Jun 30, 2014

Akibat Ketagihan Media Sosial

Apabila kegilaan kepada media sosial semakin meruncing, maka akan terjadilah pelbagai kisah-kisah yang tidak sepatutnya berlaku. Malah, ada sesetengahnya melibatkan nyawa manusia.

Mari kita ikuti antara kisah ketagihan media ini dan ambillah iktibar agar kita dapat mengelakkan diri daripada menjadi seperti mereka.

Masuk hospital kerana WhatsApp

WhatsAppitis

Seorang wanita yang terlalu banyak menggunakan aplikasi WhatsApp pada musim krismas yang lalu akhirnya terpaksa dimasukkan ke dalam hospital. Menurut laporan seorang kakitangan perubatan di hospital, mereka telah merawat seorang wanita berusia 34 tahun yang sedang mengandung 27 minggu akibat kesakitan yang teruk di pergelangan tangannya.

Sebelum itu, dia tidak pernah terlibat dengan mana-mana insiden malah tidak pernah terlibat dalam sebarang aktiviti fizikal yang lasak. Pada hari tersebut, dia menghabiskan lebih 6 jam dengan telefon bimbitnya untuk menghantar pelbagai mesej.

Penyakitnya telah didiagnos dan didapati ada kena mengena dengan ibu jari yang kemudiannya mereka gelarkan sebagai 'WhatsAppitis'.

Cuba bunuh diri gara-gara 'Selfie'

Danny Bowman

Seorang remaja British yang ketagih 'selfie' cuba membunuh diri kerana tidak puas hati dengan gambar selfienya. Danny Bowman yang berusia 19 tahun menghabiskan masa sehingga 10 jam sehari untuk berselfie menggunakan iPhone miliknya dan dalam masa sehari sekurang-kurangnya 200 keping gambar berjaya dihasilkan.

Danny cuba membunuh diri dengan mengambil pil berlebihan namun ibunya sempat menyelamatkan nyawanya. Walaupun kes sebegini dianggap ekstrim, pakar psikologi mula menganggap bahawa mengambil gambar secara 'selfie' merupakan satu isu kesihatan mental yang serius.

Remaja meninggal di kem pemulihan internet

Deng Senshan

Kerajaan China telah menjalankan siasatan mengenai seorang remaja yang didakwa telah dipukul sehingga mati di kem yang mengendalikan kes-kes ketagihan internet. Deng Senshan yang baru berusia 15 tahun telah meninggal dunia kurang sehari selepas ibu bapanya menghantar dia ke kem yang terletak di selatan Guangxi.

Kes itu telah mendorong pakar dalam bidang perubatan untuk menggesa undang-undang digunakan terhadap kem-kem seperti ini yang semakin berkembang di China sehinggakan ada yang mengiklankannya di tv.

Deng ditemui dalam keadaan muntah-muntah namun meninggal dunia semasa dihantar ke klinik. Menurut seorang pengarah klinik pemulihan ketagihan internet, perkara begitu akan sentiasa berlaku kerana kem-kem ini tidak menekankan pengendalian secara saintifik sebaliknya lebih kepada sistem ketenteraan.

Ketagihan internet di China adalah masalah yang teruk kerana lebih 200 juta penggunanya berusia diantara 15-35 tahun.

Bunuh diri selepas dituduh ketagih Facebook

Sushma Goswami

Pada bulan Februari yang lalu, seorang wanita India berusia 24 tahun telah bertindak menggantung dirinya di kipas siling setelah dituduh obses dengan Facebook oleh ibu bapanya. Sushma Goswami hanya mengenali Facebook beberapa bulan sebelum kejadian dan terus tertarik dan menghabiskan masa berjam-jam melayari laman sosial itu.

Adik lelakinya turut mengikut langkahnya dan keadaan itu menimbulkan kemarahan ibu bapa mereka. Kedua-dua adik beradik itu mempunyai beribu-ribu kawan dalam Facebook walaupun kehidupan seharian mereka lebih terfokus untuk pembelajaran.

Berang dituduh ketagih Facebook oleh kedua orang tuanya, Sushma telah mengurung dirinya di dalam bilik dan hanya ditemui keesokannya dalam keadaan tidak lagi bernyawa.

Adakah Facebbok sangat teruk?

Bunuh diri makan pil tidur

Pada Oktober 2013, seorang gadis berusia 17 tahun telah membunuh dirinya selepas bergaduh dengan ibu bapanya tentang ketagihannya terhadap Facebook. Dalam nota yang ditinggalkannya, dia menulis, "Adakah Facebook sangat teruk? Saya tak boleh tinggal dalam rumah yang mempunyai halangan sebegitu kerana saya tidak boleh hidup tanpa Facebook".

Jatuh dalam laut kerana Facebook

Port Phillip Bay

Seorang pelancong wanita yang melawat Australia begitu leka dengan aplikasi Facebook di telefon bimbitnya ketika berada di jeti Teluk Port Philip sehinggakan tidak sedar dia terjatuh dari jeti tersebut dan termasuk ke dalam air yang sangat sejuk.

Dia bernasib baik kerana ada pengunjung lain yang segera memaklumkan kejadian tersebut kepada pihak berkuasa. Wanita itu bukan saja tidak perasan dengan sekelilingnya, malah dia juga sebenarnya tidak tahu berenang.

Mujurlah lokasi Port Philip agak cetek di kebanyakan tempat dan dia hanya berada 60 kaki dari jeti yang memudahkan kerja-kerja menyelamat. Apa yang menariknya ialah, semasa dia terjatuh dan berada di dalam air, dia tidak kehilangan telefon bimbitnya dan masih menggenggam erat telefon tersebut walaupun dalam cuaca sejuk dan air yang dingin.

Hilang kerja dan isteri kerana Twitter

Larry Carlat

Seorang lelaki, Larry Carlat pernah menjadi editor sebuah majalah lelaki yang terkenal. Namun, selepas dia mengenali dan ketagih Twitter, Larry kehilangan kerja, diceraikan dan dipulaukan oleh orang-orang kesayangannya.

Dia akan menggunakan Twitter hampir sepanjang masa setiap hari. Masalahnya, tabiat menggunakan Twitter adalah salah dari segi polisi media sosial syarikat tempatnya bekerja. Dia telah diberi pilihan sama ada untuk menutup akaunnya di Twitter atau dibuang kerja.

Malangnya, dia memilih Twitter namun selepas sebulan, dia kehilangan isteri yang menceraikannya. Dia mendakwa berada ditahap paling teruk apabila anak lelakinya sendiri mengugut untuk tidak mahu 'follow' ayahnya di Twitter.

Namun, selepas lebih 3 tahun ketagih, Larry akhirnya meninggalkan dunia Twitternya.

Video Khas Buat Yang Ketagih Selfie!

video

-Sentiasapanas.com

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon