Ahad, Disember 01, 2013

Penjara Yang Membenarkan Anak Dan Isteri Tinggal Bersama!


Loading...

Penjara San Pedro adalah penjara terbesar di La Paz, Bolivia dengan tahanan seramai 1,500 di dalamnya.

Penjara San Pedro

Namun, apa yang membuatkannya unik bukanlah kerana jumlah banduan di dalamnya tetapi kerana banduan di penjara ini dibenarkan untuk menjalankan kerja mereka atau bekerja di dalam penjara.

Malah, Penjara San Pedro mempunyai undang-undangnya sendiri, tanpa warden di dalamnya!.

Banduan di penjara San Pedro tinggal di dalam penjara yang mempunyai komuniti persekitaran tersendiri.

Sama seperti kehidupan biasa di luar penjara, di dalam penjara San Pedro terdapat restoran, pasar, pasar raya, salon rambut, malah hotel yang diuruskan sendiri oleh para banduan.

Banduan juga boleh mengajak keluarga mereka, isteri dan anak-anaknya untuk tinggal di dalam penjara bersama mereka.

Warden di Bolivia tidak akan campur tangan walau apapun yang terjadi antara para banduan di dalam penjara.

Seorang banduan akan dipilih secara demokrasi dan menjadi pemimpin di penjara San Pedro. Anda juga tidak akan menemui banduan yang tinggal di dalam bilik jeriji besi.

Namun, di dalam penjara ini, para tahanan perlu membayar untuk sel mereka tidak kira betapa kecil dan kotornya sel yang mereka diami.

Penjara San Pedro terbahagi kepada 8 sektor, dari yang paling kotor hinggalah yang paling mewah untuk didiami.

Banduan yang sanggup membayar dengan harga yang mahal boleh tinggal di bahagian yang mewah dalam penjara ini.

Di ruangan penjara yang mewah, para banduan boleh tinggal di dalam sel yang selesa yang dilengkapi dengan bilik mandi, dapur, TV kabel, malah jacuzzi dengan bayaran yang mahal.

Banduan yang ingin tinggal di dalam sel mewah seperti ini perlu membayar kira-kira USD$1,000 hingga USD$1,500 sepanjang penahanan mereka. Namun, ramai juga banduan miskin yang tinggal beramai-ramai dalam sebuah sel.

Banduan yang tidak memiliki wang dibenarkan bekerja seperti biasa supaya mereka mempunyai wang untuk terus tinggal di dalam penjara.

Makanan juga tidak disediakan oleh pihak penjara, jadi banduan perlu membelinya sendiri di dalam penjara ini.

Oleh kerana itu, ada banduan yang membuka kedai makan dan ada juga yang menjalankan perkhidmatan sebagai pendandan rambut atau tukang kayu. Yang lain bekerja di bawah kendalian banduan lain sebagai pekerja untuk mendapat gaji.

Kita tidak akan menyangka bahawa penjara ini adalah sebuah penjara kerana di dalamnya para banduan lelaki bekerja dan menjalankan rutin biasa, manakala isteri akan mengurus rumah tangga mereka malah kanak-kanak bebas berkeliaran di dalamnya.

Satu data menunjukkan, kira-kira 200 kanak-kanak tinggal dengan ayah mereka yang menjadi banduan di dalam penjara San Pedro.

Penjara San Pedro

Ramai yang menganggap bahawa penjara San Pedro bukanlah persekitaran yang sesuai untuk membesarkan anak-anak. Namun, keluarga mereka sebaliknya mengatakan bahawa kehidupan mereka lebih baik di dalam penjara daripada hidup di jalanan kerana diskriminasi masyarakat.

Tapi jangan anggap bahawa tinggal di dalam penjara San Pedro sentiasa aman dan damai. Banduan di dalamnya saling mencuri harta banduan lain, malah sanggup membunuh jika berlaku pergaduhan antara mereka.

Keunikan penjara ini pernah menjadi perhatian pelancong dari seluruh dunia sehinggakan penjara San Pedro menjadi tarikan pelancongan di Bolivia.

Dengan membayar 250 peso, para pelancong boleh melawat penjara ini. Malah, banduan sendiri yang akan menguruskan pelawat yang berkunjung.

Namun, ada pihak yang mengatakan bahawa pekara ini telah diambil kesempatan oleh beberapa pihak untuk menjual beli dadah.

Oleh kerana itu, sejak tahun 2009 tidak ada lagi pelancong yang dibenarkan melawat ke dalam penjara San Pedro.

Walau bagaimanapun, banduan tetap dibenarkan mengajak keluarga mereka tinggal di dalamnya bersama mereka.

-Sentiasapanas.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon