Dec 9, 2014

Betapa 'Buruknya' Rumah Kita Di Akhirat!

Seorang Supervisor yang telah berkhidmat 30 tahun di dalam sebuah syarikat 'property developer' ingin bersara dan mengemukakan surat permohonan kepada majikannya.

Tapak projek perumahan
Gambar hiasan.

Pengarah syarikatnya bersetuju tetapi dengan syarat supervisor tersebut hendaklah menyiapkan satu lagi projek sebuah rumah.

Supervisor dengan berat hati bersetuju. Kerana tidak sabar untuk bersara cepat maka projek rumah tersebut dibuatnya dengan pantas tetapi tidak menjaga kualitinya.

Setelah siap rumah tersebut, terkejut si supervisor apabila dimaklumkan rumah itu sebenarnya adalah hadiah majikan kepadanya.

Amat menyesal dalam hati supervisor tersebut kerana tidak di 'design' rumah yang bakal didudukinya dengan sebaik mungkin. Sebenarnya, inilah yang terjadi pada setiap dari kita.

Kita sekarang sedang 'design' dan membina TEMPAT TINGGAL kita di akhirat kelak. Kita beribadah untuk Allah tapi pahalanya untuk diri kita sendiri. Kerana Dia Maha Kaya dan sama sekali tidak memerlukan kita dan ibadah kita.

Sebaliknya kita yang sangat memerlukan Allah. Sebenarnya dengan SOLAT dan IBADAH, kita sedang design dan membangun TEMPAT TINGGAL kita sendiri.

Jika kita design dengan sambil lewa, maka tak sempurnalah kejadiannya. Jika kita membangunnya dengan baik, akan berbaloilah hasilnya.

Tahukah anda dimana dosa kita diletakkan sewaktu kita bersembahyang?

Sujud

Sabda Rasulullah SAW, "Sesungguhnya seorang hamba yang bersembahyang sedang dia membawa semua dosa kesalahannya diletakkan di atas kepala dan kedua bahunya. Setiap kali ia ruku' dan sujud maka berguguranlah dosanya itu". - Riwayat at Tabarani dengan sanad yang sahih.

Renungkanlah bersama.

Kongsikanlah artikel ini jika dirasakan bermanfaat untuk diri sendiri dan insan tersayang.

Sumber:
http://wwwsaja-saja.blogspot.com/2014/12/kisah-supervisor-ingin-bersara-selepas.html

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

8 comments

Sungguh mendalam kisah ini... semoga menjadi peringatan buat kita semua agar sentiasa menjalankan amanah dgn tekun & ikhlas. Perkongsian yg sgt bermanfaat utk direnungkan bersama...

Betul tu KK. Begitulah kehidupan kita di dunia. Semuanya dibuat sambil lewa sehinggakan kita terlupa perkara utama untuk apa kita diciptakan. Semoga kita semua mendapat iktibar.

subhanallah dapet pencerahan yang sangat menyentuh disnini :)

As'salam blogger SP..subahanallah Etuza dah baca entry ini ya. Allah itu maha pengasih dan maha pemurah...kenapa kita selalu lalai untuk memohon ampunan, sedangkan Dia amat pemurah maha pengampun. Namuh pemurahnya Allah usah disalah ertikan sehingga kita telah memohon ampun tetapi melakukan kesalahan lagi. Terbaik entry ini ..SP..dah lama Etuza intai blog ini...cuma masa saja menunggu untuk lebih dekat. teruskan usaha berblog salurkan info. Dan ingat teruskan usaha murni ini pasti besar HIKMAHdariNya. Amin.

Blog SP sudah tersemat indah di bloglist AMAZING ya..akan Etuza letak dalam bloglist GRATIFY suatu masa nanti..semua blogger seperti SP menyenangkan dan memberi kan kita rasa senang ..inshaAllah ada kelebihan maka masuk lah di ruangan terbaik bloglist Etuza ya..Terima kasih sudi linkkan..rasa b

Rasa bertuah terpilih antara banyak blog masuk sini ..alhamdulillah

Ini cerita lama... tetapi relevan sepanjang zaman...

sekali lagi Etuza hampir menitis air mata membaca untuk julung kali nya tazkirah berhikmah ini..tahnia SP bijak ya

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon