Wednesday, August 23, 2017

Berakhirnya Riwayat Elizabeth Dracula Wanita Terakhir

Lebih kurang 80 tahun selepas kematian 'Count Dracula' dalam pertempuran terakhir dengan bala tentera empayar Turki, lahir seorang bayi perempuan disebuah daerah Hungry.

Countess Elizabeth Bathory de Ecsed
Gambar hiasan.

Bapanya golongan bangsawan Transylvania manakala keluarga sebelah ibunya pula memiliki reputasi tinggi sebagai golongan Voivode (pegawai tinggi) dan Duke.

Salah seorang moyangnya pula merupakan sekutu Vlad III (Count Dracula) ketika pertempuran melawan Turki.

Bayi perempuan itu dinamakan sebagai Countess Elizabeth Bathory de Ecsed.

Elizabeth banyak menghabiskan masanya di istana keluarga, Istana Esed, sebelum berkahwin dengan Ferenc Nasasday, anak seorang baron Hungry.

Selepas berkahwin, Elizabeth berpindah ke Sarvar, Hungary, namun dia sering kesunyian kerana kerap ditinggalkan suami.

Sebagai hadiah perkahwinan, suaminya menghadiahkan sebuah istana, Istana Cachtice untuk Elizabeth. Istana itu dikelilingi kawasan perkampungan dan pertanian.

Disinilah bermula kisah drakula wanita ini (Countess Dracula).

Pada tahun 1578, suami Elizabeth dilantik menjadi ketua pasukan dalam tentera Hungry dan terlibat dalam kempen peperangan ke atas Empayar Turki.

Kerana itu, Elizabeth ditinggalkan sendirian mengurus ladang dan harta suaminya, termasuk segala urusan berkaitan penduduk kampung yang berkerja di istana.

Kisah hitam Elizabeth mula terbongkar apabila ramai anak bangsawan kelas bawahan yang hilang. Ramai gadis kampung yang pergi bekerja di istana juga didapati hilang.

Namun, kehilangan itu disenyapkan kerana pengaruh Elizabeth yang kuat.

Tambahan pula Elizabeth dihormati masyarakat sebagai anak bangsawan dan wanita terpelajar yang menguasai empat jenis bahasa.

Walau bagaimanapun, lama-kelamaan Elizabeth mula dituduh sebagai punca kehilangan dan pembunuhan beratus-ratus gadis di Sarvar.

Cachtice Palace
Cachtice Palace.

Kononnya terdapat senarai lebih 650 nama gadis yang hilang dengan kebanyakannya bangsawan kelas bawahan.

Senarai ini belum termasuk gadis-gadis dari petani miskin yang bekerja di istana atau diculik dan dibekalkan kepada Elizabeth oleh pihak ketiga.

Misteri kehilangan gadis-gadis ini mula merebak dan menggemparkan seluruh Hungry sehingga mendesak Maharaja Empayar Rom untuk bertindak.

Setelah mengumpul bukti, tentera menyerbu istana Elizabeth dan apa yang ditemui amat mengejutkan. Mayat-mayat gadis di merata-rata tempat di dalam istana itu!

Ada yang terbaring di atas meja makan, ada yang terikat di tiang dengan kulit di sayat, tab mandi juga dipenuhi darah dengan gadis yang sedang nazak terendam di dalamnya.

Di dalam penjara pula, terdapat sekumpulan gadis yang masih hidup dan hanya menunggu masa untuk dibunuh.

Penemuan ini benar-benar menggemparkan penduduk Sarvar. Istana itu rupa-rupanya adalah tempat tinggal 'drakula'.

Akhirnya, cerita di sebaliknya terbongkar. Kesepian hidup kerana sering ditinggalkan suami menyebabkan Elizabeth terlibat dengan skandal.

Skandal itu kemudiannya bertukar menjadi tabiat biseksual. Elizabeth mula meminati gadis-gadis muda namun terus menjalin hubungan sulit dengan lelaki.

Ada versi menceritakan, suatu hari sewaktu seorang dayang menyisir rambut Elizabeth, tanpa sengaja pelayan itu menyisir dengan agak kuat.

Elizabeth yang kesakitan berasa marah lalu merentap gadis itu dengan kuat sehingga berdarah. Beberapa tompok darah mengenai tangan Elizabeth.

Beberapa hari kemudian, Elizabeth mendapati kulit tangannya yang terkena darah gadis itu menjadi lebih lembut dan anjal.

Peristiwa inilah yang kononnya memberi idea kepada Elizabeth untuk menggunakan darah gadis muda bagi mengekalkan kecantikannya.

Versi lain pula, Elizabeth mula mempercayai ritual Satanisme melalui salah seorang pembantu wanitanya.

Apanila umurnya melewati 40an, dia mula trauma dengan kecantikannya yang semakin memudar.

Countess Elizabeth Bathory de Ecsed
Gambar hiasan.

Elizabeth percaya ritual membunuh gadis-gadis muda dengan harapan darah mereka adalah penawar kepada kecantikannya yang mula luntur.

Lagenda menyatakan, darah gadis-gadis muda itu diisi didalam tab mandi istana Elizabeth sebagai mandian.

Elizabeth akhirnya didapati bersalah dan dipenjarakan di dalam istananya sendiri.

Dia hidup selama empat tahun sebelum menghembuskan nafas terakhir pada Ogos 1614 pada usia 54 tahun.

Tamatlah riwayat drakula wanita pertama dalam sejarah peradaban manusia.

BACA INI JUGA: Dracula, Kisah Benar Yang Cuba Disembunyikan

-SENTIASAPANAS.COM

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon