Jul 3, 2014

Hina Bazar Ramadan, Azwan Ali Jangan Kufur Nikmat!

Memang banyak teguran dan ulasan mengenai budaya dan habit mengenai bazar ramadhan, tetapi apa yang dinyatakan oleh Azwan Ali memang terlalu menghiris hati.

Azwan Ali Hina Bazar Ramadan

Tidak salah menasihati tentang kebersihan, tentang keberkatan dan pembaziran, tetapi telahan ‘sampah’ itu amat tidak wajar, amat biadab, menghina dan mengguris hati banyak pihak.

Nasihat kami buat Azwan Ali ialah banyakkan istighfar dengan ulasan itu. Ancaman untuk BLOCK saja sesiapa yang tegur beliau juga menunjukkan sifat riak dan togho (toghut) beliau.

Telahan itu amat zalim dan menghinakan sekali terhadap penjual dan pembeli di bazar Ramadhan.

JANGAN KUFUR NIKMAT, AZAB ALLAH AMAT BERAT

Dalam pada kita dilimpahi rezeki yang melimpah ruah selaku artis yang menjual bakat kurniaan Allah, janganlah lupa kepada keluarga yang terkais kais mencari rezeki kerana Allah di bulan mulia ini.

Bukan sangat untuk mereka nak beli kereta baru, perabut baru dan baju baru sekalipun. Sebahagian mereka bergaji rendah, anak ramai dan kos sara hidup amat tinggi.

Bagi keluarga yang hidup cukup makan saja pada hari hari biasa, hujung bulan wang tidak cukup untuk bayar itu dan ini, maka ketibaan syawal adalah amat meresahkan. Anak anak mengharapkan untuk dapat ganti persalinan.

Nenek dan datuk mereka rindu menanti kepulangan anak cucu, sedangkan kita di bandar terkais kais saban hari.

Itu tidak termasuk keperluan warga yang bekerja dan tidak sempat menyiapkan juadah berbuka. Semuanya turut terasa dengan penghinaan Azwan.

Dalam pada kita mewah berganti kereta saban tahun, jangan lupa ada keluarga yang terpaksa membawa muatan 2 kereta menjadi satu. Sudahlah sempit, aircond tiada, tayar botak, cukai jalan mati dan sebagainya.

Ingatlah masih ramai yang tidak mampu memiliki kereta dan terpaksa mencari wang untuk menyewa atau beli tiket bas dan keretapi.

Lebih malang lagi, anak-anak itu adalah anak yatim yang kematian bapa. Si ibu berhempas pulas mencari nafkah. Tergamak kita menghina mereka?

Kami ada buat jual beli dan sewa kereta untuk mengumpul dana. Ada yang sewa kereta/van buruk dalam bulan puasa hanya untuk berniaga.

Situasi ini kami saksikan berlaku saban tahun. Ia termasuk satu keluarga 8 anak yatim yang di bawah pemantauan kami.

Rumah Pengasih Warga Prihatin

Kami yakin ungkapan yang menghinakan ini tergamak dikeluarkan bila enggang hanya terbang tinggi bersama enggang sahaja, tidak pernah merendah bergaul dengan pipit. Kita jadi sombong dan takbur dalam segala tindak tanduk kita.

Di Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP), antara ramai yang prihatin adalah ibu tunggal. Mereka sering berlinang air mata bila datang berziarah.

Mengapa? Kerana mereka dapat merasai keperitan hidup ditinggal suami atau bapa kepada anak anaknya.

Ada kalanya kami sendiri tidak sampai hati menerima sumbangan mereka namun mereka kata mereka mampu, cuma tolong tengok anak mereka bila mereka sendiri telah tiada nanti, iaitu bila anak mereka jadi yatim piatu.

Antara sumbangan mereka ialah lebihan juadah jualan bazar ramadhan yang Azwan Ali hina itu. Kerana itu kami juga turut merasai kesan penghinaannya.

Awam juga sering mengaitkan anggota polis sebagai jahat, zalim, makan rasuah dan seumpamanya.

Malam hari pertama ramadhan lalu, kami terkejut apabila seorang anggota polis trafik datang menghantar 25 bungkus nasi bariyani lepas tengah malam untuk juadah sahur anak anak.

Rupanya beliau adalah muallaf dan itu adalah lebihan juadah jualan beliau di bazar ramadhan untuk mencari rezeki untuk berhari raya.

Untuk apa beliau bersusah payah berniaga? Mengapa tidak ambil rasuah saja?

Itulah kita. Jika kita tidak bergaul dengan mereka, mulut jahat kita akan terus menuduh yang semua polis adalah kaki rasuah.

Suka kami kongsikan bahawa anggota polis juga adalah manusia biasa. Mereka adalah antara golongan yang prihatin dan menyumbang di RPWP. Ada yang pangkat tinggi bahkan bergelar Datuk, dan ada yang konstable juga.

Memang ada antara mereka yang menyeleweng, tetapi ramai juga yang sangat prihatin seperti sebahagian kita juga. Jadi hati hatilah bila melontar prasangka.

Beberapa kerat saja yang mampu berbuka di hotel atau membeli makanan dari restoran mewah macam Azwan Ali. Janganlah dihina golongan marhaen ini.

Jika ada makanan yang kurang enak di bazar ramadhan, itu mungkin kebetulan berlaku sekali sekala kerana mereka memasak dalam keadaan berpuasa, tidak dapat merasa sepertimana hari hari biasa.

Mungkin coretan Saiful Nang ini boleh membantu furqon kita. Walaupun tidak semua tepat, namun kami setuju pada kebanyakkannya. Sila baca dan perhati dengan mata hati.

ORANG POYO SELALU UNTUNG

Teguran Buat Azwan Ali Hina Bazar Ramadan, Jangan Kufur Nikmat

Saya tak pergi Pasar Ramadhan dah 3 tahun. Tapi saya tak pernah tergamak nak kata macam Azwan Ali katakan.

15 tahun yang lalu, saya business jual roti John di Pasar Ramadhan dan bagi yang kenal saya yang meniaga di Ampang Jaya tahun 2002 dahulu anda mungkin akan perasan sebuah kedai yang beria buat roti john siap pakai topi chef, baju chef warna putih dengan roti john yang tak sama macam biasa. Ada roti john daging, ayam, sardin dan roti john telur (biasa)

Ada 1 soalan yang orang boleh kenal gerai saya mungkin sampai hari ini. Biasa saya akan tanya "Berapa orang nak berbuka?" dan setelah dijawab saya akan jeling-jeling juga juadah yang telah diborong.

Ayat seterusnya ialah "Nasihat". "Banyak membeli bang/akak... harap jangan membazir ye... orang kat Afrika ramai tak makan".

Ada yang turn down terasa annoying dengan nasihat tu. Ada yang buat tak kisah tetapi yang saya tahu... sehari boleh jual sampai 500-700 roti john hanya di Pasar Ramadhan sedangkan gerai-gerai di sebelah menyebelah merungut tak cukup untung.

Business bukan untuk DUIT semata-mata.
Business untuk dakwah dan jalan berpesan-pesan.
Rezeki... ALLAH yang bagi bila suruhan Allah kita lakukan.

Mungkin sebab itu Allah pilih utusannya di kalangan BUSINESSMAN seperti Nabi Muhammad SAW dan bukannya penceramah-penceramah agama atau politik.

Mungkin kerana kita POYO sangat buat kedai roti john siap pakai topi chef dan bila baju kotor sahaja terus tukar.

Pastikan dia sentiasa putih bersih. Betullah.. orang POYO selalu untung, orang kontrol macho yang datang beli dengan orang poyo ini... poyolah mereka tu.

Untuk ambil sisi positif Azwan ni cakap ada betul juga, memang ada peniaga (honestly) dari pengalaman yang anggap makanan yang nak dijual macam sampah jer.

Setakat ayam jatuh ke tanah, kuis lebih kurang masuk balik dalam kuali itu standard... biasa nampak. Lauk semalam tak dapat jual, hari ini tukar bentuk (itu kat kedai mamak pun banyak).

Azwan Ali... hang mulut jangan capoi sangat... nak kena tafff mulut tu. Jangan sampai nanti hang punya rezeki Allah tarik balik sampai hang betul-betul makan sampah.

SAIFUL NANG

P/s Azwan Ali ni dalam kategori orang poyo yang selalu untung juga (cuma saya segan nak mengaku dia satu kategori).

BACA INI JUGA: Satu Kata Yang Kita Selalu Ingat Namun Kurang Dimaknai

Sumber: Mymediahub.my

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon