Rabu, Disember 26, 2012

Yahudi Sengaja Bina Landasan Bawah Tanah Melintasi Al-Aqsa


Loading...

Hatem Abdul Qadir, pegawai pengawal Jerusalem dari puak Fatah pada hari Rabu lalu telah mendedahkan adanya tujuan Israel untuk membina kereta api bawah tanah yang menghubungkan antara dua bahagian bandar Jerusalem, bahagian timur dan barat. Terowong kereta tersebut dirancang digali di bawah tapak-tapak suci umat Islam, semakin mengancam kehancuran tapak suci Islam.


Menurut Abdul Qadir, syarikat AS, Marshall Engineering, akan menjadi pelaksana projek tersebut dan telah mencapai tahap maju dalam pembangunan rancangan penggalian terowong dan rancangan kereta api.

Menurut rencana yang diperoleh pejabat Abdul Qadir, terowong tersebut akan digali sepanjang beberapa kilometer, bermula dari Jerusalem Barat, mengelilingi tembok barat dan selatan Jerusalem, kemudian mengarah ke Buraq Square, dekat tembok barat Masjid Al-Aqsa.

Abdul Qadir menambah, tujuan projek tersebut adalah untuk memindahkan sebahagian besar penduduk Israel yang tinggal di Jerusalem ke dekat Masjid Al-Aqsa.

Ia menambah, rencana tersebut ada hubungannya dengan usaha mewujudkan laluan kereta api di bawah Masjid Al-Aqsa. Abdul Qadir memberi amaran mengenai bahaya projek tersebut dan ancamannya terhadap identiti Arab di kota Jerusalem.

Timbalan Majlis Perundangan Palestin, Ahmad Bahar, berkata, “Israel melakukan apa saja yang boleh melemahkan identiti Arab dan Islam di kota suci (Jerusalem).” Ia juga memberi amaran mengenai skim Israel menggali terowong di bawah Masjid Al-Aqsa.

Sementara itu, Hatem Abdul Qadir mengatakan kepada pejabat berita Maan bahawa para penduduk Palestin akan berkumpul di Silwan pada hari Minggu akan datang. Hal itu kerana polis Israel mengeluarkan keputusan untuk membenarkan demonstrasi yang awalnya dijadualkan pada bulan Mac.

Membalas apa yang disebut Abdul Qadir sebagai provokasi, ia mendesak penduduk Palestin dan aktivis perpaduan untuk berkumpul di Al-Bustan, Silwan pada hari Jumaat dan menuntut diakhirinya pengusiran warga Palestin dari rumah-rumah di Jerusalem Timur.

Menurut pegawai Fatah tersebut, arak-arakan itu diagendakan menyusul provokasi yang berterusan dari para penduduk Yahudi haram yang menambil alih jengkal demi jengkal perumahan Palestin.

Pertembungan terakhir berlaku pada hari Rabu malam, ketika para penduduk Yahudi memprovokasi sekumpulan pemuda Palestin yang memberi respons dengan membaling batu dan botol kosong ke arah kereta-kereta penduduk. Pertengkaran berakhir setelah pasukan Israel datang ke Silwan dan membubarkan kumpulan Palestin tersebut.

Mac lalu, Israel membuka semula sebuah sinagog di Baitulmuqaddis Timur (Al-Quds). Langkah Israel tersebut mendapatkan sokongan AS, meskipun protes dan kemarahan warga Palestin di bandar suci tersebut dan juga di kawasan Tebing Barat.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu turut ambil bahagian dalam pembukaan semula sinagog Hurva, yang terletak hanya 700 meter dari Masjid Al-Aqsa di kota tua Jerusalem, dengan alasan sebagai sebahagian daripada “warisan” Israel.

“Kami membenarkan orang-orang dari berbagai keyakinan untuk memelihara laman peribadatan mereka. Kami dengan bangga melindungi” warisan “kami, dan pada masa yang sama membenarkan orang-orang lain untuk menjalankan ajaran agama mereka dengan bebas,” kata Netanyahu dalam sebuah mesej video.

Ketua institut antarabangsa Al-Quds, Dr. Ahmed Abu Halabiya, memberi amaran bahawa pembukaan semula sinagog Hurva di Al-Quds merupakan sebahagian dari rencana jahat Israel untuk membina sebuah kuil Yahudi di Masjid Al-Aqsa.

-Halimislam.com

Seorang blogger yang suka berkongsi ilmu untuk individu yang suka membaca.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon