Nov 24, 2014

Misteri Graffiti "Who Put Bella In The Witch Elm"

"Who Put Bella In The Witch Elm" adalah satu garapan graffiti yang dicat pada tiang 'obelisk' diatas bukit Wychburry Hill, Hagley, Worcestershire, England.

Who Put Bella down the Wych Elm

Penggarapannya langsung tidak diketahui identitinya dan kemunculan graffiti ini menjadi tumpuan berikutan ayat yang digarap penulis graffiti ini sama dan pernah digarap sekitar tahun 1944 juga oleh penulis graffiti yang tidak dikenali.

Tambah mendebarkan, ayat berkenaan pernah menjadi bahan hangat perbualan pada tahun 1944 berikutan penulis graffitinya dikatakan ada kaitan dengan penemuan satu rangka manusia serta pergerakan kumpulan pemujaan ilmu hitam.

Ceritanya bermula sekitar 18 April 1943, empat orang budak lelaki, Thomas Willets, Bob Farmer, Robert Hart dan Fred Payne keluar memburu di hutan Hagley, berdekatan dengan Wychburry Hill.

Ketika itu, perang sedang berlangsung menyebabkan sumber makanan agak terhad, memaksa mereka keluar berburu untuk kelangsungan hidup mereka.

Malangnya, hasil pemburuan mereka pada hari itu kurang memberangsangkan. Keadaan yang begitu mendesak memaksa mereka untuk mencari apa juga sumber makanan yang boleh dibawa pulang.

Setiap pohon dan dahan yang mereka lalui dalam perjalanan dipanjat dan diperiksa dengan harapan adanya sarang burung yang masih mempunyai telur.

Apabila terlihat seekor burung Blackbird terbang meninggalkan sebatang pokok Wych Elm, Bob Farmer lantas memanjat pokok berkenaan dan menemui sarang burung itu.

Memikirkan kemungkinan ada lagi sarang burung di sekitar kawasan berkenaan, Bob Farmer mengarahkan Robert Hart supaya memanjat sebatang lagi pokok Wych Elm yang berada berdekatan kawasan itu.

Robert segera memanjat pokok tersebut dan kemudian menemui sebuah lubang pada tengah-tengah pokok itu. Memikirkan mungkin ada burung yang masuk bersarang didalamnya, Robert menyusup masuk kedalam lubang pokok berkenaan.

Tanpa disangka, Robert menemui satu rangka manusia yang pada awalnya disangkakan hanya rangka haiwan. Mereka kemudian membuat keputusan untuk tidak memberitahu sesiapa kerana bimbang ditangkap dan diapa-apakan oleh pemilik tanah hutan itu.

Namun, Tommy Willets tidak senang hati dengan apa yang ditemui mereka dan bertindak menceritakan perkara itu kepada kedua orang tuanya. Orang tua Willets kemudian segera melaporkan perkara itu kepada pihak polis.

Anggota forensik bergegas ke tempat berkenaan namun rangka itu tidak berjaya dikeluarkan kerana lubang itu hanya boleh dimasuki dari atas pokok berkenaan dan terlalu sempit untuk seorang lelaki dewasa masuk ke dalamnya.

Pokok itu kemudian terpaksa ditebuk menggunakan kapak dari bahagian luar barulah rangka tersebut berjaya dikeluarkan.

Pemeriksa forensik, Professor Webster yang memeriksa rangka berkenaan kemudian menemui sehelai kain di dalam mulut tengkorak itu. Kes itu diklasifikasikan sebagai kes bunuh.

Anehnya, setelah diteliti, Webster mendapati rangka berkenaan tidak lengkap. Tangan milik rangka itu hilang dan setelah dicari, pihak polis kemudiannya menemui bahagian yang hilang itu tertanam di pangkal luar pokok berkenaan.

Sehelai baju dan sebiji botol berwarna hijau juga ditemui di sekitar rangka tersebut. Jantina empunya rangka itu kemudian dikenal pasti. Menerusi penemuan baju berkenaan, mangsa adalah seorang wanita.

Mangsa dianggarkan berusia sekitar 35 tahun, dibunuh 18 bulan sebelum itu. Pembunuhnya terlebih dahulu membunuh wanita itu di pangkal pokok berkenaan.

Melihat dari keluasan lubang pada tengah pokok tersebut, ahli-ahli forensik bersependapat bahawa mayat waita itu disumbat ke dalam lubang berkenaan sejurus sahaja dia dibunuh.

Ini kerana secara lumrahnya mayat akan menjadi kejung apabila dibiarkan terlalu lama dan itu menjadikannya amat mustahil untuk dialihkan ke dalam lubang sesempit itu.

Segala siasatan dilihat berjalan lancar pada mulanya, namun pihak polis menghadapi masalah apabila rangka itu tidak dapat dikenal pasti latar belakangnya.

Baju yang ditemui berdekatan dengan rangka itu turut dipertontonkan kepada umum, dengan harapan ada yang dapat mengecam pemilik baju tersebut namun usaha ini gagal.

Bertambah buntu apabila doktor gigi juga gagal mengenal pasti identiti mangsa. Gigi pada rangka itu langsung tidak sepadan dengan mana-mana rekod pergigian yang ada. Kes kian menjadi rumit.

Beberapa bulan kemudian, diawal tahun 1944, sebuah garapan graffiti muncul. Graffiti berbunyi "Who Put Bella In The Witch Elm" telah digarap pada sebuah dinding.

Selang tidak lama kemudian, satu lagi graffiti digarap berdekatan dinding yang sama. Kali ini tertulis "Who Put Bella down the Wych Elm-Hagley Wood".

Who Put Bella down the Wych Elm-Hagley Wood

Tiada tanda soal, ditulis pleh penulis yang sama, ringkas namun menimbulkan tanda tanya. Penduduk sekitar kecoh dengan kemunculan graffiti ini. Daripada gaya penulisannya, pihak polis percaya bahawa penggarap graffiti itu mengenali mangsa. 'Luebella' atau 'Bella' yang dicatat mungkin nama mangsa yang ditemui di dalam lubang pokok Wych Elm di Hagley Wood. Namun, usaha pihak polis mencari penggarap graffiti ini juga gagal.

Professor Margaret Murray dari Universiti Kolej, London, seorang pakar dalam pengkajian mengenai kumpulan ajaran sesat, kepercayaan ghaib dan sihir setempat turut meneliti kes ini. Daripada keadaan rangka, tempat ditemui dan barang bukti, dia kemudian menyatakan kes ini mungkin ada kaitan dengan ritual-ritual pemujaan ajaran sesat.

Teori ini dilihat relevan kerana mangsa juga dianggarkan dibunuh pada penghujung bulan oktober - bulan dimana ritual pemujaan sering dijalankan. Tambah pula, menurut beberapa orang saksi, terdapat sebuah kumpulan yang mengamalkan ajaran sesat seringkali menjalankan ritual mereka di Hagley Wood.

Turut menjadi teka-teki dan pendorong teori Margatet, jika pembunuhnya benar-benar berhasrat untuk menutup jenazahnya, mengapa pembunuh itu tidak menanam sahaja mengsanya? Walaupun mangsa disumbat ke dalam lubang pokok, pokok berkenaan hanyalah kerketinggian sekitar 6 kaki dan lubang tersebut hanyalah berkedalaman sekitar 4 kaki.

Jelas sekali pembunuh seakan tidak begitu nekad untuk menyorok mangsanya. Namun begitu, sehingga ke hari ini tiada seorang pun yang benar-benar menjadi suspek dan persoalan, siapakah mangsa, adakah dia Luebella' atau 'Bella' dan siapakah penggarap graffiti itu, kekal tidak terjawab.

Sekitar Ogos 1999, graffiti itu sekali lagi muncul dan kali ini pada tiang Obelisk di Wychbury, sebuah bukit berhadapan dengan Hutan Hagley Wood.

Mungkin seseorang tidak mahu 'Bella' dilupakan begitu saja.

BACA INI JUGA: Misteri Kapal-kapal Yang Hilang Di Segitiga Bermuda

-SENTIASAPANAS.COM

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

6 comments

Macam-macam kisah misteri diorang ni kan KK..

Nak.sangat tahu siapa yang tulis Griffiti tu? Ahli sihir atau pembunuh Bella?

Malangnya akan terus kekal misteri..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon