Rabu, Jun 04, 2014

Video Pergaduhan Di Pasar Ikan Keningau

Video pergaduhan yang didakwa melibatkan penduduk tempatan dan warga asing di pekan Keningau tersebar dan heboh diperkatakan.

Video Pergaduhan Di Pasar Ikan Keningau

Video berdurasi 23 saat itu yang dipercayai dirakamkan dekat pasar ikan pekan itu pada Ahad, menunjukkan sekumpulan lelaki dikejar oleh seorang lelaki bersenjatakan skimmer ikan.

Video tersebut turut memaparkan seorang lagi lelaki yang mukanya tertiarap ke tanah dan disepak oleh seorang lagi individu di bahagian muka.

Lelaki yang cedera itu kemudiannya dilihat mengangkat kepalanya seketika sebelum rebah di atas jalan.

Jurukamera yang merakam video tersebut tidak terlibat dalam pergaduhan itu dan mungkin menyembunyikan diri dari kekecohan tersebut.

Polis pada Selasa mengesahkan seorang lelaki warga asing berusia 34 tahun telah ditahan kerana terlibat dengan insiden yang menyebabkan tiga lelaki mengalami kecederaan.

Timbalan Ketua Polis Daerah Keningau, Asisten Supritendan, Awang Amit berkata pergaduhan itu tercetus apabila suspek didakwa berang dengan empat lagi rakannya yang minum di luar pusat karaoke dekat pasar ikan di sini.

Insiden itu berlaku kira-kira pukul 3 petang Ahad.

Awang berkata, polis sedang mencari individu lain yang terlibat dalam insiden itu dan percaya kesemua mereka bekerja di pasar ikan itu.

Salah seorang mangsa yang dikenali sebagai Manayon Palanok, 39, yang disepak di bahagian muka, menerima rawatan di hospital daerah Keningau manakala tiga lagi dirawat sebagai pesawat luar.- mStar


4 ulasan

  1. orang pergi pasar nak beli barang, ini dia boleh nak bergaduh pulak...isk..isk..isk...

    Regards,
    -Strider-

    BalasPadam
    Balasan
    1. Keningau agak menakutkan sebenarnya, terlalu ramai pendatang asing..

      Padam
  2. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Masalahnya, pengalaman admin sendiri bila berhadapan dengan bangsa Suluk dan bangsa Filipina, mereka biasanya kasar, tidak hormat dengan orang tempatan, kebanyakannya penipu dan tidak boleh dipercayai. Malah, bangsa ini juga kononnya sangat pantang dicabar. Terlalu berani. Perkara penting yang mereka sepatutnya sedar adalah menghormati penduduk dan undang-undang tempatan. Perkara biasa bagi kebanyakan pemuda mereka menggangu wanita-wanita tempatan. Pendek kata, bangsa ini yang tiada dokumen sepatutnya diusir dari Sabah!

      Padam

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon