akan meluruskan dengan mata pedang.... bila mendengarkan itu lah maka Yahudi itu yakin dengan keadilah Islam dan memeluk agama Islam...

Benar. Hari ini klu kita mengadu begitu, kita akan diarah untuk berjumpa peguam untuk menyelesaikan masalah.

Perkongsian yg bagus,bila di fikirkan kenapa yahudi boleh berkembang..adakah yahudi gunakan formula yg sama,membina umar versi yahudi,adakah pemimpin yahudi mereka org spt umar diatas..utk menarik,meraih sokongan...

Sememangnya yahudi bangsa yang sangat bijak. Malangnya gagal ditiru umat Islam kerana asyik berbalah sesama sendiri.

Pada masa tu..yahudi banyak yang bagus..sekarang ni..lain...

Hanya dengan keperibadian dan sifat yg mulia...Ia mampu mempengaruhi insan lain untuk memeluk Islam. Hebat Umar al Khattab!

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon