Jun 25, 2014

Kisah Apa Sekalipun, Muhammad Firdaus Bukan Haiwan!

Apa pun yang cuba diperjelaskan oleh individu yang menulis kisah di bawah, namun tidak sampai di akal bagaimana seorang ibu sanggup meninggalkan anaknya dalam keadaan yang menyamai haiwan dalam sebuah bilik yang dipenuhi najis.

Lola

Pada masa yang sama, si ibu itu mempunyai waktu untuk bersantai di Facebook.

Dengan pendapatan RM2,327.81 sebulan atau bersih RM1,549.38, sebulan, takkanlah susahnya sampai ke tahap biarkan anak sendiri dalam keadaan yang kita semua sudah lihat.

Kalau lihat tudung yang dipakai (menurut rakan penulis), tak nampak pun macam susah sangat.

Jika setiap ibu yang susah memilih untuk mengunci anak terutama yang OKU dalam rumah kosong, hancur musnah la nilai kemanusiaan di dunia ini.

Penulis bukan berniat untuk membentuk persepsi anda semua sebelum membaca penjelasan pendek yang tersebar di media sosial hari ini seperti di bawah, namun penulis sendiri sukar untuk menerima apa yang dilakukan ibu kanak-kanak berkenaan.

Insan yang menulis penjelasan di bawah tidak diketahui niatnya, jujur atau setakat mahukan publisiti murahan.

Namun, penjelasan yang diberikan adalah lemah dan tidak mengubah apa pun pandangan masyarakat terhadap Lola… ibu Muhammad Firdaus Dullah. Sekurangnya penulis tak termakan la penjelasan camni.

Oleh: AK-47

Lola [2]

Bismillah.

Alhamdulillah, petang tadi saya dan isteri, Siti Salwa diberi keizinan Allah untuk melawat adik Muhammad Firdaus Dullah di Hospital Tuaku Jaafar, Seremban..

Pertamanya, saya mohon maaf jika post ini panjang, harap anda dapat bersabar dan baca kerana intipatinya adalah penting dan harap dapat di”share” kepada sesiapapun yang anda jumpa diluar mahupun Facebook friends list anda..

Adik OKU ini terkenal akibat berita yang tersebar luas konnonnya dia “dikurung” oleh ibunya di rumah sehingga kurus kering. Dan akibat fitnah yang berleluasa tentang betapa “zalim”nya si ibu itu, saya rasa bertanggungjawab untuk menceritakan hal sebenar kepada kalian semua agar kalian dapat membetulkan semula persepsi anda dan tidak termakan fitnah yang telah anda baca baik daripada akhbar, TV mahupun post di Facebook….

Dan sepertimana post saya yang terdahulu, para keyboard warrior dan generasi “mohon share” bertungkus lumus untuk memaki dan menghina ibunya atas “perbuatan” tidak berhati perut oleh ibu adik Firdaus, Puan Lola.

Facebook ibu adik Firdaus dijejaki dan digelar iblis, syaitan, kejam dan sebagainya..sedarlah wahai rakan sekalian, ini tidak lain hanyalah fitnah yang amat tidak bertanggungjawab para pemberita, generasi “mohon share” dan keyboard warrior terhadap ibunya…
~~~~~
Ketika berada di Wad, saya turut berpeluang untuk bercakap dengan Kak Nor ( Dalam gambar, yang sedang memeluk Firdaus ) yang merupakan jiran,bekas penjaga adik Firdaus, dan juga sahabat baik Puan Lola. Menurut Kak Nor, Puan Lola amat menyayangi Firdaus walhal tidak pernah sekalipun dimarah apatah lagi dijentiknya Firdaus…Walhal, keprihalan Firdaus diketahui oleh jiran sekeliling Flat tempat tinggal mereka kerana semasa Kak Nor masih lagi menjaga Firdaus, dia selalu dibawa main bersama kanak-kanak lain di perumahan tersebut…Dan Kak Nor telah menjaga Firdaus sejak dia berumur 4 tahun lagi. Namun begitu, akibat urusan yang tidak dapat dielakkan Kak Nor berpindah ke Gemencheh..

Akibat ini, tiada lagi siapa yang sanggup menjaga dan membela Firdaus semasa ketiadaan Puan Lola ke tempat kerja.

Dan di sinilah bermula kisah di mana Puan Lola terpaksa meninggalkan Firdaus berseorangan di rumah akibat terpaksa bekerja menampung belanja keluarga. Dia bekerja di KLIA dan gajinya hanyalah sedikit yang amat sangat. Anak kedua Puan Lola yang berumur 6 tahun (Turut berada di hospital dalam wad yang sama kerana Puan Lola ditahan) mempunyai kondisi “Hyperactive”. Puan Lola juga diberikan ujian kesihatan dan beliau sendiri sakit..Masya Allah besar ujian keluarga ini.

Puan Lola menanggung perbelanjaan sewa rumah, perbelanjaan motor perubatan, menghantar wang kepada ibu bapanya di Sabah dan macam2 lagi dan akibat kepayahan ini, mereka hidup sekangkang kera sebagai mana anda boleh lihat dalam rumahnya yang kosong. Untuk menambah pendapatan, Puan Lola mencari dan menjual tin kosong dan juga kotak-kotak… Masya Allah.

Dan jika kita persoalkan mengapa hanya diberi pakaian reput kepada Firdaus, “mak dia tak mampu ke nak beli baju RM5 sekalipun ?” Jawapannya senang, ya mereka teramat miskin hingga hendak beli baju baru pun tidak mampu.
~~~~~
Untuk menguatkan lagi pendapat kami terhadap Puan Lola, kebetulan datang dalam wad tadi bersama saya adalah seorang lelaki yang merupakan ahli NGO kawasan perumahan Puan Lola sekeluarga. Beliau pernah bekerja denga Puan Lola selama 6 tahun di KLIA dan beliau turut mengatakan bahawa apa yang masyarakat perkatakan terhadap Puan Lola adalah salah sama sekali. Beliau seorang yang lemah lembut, rajin dan selalu kerja “overtime” untuk mencari duit lebih bagi menampung keluarga.

Situasi kini adalah Kak Nor menjaga Firdaus dan adiknya di Wad kanak-kanak tersebut jika berkesempatan dan beliau tanpa meminta sesen pun berulang alik dari Gemencheh ke Seremban untuk menjaga adik Firdaus. Sepanjang saya di Wad tadi, adik Firdaus kerap kali memanggil “Mak…” “Makk…” sambil memeluk Kak Nor yang masih lagi diingatinya. Kembalikanlah Puan Lola kepada Firdaus yang mana beliau kini ditahan untuk direkodkan keterangan…. Moga Allah pertemukan mereka semula dengan secepat mungkin, insya Allah.
~~~~~
Sehubungan itu kami semua yang hadir petang tadi dalam Wad itu sepakat bersama ingin membetulkan persepsi yang salah yang digambarkan oleh media massa, generasi “mohon share” dan juga keyboard warrior terhadap keluarga Puan Lola.Moga Allah dapat permudahkan urusan mereka dan kita semua, insya Allah.

Tidak percaya dengan apa saya tulis nih? Pergi lawat sendiri adik Firdaus di Wad Kanak-Kanak Hospital Seremban. Tiada satu pun calar atau parut dera pada adik Firdaus, yang ada hanyalah kesan kasih sayang ibu yang bersusah payah menjaga si adik meskipun ibunya sakit dan tidak mampu…

###########

Kesimpulan yang boleh dibuat adalah:

1) Kita seharusnya malu dan harus rasa bersalah terhadap Puan Lola atas Fitnah dan tohmahan yang disebarkan. Mohon maaf kepada ibu adik Firdaus jika berkesempatan. Kita harus ingat, jika orang kutuk mak kita kita mesti akan marah bukan main lagi dan akan membalas perbuatan terkutuk tu betul tak ? Bayangkan anda telah mencaci ibu kepada adik Firdaus yang OKU yang tidak mampu untuk marah atau membalas perbuatan anda terhadap ibunya.. Anda patut malu dengan diri anda dan segeralah bertaubat.

2) Kita tidak boleh menuduh melulu tanpa membuat siasatan terperinci terhadap sesuatu perkara. Silap langkah maka ianya menjadi Fitnah. Ingatlah Fitnah itu dosanya lebih besar dari membunuh.

Mampukah anda tanggung dosa itu diakhirat kelak? Wallahualam.

3) Tanamkan sikap membantu kepada orang yang susah, jangan tunggu NGO ataupun orang datang kutip derma baru nak tolong. Cari dan berkawanlah dengan orang yang miskin dan susah. RM1 bagi anda mungkin sedikit, namun bagi mereka ianya tidak ternilai… Bersedekahlah sentiasa, meskipun harta di dunia kurang, harta dan pahal diakhirat berkali ganda Allah akan balas.

4) Apa kata kita buat satu derma kilat, kumpul duit untuk rawatan dan belanja Puan Lola, Adik Firdaus dan adiknya yang berusia 6 tahun tu. Kalau rumah anda ada kipas, kerusi ataupun meja baju lebih ke, kumpul dan derma kepada mereka…Kan lagi bagus macam tu. Marilah besedekah kerana semua ini amalan yang digalakkan agama Tak rugi pun kita, lagi untung ada

5) Tolong share post ini. Ada pepatah mengatakan “Lying is bad, but hiding the truth is even worse”. Sebagai seorang yang bertanggungjawab, kongsikan post ini kepada semua supaya kebenaran diketahui umum. Insya Allah hanya Allah dapat membalas jasa anda.

Walahualam.
Sekian,

Muhammad Kamal Zawari @ Asamkipas

Berat Bertambah Dua Kilogram

Lola [3]

Selepas empat hari remaja Orang Kelainan Upaya (OKU) yang ditemui kurus kering dirawat di wad kanak-kanak Hospital Tuanku Jaafar (HTJ) di Seremban, kini berat badannya sudah bertambah dua kilogram (kg).

Muhammad Firdaus Dullah, 15, semasa tiba di hospital ditimbang seberat hanya 15kg tetapi kini sudah pun meningkat kepada 17kg.

Semalam, memetik laporan Harian Metro Online, Muhammad Firdaus menerima lawatan dari Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat Datuk Seri Rohani Abdul Karim .

Beliau berkata, hasil penjagaan dan perubatan terbaik oleh pihak HTJ serta diberi makanan seimbang, remaja itu menunjukkan satu perubahan positif.

Katanya, ketika awal dimasukkan ke HTJS, remaja itu tidak mampu duduk di atas katil dan kini mampu melakukannya malah sudah berinteraksi bersama orang ramai yang menziarahinya.

“Kita gembira dengan perubahan dialami Muhammad Firdaus dan memerlukan sebulan untuk memastikan penjagaan kesihatan dan berat badan remaja ini bertambah baik,” katanya yang ditemui dalam sidang media di HTJ sebentar tadi.

Remaja OKU itu ditemui dalam satu operasi Imigresen untuk memburu pendatang asing tanpa izin di sekitar bandar Nilai terkurung seorang diri dalam keadaan begitu menyedihkan di dalam sebuah rumah.

Keadaan Muhammad Firdaus hanya kurus kering, malah dia turut memakai baju yang sudah reput dengan persekitaran bilik di rumah pangsa Taman Semarak itu dipenuhi tanah dan najisnya.

Operasi diketuai oleh Pengarah Imigresen negeri, Faizal Fazri Othman bersama 115 anggota Imigresen, 30 anggota RELA, empat Jabatan Pertahanan Awam Malaysia dan lima Jabatan Pendaftaran Negara, menyerbu kawasan rumah pangsa itu.-Mynewshub.my

-Sentiasapanas.com

Blogger biasa yang menulis untuk berkongsi berita dan infomasi untuk memberi manfaat dan ilmu pengetahuan.

3 comments

bile membaca artikel diatas x sedikit pun ada perasaan kesiaan pd mak dia..ceritala sebanyak mane kebaikan mak dia..bile tgk keadaan anak sndiri kita bleh tau sndiri kepayahan anak dia. ...ada org lain g agi susah dr dia tp msh mampu menjaga ank oku......

Terlalu kejam sebenarnya hingga anak sendiri tinggal tulang rangka..

Encik Muhd Kamal ...pepatah Hiding the Truth tu la yg founded and revealed by the Immigration Officers...tak begitu.Satu lagi..pictures says more than words.Your long explanation doesnt match the story in the pictures of Muhd Firdaus..

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBERIKAN KOMEN. INSYAA ALLAH SAYA AKAN KOMEN DI BLOG ANDA JUGA.
EmoticonEmoticon